Pages

Thursday, 8 September 2016

Mau Jadi Orang Tua Kayak Apa?

Berhubung gw punya adek yang masih SMA dan sekolahnya di SMA yang sama dengan gw dulu, gw masih cukup tau lah kabar-kabar terbaru di SMA gw. Dulu pas dia SMP juga sama, gw jadi tau kabar-kabar di sana. Beberapa kabar bikin gw mikir banget.

Ini kalo ada yang roaming karena isinya lokal SMP/SMA 1 Bogor maap ya heheh..

Tahun 2014 waktu adek gw jadi panitia MOS Spenza, ada orang tua siswa baru yang protes (sampe masuk berita) karena waktu MOS siswa baru ga boleh dianter naik kendaraan pribadi sampe depan sekolah. Jadi harus naik angkot atau jalan gitu, seenggaknya 100 meter dari sekolah.

Tahun ini waktu adek gw (harusnya) jadi panitia MOS Smansa, isunya udah sistemik. Terbit peraturan menteri yang sangat membatasi (kalo ga bisa dibilang melarang) keterlibatan kakak kelas dan alumni dalam MOS. Alhasil, MOS Smansa jaman sekarang bener-bener ga kayak MOS jaman gw (tahun 2002) maupun jaman adek gw yang pertama (tahun 2008). Semua materi diisi sama guru. Pj dan POSKO terbatas (hampir ga ada, malah) perannya. Ga ada "PJ DIAM!" dan ga tiap hari ada "Sampaikan salam kami pada orang tua kalian".

Minggu ini BLDK OSIS Smansa. Beberapa hari yang lalu adek gw heboh nanya ke kakak-kakaknya apakah benar isu kalo BLDK diundur. Kami jawab ga ada jarkom yang bilang begitu, tapi kemudian adek gw yang pertama ngasih foto surat edaran dari kepsek kalo tahun ini perkenalan dan materi alumni diadakan siang hari. Malam hari ga boleh ada alumni, boro-boro pos alumni dini harinya.

Alesannya ya standar lah. Takut ada bullying atau gimana. Takut peserta dimarahin kakak kelas dan alumni.

Sebagai alumni, gw sedih.
Bukan karena gw masih pengen ikutan, bukan.
A huge part of who I am today, I owe it to MOS & regen Smansa. 
If you ever hear me saying "Jangan batasi diri" or "Fight and win" or "Begitu mudahnya Allah membolak-balikkan hati manusia", I got it from them. 
Those Aa'-Aa' Teteh-Teteh who happened to be my Pj-POSKO-BPPKO are still the people I respect highly. Some of them are still my role models. The people I look up to. The only bunch of people to whom I feel like a little sister who can hide behind their backs. I remember some of them as the ones who trust me and believe in me through and through. And I can never thank them enough for that.
*anjir gw berkaca-kaca nulisnya*
Yah mungkin ga semua alumni Smansa sebaper gw, tapi gw tau dan yakin kalo banyak yang juga dapet dan belajar banyak di sana melalui kegiatan-kegiatannya, dengan bantuan Aa' Tetehnya. Beberapa bagian dari MOS dan BLDK (misalnya nulis esai tulis tangan dengan hUrUf GeDe KeCiL atau warnanya beda tiap kata) sih gw setuju banget diapus (dan emang udah diapus sejak jaman gw) tapi beberapa bagian lain sayang banget menurut gw kalo jadi ga ada. Gw sedih aja sih kalo anak-anak jaman sekarang ga dapet pengalaman kayak gitu..

Sebagai orang tua, perkembangan-perkembangan itu bikin gw mikir.
Apakah gw mau jadi orang tua yang protes ketika anak gw yang udah SMP/SMA ga boleh dianterin ke sekolah?
Apakah gw mau jadi orang tua yang begitu khawatir anak gw akan diperlakukan ga baik sama kakak kelasnya sehingga meminta sekolah meminimalisir keterlibatan mereka dalam kehidupan bersekolah anak gw?
Apalah gw mau jadi orang tua yang ga ngebolehin anak gw dimarahin orang kalo dia salah?
Apakah metode "pendidikan" yang manis-manis kaya sekarang ini akan menghasilkan generasi masa depan yang ga cemen dan bisa bertahan hidup? Karena faktanya mah di luar sekolah ya ga bisa kali semua tempat dibikin aman. Bos akan tetap demanding  di tempat kerja, dunia secara umum akan tetap bukan cuma bunga-bunga dan pelangi.


***

Sementara itu, ada cerita-cerita lain yang bikin gw mikir juga.

Di masa CK waktu lagi nge-draft kabinet, adek gw pusing karena ada orang-orang yang sudah menyatakan kalo dia ga terima kalo di kelas 2 ga jadi DH atau Kabid. Mereka ga bisa nerima kalo jabatan yang didapet ga sesuai keinginan. Gw syok. Yah dulu juga ada sih, tapi ga banyak kaya sekarang diceritain adek gw.

Di suatu kantor, ada pelamar yang marah-marah pada bos besar kantor yang dia lamar ketika dalam proses seleksinya, ide yang dia ajuin di-challenge dengan cara yang ga manis. Dia merasa ga dihargai dan membatalkan lamarannya. Gw syok. WTF, dude? Sakit hati ketika dikritik, gw bisa paham. Tapi marah-marah sama bos di tempat yang lu lamar saat lu ngejalanin proses lamarannya? Gw sungguh gagal paham. Ada satu kalimat dia yang berkesan banget buat gw. Kurang lebih gini "Saya kirim powerpoint, Anda balas dengan email. Saya kirim 9 halaman masukan, Anda balas kurang dari itu". Gw makin syok. HELLOOOOO???

Dua cerita di atas bikin gw mikir banget.
Pendidikan dan pengasuhan seperti apakah yang anak-anak itu dapatkan di rumah,sekolah, dan lingkungannya secara umum sampai mereka begitu ga bisa terima ketika ga dapetin apa yang diharapkan?
Pendidikan dan pengasuhan seperti apakah yang anak-anak itu dapatkan di rumah,sekolah, dan lingkungannya secara umum sampai mereka begitu haus apresiasi dan ga tahan dapet kritik pedas?
Mau jadi orang tua kayak apa supaya anak gw ga kayak gitu nantinya?
Harus gw sekolahin di mana anak gw yang visi dan nilainya sejalan sama gw?

Fyuh.
Kalo kalian, mau jadi orang tua kayak apa?

5 comments:

Dewi Indah Ayu D. said...

Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

Dewi Indah Ayu D. said...

Ne, gue berkaca-kaca siah bacanya. Sedih ya, Ne..
Perkembangan dan pola atuh anak sekarang (kalau teluk rata) mengkhawatirkan banget :(

Shanti said...

Yuk kita lakukan sesuatu untuk ngubah itu! Setidaknya saat kita mendidik anak kita sendiri :)
Semangatttt!

tia putri said...

ah daku baru kepikiran, dan memang kadang ajaib pemikiran2 anak2 jaman mileneal ini. kalau ospek2an mmg daku termasuk yang males banget dengan "galak2an" cuma kalau skrg apa2 dibatasi even bagian biasa, rasanya kok gimana gitu. lebay.

btw mbaa, aq ijin share link mu ke sosmed ku ya... suwun:)

Shanti said...

iya mbak, memang perlu cari jalan tengah ya.. ga terlalu keras tp ga terlalu lembek juga.

monggo mbak :) tapi blog yang ini udah ga diupdate, yg akan diupdate yg shntshnt.blogspot.com hehehe..

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com