Pages

Saturday, 9 January 2016

Tentang Menulis Pesan

Beberapa waktu yang lalu, foto mengenai adab menghubungi dosen ini marak di timeline Path gw.

Waktu itu gambarnya gw simpan karena menarik untuk kapan-kapan gw bahas. Berhubung sekarang gw lagi kembali ke masa ngehubungin dosen, gw jadi teringat lagi sama gambar itu.

Masa di mana gw paling sering ngehubungin dosen adalah masa kuliah profesi. Di semester dua sampai empat gw ngerjain kasus dengan bimbingan dosen. Ya kayak bikin skripsi gitu lah kira-kira. Di akhir semester empat juga bikin tesis yang pastinya dibimbing juga sama dosen. Nah, karena itu jadinya sering perlu ngehubungin dosen kan entah buat janjian bimbingan, nanyain progres, atau apa lah. Gw inget banget waktu itu gw dan teman-teman mahasiswa profesi kalo mau SMS dosen hampir selalu minta review dari sesama teman sebelum ngirim SMSnya. "Ini udah pas belum kata-katanya?", kurang lebih begitulah kami saling meminta pendapat sambil memperlihatkan SMS yang udah diketik. Secara umum isinya emang mencakup yang disebutin di foto tadi, yang diminta review tuh bagian intinya, misalnya gimana supaya ga terkesan ngejar-ngejar tapi juga bisa bikin dapet kepastian jadwal bimbingan.

Sekarang ketika gw kembali ke masa itu, gw pun masih melakukan hal yang sama. Makanya gw jadi kepikiran lagi, kenapa ya banner adab menghubungi dosen tadi sampe mesti dipasang?

Pas gw bahas sama Andy, kami menduga itu terjadi karena pengalaman menulis pesan mahasiswa angkatan kami (yang masuk kuliah kira-kira 10 tahun yang lalu) beda sama pengalaman menulis pesan mahasiswa jaman sekarang. Angkatan kami dulu masih ada pengalaman nulis surat, jadi cukup terbiasa nulis pesan yang terstruktur pembukaan-isi-penutup. Angkatan sekarang mungkin lebih terbiasa nulis pesan di WhatsApp yang cenderung langsung ke isi. Kebiasaan nulis 140 karakter di Twitter ga gw duga sebagai penyebab sih soalnya jaman gw dulu nulis pesan juga terbatas karakter (dan tarif) SMS yang cuma 160 (sampe ada masanya NulisnyaTuhGini biar hemat karakter hahahahaha).

Yah itu dugaan sotoy belaka sih.. Tapi dugaan itu terasa lebih melegakan kan daripada dugaan kalo banner adab menghubungi dosen itu dipasang karena kesopanan anak jaman sekarang pada minim heuheu..

Gimana menurut kamu?

0 comments:

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com