Pages

Thursday, 27 November 2014

Sibuk

Adalah klise kalo gw bilang lama ga nulis di sini karena sibuk. Kenyataannya ga cuma karena sibuk sih, tapi karena males aja haha.. Gw juga nulis di blog yang lain, tapi ntar aja deh diumuminnya :p

Seperti biasa kalo sibuk gw mah mimpi petualangan wae. Alhasil bangun tidur malah cape, bukan seger habis istirahat. Asaan baru semalem gw tidur ga pake mimpi petualangan trus paginya bangun dengan seger dan langsung bisa kerja. Sampe 3 minggu ke depan kayaknya gw akan selalu bangun-tidur-ku-terus-kerja deh. Fufufu.. Nah apa kuncinya ternyata supaya tidurnya menyenangkan begitu? Pas mau tidur harus senang dan rileks. Kalo pas mau tidur jidat masih berkerut trus ngedaftar hal-hal yang harus dilakuin begitu bangun tidur ternyata jadi kaya ga tidur aja gitu haha.. Semalem itu ngobrol berjam-jam, menyenangkan sekali :) Trus berangkat tidur sambil senyum-senyum. Hmm tapi kan ngobrol menyenangkan gitu ga (belum) bisa tiap hari ya? Kalo gitu mari cari alternatifnya lah.. *masukin video-video YG Family ke HP*

Oh iya, emang kemaren ngobrolin apa sih sampe seneng banget?
Ngobrolin masa SMA!
Hahahahahanjir ga ada abisnya emang cerita jaman itu.. Seru gila! Fixed gw pengen anak gw masuk SMA Labschool Kebayoran.. Soalnya semua anak situ terlatih jadi bisa push up lurus sedangkan cowo-cowo SMA 1 Bogor jaman sekarang udah pada ga bisa push up *cetek* Hahaha.. Sesungguhnya sejak dulu gw pengen anak gw nanti masuk SMA Labschool, sampe tadinya mau gw suruh kos di rumah Mimi biar sekolah di Rawamangun haha.. Tapi karena satu dan lain hal sekarang mah maunya masuk Labsky aja lah anak gw.. Coba tolong dong bis trayek Cinere-Blok M diadain lagi *ngomong ke siapa deeh?* Eh tapi 17 taun lagi sekolah dan kendaraan bakal kayak apa ya? Udah segimana berubahnya dari sekarang? Hmm..

Yah jadi begitulah.. Hari ini riweuh banget.. Jadi meracau begini hahaha..
Yah lumayan lah itung-itung obat kangen ngeblog :D

See you!
Friday, 7 November 2014

12 Tahun Setelah AADC

Gw mau berterima kasih sama tim Line yang udah bikin mini drama AADC. Sepuluh menit mini drama ini membangkitkan terlalu banyak kenangan buat anak-anak 90an kayak gw.

Ini gw sampe terlalu emosional buat nulis dengan koheren deh.. Haha..

Semua tokoh masih terasa sama. Gaya ngomongnya. Gesturnya. Diksinya. Interaksinya. Ah :') Gw sampe berpikir kalo skripnya dibikin sama penulis skripnya jaman dulu, tapi ternyata dibikin sama tim Line dan para pemerannya. Keren. Segitu mengakarnya ya penokohan mereka :) Aktingnya juga pada keren-keren amat dah, sampe gw selalu terlalu menghayati kalo nonton AADC.

Jadi begitulah. Gw masih ngawang-ngawang. Karena cerita di mini dramanya dan karena hal-hal lain di sekitar film itu, 12 tahun yang lalu. Habis nonton refleks nyari ada nggak orang yang "perlu" gw cari lewat alumni finder di Line, dan ternyata ga ada. Gw ga punya cerita yang belum selesai macam itu, ternyata, tapi gw punya grup WhatsApp berisi geng sejak SMP yang langsung berisik nostalgila jaman nonton film itu pas kami kelas 3 SMP.

Dua belas tahun sejak AADC.
Banyak hal berubah, tapi beberapa tidak.
Tidak pernah.
:)
Thursday, 9 October 2014

How I Cope

Hari Minggu ada proyek besar. Proyek terbesar tahunan di kantor, dan gw jadi PO. Proyek besar, gw jadi PO, dan taun ini ada ini itu yang beda dari tahun-tahun sebelumnya. Jengjeng! Aslik penuhnya di kepala tuh level ga-bisa-mikir-kalo-ga-ditulis tapi seneng dan bersemangatnya level kuliah-profesi-sambil-TC-MB ahaha.. Seru! :D

Trus tau-tau gw makiiin ga doyan makan nasi. Persis kayak pas mau MOCCA dulu deh. Eh lebih parah bahkan, dulu Minggu acara, dari Jumat ga makan nasi. Ini Minggu acara, dari Selasa bayangin nasi aja eneg. Ya tapi bukannya ga makan kok. Tetep makan tapi ga makan nasi, trus ngidam buah-buahan yang seger gitu mulu.

Trus rasanya pengen ketemu Andy terus. Biar baru ketemu juga udah kangen lagi. Heu. Repot amat haha..

Yah begitulah.
Coping gw rada aneh ya? Apaan coba ga makan nasi ahahah.. Gapapa deh yaa yang penting waras.. Gampang ini cari makanan laen mah. Yang PR adalah pengen ketemu Andy terus. Gimana cara coba?!?! Hahah ya sudahlah..
Doakan ya biar proyek ini lancar..
Trimakasiii :)
Saturday, 4 October 2014

Akhirnya! :)

Ini yang gw tunggu sejak lama!
You decided to walk your talk. Finally.

Kabar gembira yang bener-bener kabar gembira. Lu tau, pertama lu kuliah tuh Taufiq langsung ngabarin gw dan Della. Trus kami kegirangan dan doain.

Gw makin seneng pas lu juga bilang sendiri ke gw. Apalagi pas lo nyari jurnal. Ah, semoga konsisten ya.. Hehe..

Gw insya Allah siap bantu :)
Laporan nilai di akhir semesternya gw tunggu, tapi cerita-cerita keberhasilan lu ngalahin diri sendiri jauh lebih gw nantikan.

So far, I'm proud of you, Bud.
Hajar lagi lah :D
Tuesday, 23 September 2014

got me thinking

how easy it is
for life to change
in a matter of split second

how risky it is
for heart to love
and be attached to another

how in-your-face it is
for things to be unveiled
and freeze you inside out amidst the storm

how true your intuition is
for screening which one is which
even when you have no proof whatsoever
and deny it with all your might






ps: dem yu pms!
Sunday, 31 August 2014

Ga Ada yang Sempurna

Bahkan dalam pekerjaan yang sangat gw sukai pun ada bagian yang gw bencik.
Zzz.
Marilah cepet kelarin bagian ga enaknya.


..dan ganti kerjaan dengan bagian ga enak yang lebih bisa ditolerir?
Monday, 25 August 2014

A Letter

~ I never thought I'd write this kind of letter, but well..

Dear My Future Kid(s),

I don't even know whether we will meet or not, yet you are in my mind when I need to make a decision. The decision about "Where should I live?", "What kind of job should I get?", "Where should I work?" etc. are made with you in mind.
I'm not fond of kids in general, but I have a lotta love and I will love you through and through.
I hope Allah bless us to meet each other and always guide me to make best decisions for us and our family. 
Kisses,
 
PS: I don't sign this as "Mama" because I want you to see me as a whole person, not only your mother.
Thursday, 21 August 2014

Good Luck!

Meskipun pas ga ketemu mah ga kangen, habis dateng OKK kemaren kok jadi kebayang-bayang MB lagi ya.. Gw sampe nyari mouthpiece dan buzzing lho tadi.. Haha.. Ya namanya cinta mah ya, pasti ada jejaknya meskipun sekarang udah bukan masanya gw di sana.

Trus kemaren itu ngobrol sama para pelatih juga. Rasanya jauh tapi dekat *naon sih* Jauh banget dunianya sekarang, secara gw udah ga nge-MB (atau ekskul apapun) lagi tapi ya masih terasa dekat di hati kok pada. Sekarang mah bener-bener cowo semua ya, ga ada satu cewe yang di-bully lagi hahaha..

Duh jadi kangen Bang Ari deh.. Pengen gw terbangin ke Jakarta 28 Desember nanti.

Ah, sudahlah..
Gw mah mendoakan aja ya.. Semoga kalian pada sehat fisik dan mentalnya, sabar dalam ngelatih dan ga berhenti mikir sampe nemu cara yang efektif buat ngembangin anak-anak kalian, komunikasinya lancar satu sama lain dan sama Mentek juga, dan akhirnya bisa selesein satu proyek lagi dengan bahagia tanpa penyesalan. Semoga kalian sebagai individu juga terus berkembang dan makin oke, baik di MB maupun di luar MB.
Kalo ada yang bisa gw bantu, kabarin ya. Dengan senang hati gw mau bantuin :)

Good luck, Kakak-Kakak :)

Foto ngembat dari Instagram KakRen

Sunday, 17 August 2014

Pada yang Dingin-Dingin

Hampir tiga tahun yang lalu, ada seseorang yang tiba-tiba sering berkicau di twitter, padahal tadinya enggak. Dia sedang patah hati saat itu.

Beberapa hari terakhir ini, ada seseorang yang terasa sekali galaunya di twitter. Dia juga sedang patah hati.

Patah hati bisa segitunya ya, bahkan pada lelaki-lelaki dingin dan sinis macam mereka. Dan pada yang seperti itu rasanya hati gw membengkak, pengen kasih peluk buat meredakan nyeri hatinya.

Tiga tahun yang lalu gw cuma berani kirim email. Siapa nyana, sekarang barangkali gw benar-benar mengobati patah hatinya ~~ karena gw insya Allah akan menjadi istrinya :)

Lalu untuk yang seorang lagi, besok akan gw sediakan waktu dan telinga. Hang in there, buddy.. Take your time to grieve and have faith. This too shall pass :)
Wednesday, 13 August 2014

Dari Balik Dinding

Karena gedung C lagi direnovasi, mahasiswa profesi KLA sekarang nongkrongnya di Klinik. Musola Klinik tepatnya, cuma dibatasi dinding tipis sama ruangan gw. Hari-hari pertama mereka di situ gw suka bingung kok kedengeran rame orang ngomong dari ruangan gw, biasanya mah sepiii~ Trus lama-lama baru ngeh, wah itu anak-anak profesi. Trus ya kadang dengerin mereka ngobrol dan ketawa-ketawa ya, trus jadi senyum-senyum sendiri gitu. Inget jaman kuliah profesi, nongkrong di kelas di C2. Kuliah, bikin laporan, ngobrol, nonton, makan, ketawa-ketawa ga jelas, tidur..

Ah, those good old days :)
I love you, #PRODIK11
Sunday, 10 August 2014

Setelah Pilpres

Seperti yang gw bilang di sini, gw ga gimana-gimana amat pada kedua capres di pilpres kali ini. Gw ga segitu sukanya sama yang gw pilih dan bukannya ga suka sama yang ga gw pilih. Apa yang terjadi setelah hari pencoblosan semakin menguatkan posisi itu, karena baik yang gw pilih maupun yang ga gw pilih melakukan (atau seenggaknya mungkin melakukan) hal yang malesin menurut gw. Meh.

Jadi tampaknya yang tepat untuk gw sampaikan adalah kalimat yang waktu itu gw ucapkan dalam hati sambil nyoblos.

"Dear Sir,
Please prove me wrong."
Friday, 8 August 2014

Skill

You'll get through this, Shanti..
You're good at this, right? :)
Monday, 21 July 2014

Fare Thee Well

Juli 2004 - Malam itu gw muterin campsite kita di Sukamantri. Ngecekin sekeliling api unggun, tenda-tenda, warung, dan mobil. Waktu liat kalian udah tidur dengan nyaman, barulah gw tenang dan nyari tempat tidur (meskipun akhirnya ga tidur sampe pagi, nongkrong di warung haha).
Juli 2014 - Mendengar kabar baik tentang kalian, gw sangat lega sampe menghembus napas panjang dalam hati. Tanpa kabar tentang 'keselamatan' kalian, kebahagiaan gw terasa rumpang. Gw pun baru sadar kemarin, setelah kabar baik tentang kalian bikin gw ngerasa utuh dan ringan. Kita menempuh jalan yang berbeda, jelas-jelas tak lagi bersama, tapi semoga kita semua bahagia :)

belasan tahun berlalu
betapa kita berubah
tapi sungguh,
doa-doa gw masih berpilin untuk kalian :)


For being the benchmarks,
for teaching me a lot of things,
for being 'my person' through all those years,
I thank you with all my heart..

Monday, 7 July 2014

Pada Pemilu Kali Ini

: some random ramblings

Pemilu kali ini rame banget dah. Gileee seru abis! Positifnya mah jadi berasa kalo orang-orang ni pada cinta ya sama Indonesia, pada peduli sama nasibnya. Sampe ada yang kemaren-kemaren golput kali ini milih. Daebak!

Begitu daebaknya sampe pertukaran informasi di geng Korea gw tak sebatas artis Korea hahah.. Cuma masih kalah sih, belom sampe bikin psikodinamika capres soalnya :p

Tapi pemilu kali ini juga mengingatkan sama Pemilu Psiko taun 2007. Rame. Panas. Berdarah. Rieut urang. Aslik lama-lama gw muak buka socmed soalnya pada serang-serangan.

Ngomong-ngomong soal socmed, Pemilu ini lagi-lagi bikin gw ngeh betapa abu-abunya posisi gw (atau justru betapa berwarnanya?). Sementara banyak yang ngerasa TLnya di Twitter/Path dipenuhi pendukung salah satu calon, TL gw rame sama pendukung keduanya. Significant others gw juga beda-beda pilihannya, meskipun beberapa orang yang gw anggep opinion leaders di socmed memilih capres yang sama.

Dan gw pergalauan dunia mau milih siapa. Sampe akhirnya udah lah istikharah dan berdoa aja. Alhamdulillah 2 hari yang lalu gw akhirnya menetapkan pilihan. Beneran langsung lega. Emang dah kalo lagi pemilu gini, baik level Ketua BEM maupun level presiden, paling enak kalo punya keberpihakan yang jelas. Gampang urusan kalo udah punya pilihan.

Oh but I'm not gonna flaunt my political stance. Jujur aja, males di-judge dan males berantem *cupu* Ya soalnya gw juga ga segitu dukungnya ke capres yang gw pilih dan bukannya ga suka juga sama yang ga gw pilih.

Pada akhirnya gw menetapkan pilihan dengan berefleksi dan ngeliat lagi pemimpin-pemimpin kayak apa yang gw pilih di tingkat kampus dulu. Banjirnya informasi dan penggambaran mengenai kedua capres bikin gw bias mengenai indikator-indikator pemimpin yang gw inginkan. Refleksi tentang pemimpin-pemimpin yang dulu gw pilih bikin gw sadar dan bisa liat dengan jelas lagi hal-hal yang penting menurut gw, bukan yang penting menurut orang-orang lain. Terlepas dari kontroversinya, survey kepribadian capres yang diisi oleh para psikolog juga sangat membantu gw menetapkan pilihan.

Pemilu presiden dan pemilu legislatif tahun ini sama-sama rame, tapi buat gw beda rasa ramenya. Pileg terasa seperti pesta dan gw sangat menikmatinya. Orang-orang peduli sama isunya, saling kasih informasi, dan saling dukung untuk pilih calon yang baik. Pilpres terasa seperti.... perang. Mungkin karena calonnya cuma dua, orang jadi lebih gampang buat nyerang calon yang ga dipilihnya. Jadinya ya gitu deh, selain nyebarin informasi "ayo pilih si X", pendukung capres juga gampang nyebarin informasi "jangan pilih si Y". Pas pileg mah rieut lah kalo selain nyebarin informasi "ayo pilih si A" juga harus nyebarin informasi "jangan pilih di B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z" hahaha..

Siapapun presidennya, gw mah mendoakan lah. Kalo si X yang kepilih, gw doain blablabla. Kalo si Y yang kepilih, gw doain blublublu. Toh siapapun presidennya, gw masih sangat skeptis sama pemerintah Indonesia. Semacam berjalan paralel saja lah, gw mendoakan pemerintah dan mengerjakan apa yang gw bisa. Karena gw tidak berharap banyak apalagi mengandalkan mereka.

Salut untuk kita semua yang peduli,
selamat sama-sama belajar berdemokrasi :)

Hiduplah Indonesia Raya
Friday, 4 July 2014

:)

I don't know whether I have the right to say this, but...
I'm so proud of you :)

Gw liat lu gelisah melulu, sejak kita masih mabok-mabokan bersama di kosan gw. Dan tentu saja lama-lama gw kesel, apaan sih ribet dalam pikiran mulu tapi tindakannya minim. Belum lagi semua ketakutan dan keraguan lu, bikin pengen noyor heheh.. Sampe gw bikin note yang gw kasih bersamaan dengan brownies.

Maka tentu saja gw senang sekali waktu akhirnya lu bergerak, bertindak, dan lebih dari itu... lu mengejar. Dan nyoba lagi waktu gagal pertama kali.

Jadi, kebanggaan ini bukan tentang keberhasilan lu mecatatkan nama di situ.
Kebanggaan ini adalah tentang melihat lu mengalahkan diri sendiri dan berkembang.

Selamat, Fidella Anandhita :)
Semoga ini bikin lu memandang diri lu dengan lebih jernih.
Semoga ini bikin lu semakin berani menghargai kelebihan-kelebihan lu.
Semoga ini mengurangi berbagai ketakutan dan keraguan lu.

I wish you all the very best :)

Saturday, 28 June 2014

Ramadhan kali ini...

...insya Allah jadi Ramadhan terakhir sebelum jadi istri orang *pasang emot nganga panik* Jadi ini terakhir kali egois mikirin diri sendiri ya selama Ramadhan? Sekarang masih bisa bangun mepet trus sahur makan masakan Ndang, tahun depan mesti bangun duluan nyiapin makan sahur buat berdua. Sekarang bisa buka di mana aja sesuka hati trus olahraga trus teraweh, tahun depan mesti mikirin ta'jil dan makan malem Masnya juga. Bagian sepelenya aja begitu. Kok serem ya? Huahah..

...dibuka dengan percakapan yang bikin mellow di grup. Tahun ini lagi-lagi ada perbedaan waktu awal puasa, lalu pertanyaan "Pada puasa kapan nih?" yang harmless dijawab dengan embel-embel "Ya nanti kalo udah nikah sih ikut suami gw". Jengjeng. Konsekuensi pernikahan begitu yak? Berhubung tahun ini keluarga gw puasa duluan sedangkan Masnya ikut pemerintah, gw jadi mikir gimana kalo tahun-tahun depan ada perbedaan gini lagi? Bayangin 'pindah imam' dari ngikut keputusan orang tua ke ngikut keputusan suami kok ya nyess gimanaaa gitu rasanya..

...gw anggap krusial untuk keputusan gw terkait pemilihan presiden. Gw pergalauan dunia ini mau pilih siapa 9 Juli nanti. Udah punya kecenderungan sih, tapi pikiran dan perasaan belum klik nih. Manalah orang-orang di sekitar gw termasuk para significant others punya pilihan yang beda-beda, gw jadi semakin galau. Emang kalo ada pemilu, entah level Ketua BEM atau level Presiden, paling enak kalo punya keberpihakan yang jelas deh. Ada di tengah-tengah mah rieut. Berhubung masih ga yakin mau milih siapa, gw mah mau minta petunjuk Allah aja deh. Mumpung Ramadhan juga, gencarin lah berdoa dan istikharah sampe hari-H. Selain itu juga mau nonton debatnya sih, soalnya 3 debat kemaren gw pas lagi ga bisa nonton mulu. Sejauh ini kalo pake otak doang mah ga ada yang bener-bener pengen gw pilih, tapi yang hati gw cenderung ke dia juga banyak 'tapi'nya. Makanya gw mah berdoa aja deh.. Rieut asli. Kemaren juga diingetin kalo "Betapa sombongnya kita kalau tidak melibatkan Allah dalam segala pilihan, apalagi pilihan yang menentukan nasib banyak orang", jadi marilah.

...persiapannya mepet abis hahaha, baru coba-coba apps buat nyatet amalan harian menjelang sahur pertama (dan setelah nyobain 6 apps akhirnya pake Jorte Calendar yang udah dipasang selama ini, memang sangat mengerti aku lah dia ) dan bikin target habis sahur pertama. Alhamdulillah juga dapet tips ini dari Ovie, makasih ya Ov :D

Fokus gw adalah tips #2 (bikin rencana kegiatan harian), #4 (kerjain hal yang penting segera setelah Subuh), dan #6 (bikin rencana kegiatan dengan mengutamakan waktu sholat). Bismillah, semoga gw lebih konsisten dan beres daripada tahun-tahun kemaren.

...gw kembali ikut sibuk nyiapin #bubertahu :D Yey! Buka bersama ke-10 setelah lulus lho ini.. Kalo yang dateng masih 70an orang aku akan senang dan bangga sekali hihi.. Semoga pada bisa dateng, kangen-kangenan, merasa pulang ke support system, dan akhirnya ke-charge lahir batin dan jaringan ya :D Buat saudara-saudara seper-Tahu Logay-an sekalian, mangga lho isi polling di bit.ly/bubertahu. Hari ini terakhir! Ditunggu yaaa :)


Baiklah, biar bisa ngejalanin Ramadhan tanpa ganjelan, gw mohon maaf ya kalo ada tingkah laku dan/atau omongan gw yang ga ngenakin..
Selamat menghidupkan Ramadhan! :)
Sunday, 22 June 2014

*venting*

Kemaren ada temen gw yang nanya, "Lo suka ga sama pacar lo?" dan gw bengong. Pertanyaan macam apa sih itu? Bingung gw. Pas gw tanya maksudnya, dia bilang "Ya kan ada orang-orang yang karena ada yang suka jadi mau, biar ada aja. Apalagi kalo umurnya udah mau 30". Buset. I was offended. But I know she didn't mean any harm, so I just... paused. Iyak, gw diem dan berusaha mencerna. Trus karena gw tetep ga nangkep ya gw tanya kenapa dia ngomong gitu.

Dia cerita kalo di sekitarnya banyak orang yang kayak gitu. Umur 20-an akhir, ga punya pacar, tapi didesak keluarga buat menikah. Akhirnya ya nikah sama orang yang dia ga suka, demi nikah aja gitu. Trus kalo udah umur 20-an akhir tapi belom nikah bakal dianggep kasian, sebodo amat karir oke dan tajir kayak apa juga. Kalo perempuan ya dianggep "gagal" kalo ga nikah-nikah.

Bok.
Mungkin kalo ada yang kasian sama gw karena gw udah lulus S2 dan berkarir lumayan tapi belom nikah dan ga punya pacar mah gw bakal kasian balik deh. Kasian amat ga bisa ngehargain pilihan orang laen dan makein sepatu sendiri di kaki orang laen doang bisanya. Meh.

Oke balik lagi.
Trus dia bilang dia takut hal itu bakal terjadi ke dia. Dikasianin karena ga nikah-nikah trus akhirnya nikah sama orang yang ga disukain demi nikah aja, maksudnya. Ya gw pikir kalo dia mikir takut dikasianin mah bisa aja akhirnya dia jadi mau sama orang yang ga disukain. Bener-bener terjadi deh ketakutan dia, self-fulfilling prophecy.

Gw sendiri berusaha banget memastikan kalo gw ga menikah cuma karena tekanan sosial.Trus ya percaya aja sama Allah lah, percaya pasti dikasih orang yang tepat di waktu yang tepat. Jadi ya sampe menjelang akhir 2013 gw santai-santai aja belom pengen nikah dan ga punya calon. Kuliah, kerja, ikut ini itu, jalan-jalan, menyelesaikan urusan-urusan sama diri sendiri. Akhir 2013 pengen nikah, eh awal 2014 tau-tau ada yang ngajakin aja. Kurang canggih apa coba Allah tuh? Jadi ya memang have faith aja sih..

Siapalah gw untuk bilang "jangan mau nikah karena tekanan sosial doang", tapi gw mah ingin sekali mengajak semua orang untuk berteguh sama pilihannya dan menghargai pilihan orang lain. Mau memilih nikah muda, mangga. Mau memilih sekolah/berkarir/maen-maen dan nikahnya ntar aja, mangga. Mau nikah karena alasan apapun, mangga. Yang penting tau alesannya, konsekuen sama risikonya, dan ga nyesel setelahnya. Ga asik banget kalo terjadi sesuatu yang ga enak trus nyalahin pihak eksternal. Ga asik juga menilai pilihan orang lain berdasarkan isi kepala dan latar belakang diri sendiri yang jelas-jelas berbeda sama orang lain itu *berlaku juga soal capres!!!*.

Jadi begitulah..
Maap-maap kalo berantakan, nulisnya sambil rada panas emang ahahaha..

Injek Rem

Belom ilang disorientasi waktu gw setelah seminggu di Manokwari, Jumat kemaren terbang first flight ke Jogja trus Sabtunya terbang pulang first flight lagi. Jadilah Sabtu itu bangun jam 4 trus mandi dan dandan karena.... dari bandara langsung kondangan. Hahah.. Habis kondangan pergi ke ulangtaunan anaknya temen Masnya, trus malemnya kondangan lagi. Habis kondangan ke Cirendeu dulu, baru pulang. Sampe rumah hampir tengah malem.

Halo, hidup 200 bpm dengan notasi yang jarang rest.
Haha..

Yaudahlah, pekan depan ga ambil asongan dulu.. Gw mau libur.. Daripada tepar, yekan.. Tanggal 1 cabut ke Sorong & Manokwari lagi nih, hahah..
Wednesday, 18 June 2014

Kerja Kerja Ayo Kita Kerja :D

Mei dan Juni ini hidup gw didominasi soal kerjaan kayaknya, soalnya kerjaaaa mulu ahahahah.. Mei tuh sinting banget sibuknya, tapi model sibuk yang di depan laptop alias deadline laporan bertebaran sebulan. Sampe pernah mesti bikin 40 laporan dalam dua minggu. Mimpi petualangan terus deh saking stresnya.

Nah, di bulan Mei itu gw juga ngisi kuesioner penelitian temen gw tentang pilihan karir. Pas ngisi kuesioner gw kayak dapet insight gitu kalo memang karir sebagai psikolog (dan pengajar, hopefully) inilah yang akan gw tekuni untuk jangka panjang. Pas ngisi kuesioner itu gw jadi sadar kalo bidang ini memang gw minati, mau gw pelajari terus, mendukung gw mencapai tujuan jangka panjang, mendukung gw menjalani kehidupan yang gw inginkan, didukung oleh kemampuan dan kepribadian gw, dan didukung oleh pihak-pihak yang berkepentingan juga. Alhamdulillah deh pokoknya.. Berasa udah di track yang tepat. Dan berasa gila kerja sikit :)) Tapi! Habis seneng ngisi kuesioner itu datanglah si deadline 40 laporan dalam 2 minggu. Huek. Langsung mempertanyakan keputusan karir. Huahahaha labil yak.. Untungnya, ga lama setelah itu gw langsung menemukan kembali keyakinan gw akan karir ini. Gini deh, kerjaan psikolog kan alurnya kurang lebih pemeriksaan bikin laporan konseling. Nah, gw suka melakukan pemeriksaan, gw suka ngasih konseling, tapi gw ga suka nulis laporan. Yaaaah, akhirnya memang ga ada yang sempurna kan? Gapapa deh mampus di nulis laporan, toh kalo habis melakukan pemeriksaan atau konseling gw berasa ke-charge penuh kok sampe meluap-luap.

Yawis, insya Allah mantap lah ya nih mau berkarir di bidang ini. Gw jadi lega juga. Abis umur udah lebih deket ke 30 daripada 20, gw gelisah sendiri aja kalo masih ga jelas dan ga punya cukup keberanian untuk bikin keputusan karir yang mantep. Udah cukup lah eksplorasi awalnya selama 4 taun sejak lulus S1, sekarang udah tau lah mau kerja apa yang ga akan bikin gw nunggu-nunggu hari libur karena gw senep kerja. Nah, tapi bukan berarti eksplorasinya selesai. Karena udah tau bidangnya, sekarang saatnya eksplorasi untuk mengarah ke keahlian. I want to be a jack of all trades, master of some. Kita liat lah ke mana nanti jalannya..

Oke itu Mei. Nah bulan Juni ini beda lagi kesibukannya. Kerjalan-jalan judulnya. Kerja tapi jalan-jalan :D Dalam sebulan ini gw ke Surabaya, Manokwari, dan Jogja. Proyek yang dilakuin di kota-kota itu seru deh. Yang di Surabaya dan Jogja urusannya sama TV, yang di Manokwari urusannya sama instansi pemerintahan. Kerja sama orang TV menyenangkan sekali :D Pas habis briefing pertama di Surabaya, temen psikolog yang kerja bareng gw langsung bilang "Ini lo banget ya pace kerjanya". Gw nyengir bahagia :D Surga banget lah kerja sama orang kreatif dan produksi yang gercep dan asik. Kepala tetep ngebul dan badan capek sih karena jam kerjanya puanjang dan nyaris nonstop, tapi senang dan seru sekali rasanya jadi ya gapapa ehehehe.. Kalo yang sama instansi pemerintahan........ hmm mari gw sebut saja kalo gw banyak belajar dan semakin mengenal diri sendiri karena kerjaan ini. Yah soalnya ada hal-hal tentang diri kita yang emang baru muncul dalam situasi terdesak kan, jadi begitulah. *ga jelas* *yaiyalah, sengaja*

Yak jadi begitulah..
Gw sibuk kerja tapi rasanya banyak maen juga 2 bulan ini. Ketemuan sama temen dari berbagai lingkaran, pacaran colongan (ketemu setengah jam pun begitu berharga), main game, baca buku, nonton, makan enak, dll. Alhamdulillah :)
Tuesday, 17 June 2014

to love you

oh, the free fall
wind whirling
world spinning

oh, the exhilaration
i am alive
such intensity!

and then the vast water
blurring my eyes
rendering me irrational
overshadowed by an angel from the past

it's the poison i picked
to fall and consequently plunge into the water
i was very well aware of the risk
yet decided to do it, i still

but i know i have what it takes

i'm sorting out the mess in my head
and i will soar
Wednesday, 4 June 2014

Carpe Diem!

Hai!

Kemaren hari gw nggak asik sejak pagi, trus makin siang makin ga asik. Untung pas baca tulisannya May yang ini trus jadi ngulang-ngulang "It only lasted 24 hours" deh.. Hoho makasih, May! :) *sok kenal* Malem makan enak biar senang lagi, trus tidur nunggu pagi. Pagi ini ternyataaa pagi-pagi dapet kejutan! Yang mendadak-mendadak belom tentu ga enak yak.. Ehehehe..

Habis dapet kejutan pagi tadi trus jadi mikir, ah gilak jadwal gw beberapa hari (atau minggu) ke depan sinting banget! Bulan Mei kemaren juga gila-gilaan. Dudududu.. tapi gw seneng sih :D Gw selalu seneng sibuk, hidup bagaikan lagu 200 bpm hehehe.. Agak berasa gila kerja juga, tapi gw suka banget kerjaan gw, gimana dong? Orang rumah dan partner pun ga keberatan gw sibuk.. Yaudahlah ya hehehe..

Aaah banyak yang pengen ditulis deh, tapi dasar gw mah ribet. Kalo lagi mood nulis, sibuk. Kalo lagi ada waktu, ga mood. Hahahah.. Tapi bener deh, ada beberapa hal yang pengen banget gw tulis di sini biar kesimpen. Akan gw sempetin deh kayak sekarang.. Kenapa ga ditulis sekarang? Soalnya mau nulis yang rapi tentang hal-hal itu, kalo sekarang mah bisanya cuma nulis asal katarsis kayak gini.. Hehe..

Iyak, ini postingan ngacak abis yak.. Biar deh, buat rapiin isi otak dikit.. Kepenuhan soalnya hahahah..
Nah sekarang mau kerjain PR-PR duluuu biar besok bisa terbang ke Surabaya dengan tenang. (Whaaaat?? Surabaya? Will write more on this later.. Maybe :p)
Daaah..


Sunday, 25 May 2014

Rumah

Pada akhirnya hati juga akan memilih.
Dan padamu, aku selalu pulang.

Terima kasih banyak, Juanda 16 :)
Sunday, 18 May 2014

Manis

Kemarin, agak kaget juga pas denger KakaErer bilang
"Mongji* nih lagi keluar manisnya.. Udah gw sangka banget kalo blablabla dia blablabla**"
hahahahah..

Gw mah emang manis kalik! Tapi seringnya manis pedes, udah kayak emping :p

Etapi, mungkin juga dia benar..
Yaa, macam dia sendiri di tahun 2010 gitu lah.. AHAHAHA..

Ket:
* Nama disamarkan
** SENSOOOOOR! ahahahaha..
Sunday, 20 April 2014

Tak ke Mana-Mana

Jarang sekali saya membiarkan diri saya jatuh cinta pada seorang manusia, hampir tidak pernah malah. Namun kali ini saya biarkan diri saya benar-benar mencinta. Sedikit-sedikit bahkan kadang sendat-sendat, tapi mengalir terus dan bahkan saya tak tahu seberapa besar genangan cinta yang saya punya tentang partner saya ini... karena rasanya ia tak berhenti mengalir. Bahkan ketika sudah deras, bahkan ketika sudah tertumpah seperti air terjun, saya temukan genangannya masih memuat cukup banyak cinta. Ah, semoga memang tak habis-habisnya :)

Cinta ini tentang partner saya. Tentang, bukan untuk. Karena cinta dalam genangannya bukan cuma mengalir untuknya. Betapa ia mengarus dan menyentuh banyak subjek lain.. terutama diri saya sendiri. Mungkin karena cinta saya berbalas. Tak tanggung-tanggung, saya dihujani cinta yang "walaupun, bukan karena", dan dia begitu keras kepala. Sudah saya keluarkan semua "walaupun" yang saya punya, tapi dia bergeming. Manis dan setia, keras kepala, atau setengah gila, saya tidak tau pasti hahaha..

Buat saya, cinta pada seorang manusia selalu beriringan dengan takut kehilangan. Saya tidak suka merasa takut, rasanya salah satu ketakutan terbesar saya adalah takut punya terlalu banyak rasa takut. Makanya saya enggan jatuh cinta pada seorang manusia. Lalu kali ini ada variabel baru: dicintai, dan rupanya ia beriringan dengan ketakutan-ketakutan yang lain. Takut mengecewakan, takut menyakiti, takut meninggalkan, dan lain-lain.

Trik saya untuk menghalau ketakutan-ketakutan tentang cinta adalah mengantongi bayangan realita dan menyisakan sepetak ruang dalam hati saya yang tidak tersentuh genangan cinta ini. Bisa membayangkan kemungkinan terburuk, bersiap menghadapinya, dan tau saya masih punya tempat menyelamatkan diri membuat saya merasa cukup aman. Oh! Dan satu lagi, satu lagi yang paling utama: mendasarkan semua cinta yang horizontal pada cinta terbesar yang vertikal. Sudah, itu jaminan paling aman. Tak perlu takut, tak perlu risau, karena Ia sungguh begitu mudah membolak-balikkan hati :)

Yah, begitulah..
Seperti kata Tangga (lagunya bagus banget, btw, dan judulnya saya pinjam untuk menjadi judul tulisan ini), "Kita sedang bahagia, jangan buang waktu menerka-nerka akhirnya".

Enjoy the journey, Shanti :)
Thursday, 3 April 2014

Professional, No Doubt

Hari ini berasa banget kalo jadi psikolog itu butuh regulasi diri yang canggih. Alkisah, orang ini sakit dari semalem. Pagi ini gw ada klien, yang artinya gw akan pasang flight mode di HP. Sampe klien gw dateng, ga ada kabar dari si orang itu. Huah, bergejolak abis rasanya. Inget "professional, no doubt" yang didoktrinin A' Andrew. Inget omongan Mbak Iin bahwa begitu masuk ruangan praktik/pelatihan ya harus ninggalin semua masalah di luar ruangan. Akhirnya yaaa gitu.. Pikiran alhamdulillah ga inget, ngetes alhamdulillah masih bener, tapi engap kayak mau nangis gitu hahahah.. Sampe siangnya dikabarin kalo dia udah mendingan, baru deh bisa napas heheh..

Yah begitulah..
*ga jelas abis ni tulisan*
Monday, 24 March 2014

Kerjalalala

Meskipun naksiiiiiir banget, gw bisa langsung ilfeel level ih-siapa-sih-lu-emangnya-kita-pernah-kenal? kalo orang itu ternyata ga becus dalam bekerja. Sebanding sama itu, gw tentu bisa suka banget sama orang karena dia kerjanya oke.

Maka setelah tadinya sama sekali ga ada niatan bilang entah dalam berapa bulan ke depan, akhirnya kata-kata itu terlontar juga karena urusan kerjaan hahaha.. Apa banget lah gw ini.. Berhati dingin dan agak gila kerja memang..

Ya ya, kalo kata Raissa, kita emang jadi competitive advantage buat satu sama lain.
Terima kasih ya, Partner :)
Saturday, 15 March 2014

Teman Daur Ulang


Ada orang-orang yang "bisa didaur ulang" alias hubungannya bisa baik lagi meskipun tadinya udah buruk banget sampe turun kasta. Senang! :)

So here's to you, you, and you.
Senang sekali bisa ngobrol lagi :)
Semoga hati kita selalu luas dan pemaaf
Makasih yaa..
Tuesday, 11 March 2014

Gagal Move On

Jadi, semalem nonton pementasa Teater Koma di GBB. Dududu gagal move on banget lah. Masih aja merhatiin lampu, props, peralihan scene, dll dll. Apalagi ini Teater Koma, yang akan gw lamar seandainya gw masukin aplikasi magang Kelola. Bok nulis ini bikin tercekat deh hahaha..

Yah untungnya di GBB sih, di mana gw masih jadi cere pas pementasan MBIC 1. Masalahnya Jumat mau nonton Teater Pagupon di GKJ. Ada Ivan sama Awan main. Agak-agak bunuh diri sih itu namanya.. Apalagi kalo ternyata penata lampunya MS. Fixed gw ga mau duduk di balkon, daripada gw tergoda masuk ruang kontrol hahaha.. (padahal sambil nulis ini langsung WhatsApp Awan nanyain penata lampunya dan ingiiiiiin sekali beneran masuk ruang kontrol sama MS lagi)

Kita lihat ya Shanti, butuh berapa lama sampai kamu bisa menerima :)

Lisensi

Gw ga suka ditanya "di mana?" apalagi "lagi ngapain?" sama orang yang menurut gw ga jelas kepentingannya atas gw. Pertanyaan semacam itu hampir selalu akan gw iringi dengan pertanyaan balik, "kenapa?" dan kadang-kadang dalam hati ditambah "apa urusan lu?".

Tadi malam, gw ngasih lisensi pada seseorang untuk nanya "di mana?" ke gw tanpa gw tanya balik "kenapa?". Hal besar buat orang yang dekat-tapi-berjarak macam gw. Haha..

Hey you,
welcome to my life
:)

Update
Ternyata selain "Di mana?" ada pertanyaan lain yang lebih bikin gw mengerutkan kening: "Makan apa tadi?". Gilak. Hahaha.. Tapi yaa berhubung yang nanya udah berlisensi, gw jawab juga. Sok lah soook, tanya apa juga gw jawab deh..
Wednesday, 5 February 2014

Random Ramblings

Well.. Kepala gw penuh banget beberapa hari ini. In a good way, untungnya. Hidup gw lagi berjalan amat cepat dan padat sampai gw bukan lagi cuma ga ngeh hari tapi juga ga ngeh tanggal. Bahaya. Ga ngeh tanggal bisa bikin gw melewatkan janji ketemuan atau tenggat kerjaan -_- Untung jam tangan gw ada tanggalannya.

Demi ga begitu aja kehilangan momen yang sebenernya penting, gw mau nulis. Yah maap-maap aja kalo random, ini nulis buat diri sendiri meskipun ditaro di blog (yang ini). Akhir-akhir ini gw ga banyak ngeblog karena pengen nulis bagus, kayaknya. Padahal mau nulis yang rapi aja susah, apalagi nulis bagus. Makanya #31shnt ga kelar-kelar hahaha.. Padahal 9 taun yang lalu gw mulai ngeblog dengan alasan sederhana: biar ga lupa dan berkabar memapas jarak sama orang-orang kesayangan yang ga bisa sering ditemui.

Hmm oke. Mau cerita apa aja ya tadi? Oh! Weekend lalu gw ketemu orang-orang dari beberapa lingkaran dan ngomongin beberapa hal. Di dua lingkaran, gw banyak denger (dan mudah-mudahan banyak belajar) tentang ide, bisnis, dan industri. Terpukau dan overwhelmed deh. Gw ga berpikir dengan cara kayak gitu soalnya hehe.. Pulang dari ketemuan yang Sabtu gw mikir-mikir trus menduga "jangan-jangan TKF gw begini begitu nih". Sampe rumah ngecek dan ternyata benar :D Emang deh, dengerin orang lain tuh buat gw kayak bercermin.. Sambil mengenal orang lain sambil mengenal diri sendiri.

Bercermin juga gw lakukan di hari Minggu pas seorang teman baik tiba-tiba nelpon nanya gw nerima UGC alias Unit Gawat Curhat apa ngga.. Haha.. Malam itu gw denger cerita dia dan nemu penjelasan yang selama ini gw takutkan. Bersyukur dan lega banget. Gw selalu berdoa semoga penjelasan tentang itu gw dapet dengan cara yang ga ngejatuhin siapapun. Gw suka penjelasan yang mengantar pada pemahaman dan penerimaan, tapi untuk hal ini gw lebih baik gw seumur-umur ga dapet penjelasan daripada ada yang jatuh gara-gara penjelasan itu. Fyuh.. Alhamdulillah..

Trus apa lagi yaa.. Oh iya.. Beberapa minggu ini, di tengah berbagai kerjaan lain, gw berjalan menuju salah satu mimpi gw. Seminggu ini lari, bahkan. Udah bukan jalan lagi hehe.. Udah di depan mataaaaaa banget. Aaakkkk.. Gilak, rasanya surreal. Yang dimimpiin sejak 2010 akhirnya keliatan bentuknya. Capek banget ya ngejar mimpi.. Apalagi pas udah deket gini. Buanyak banget yang mesti dikerjain. So many things to do, so little time. Untung dilalui bersama orang-orang yang oke kerjanya dan luar biasa menyenangkannya :D Plus didukung buanyak orang-orang baik. Plis banget gw pengen mellow drama tapi temen-temen kerjanya ngajak ketawa semua nyahahah.. Tunggu tanggal mainnya yah!

Trus trus, hati tarik-tarikan sama otak. Gini..
Hati berdiri di tepi jurang. Di bawahnya laut. Otak udah asik berenang di laut.
Otak: Terjun gih
Hati: Yaaaaa ini lo ga liat gw udah di pinggir gini?
Otak: Tetep aja belom terjuuun
Hati: Gw ga mau terjun sih. Belom, seenggaknya.
Otak: Yaelaaah.. Terjun aja sih buru.. Nih gw aja udah berenang..
Hati: Ya elu enak nyong bisa ngambang! Gw nih totalitas banget anaknya, kalo terjun gw nyelem pasti, ga ngambang-ngambang gitu
Otak: Hmm.. Iya juga ya.. Yaudah, ati-ati lu di situ ye jangan sampe tiba-tiba jatoh
Nyahahaha..

Huah. Hari ini riweuh sampe mabok dan kepala mau meledak. Makanya nulis beginian hahaha. Nyari cream cheese buat bikin kue ulang taun Ibu besok. Pas belanja eh kejebak ujan trus tempat duduk adanya di Sbux doang. Gegayaan deh kerja di situ, dalam hati nangis keluar duit segitu hahaha.. Oh sebelumnya udah mau ke stasiun tuh mau ke Depok, untung sebelum sampe ada yang ngasitau kalo kereta gangguan parah. Fyuh.. Gw ga buka twitter asaan dari pagi jadi gatau. Apa kabar banget kalo waktu gw hari ini kebuang berjam-jam gara-gara kereta. Trus yaudah deh kerja. Review artikel, ngejar data tambahan, koordinasi sama web developer paling fantastik, dll dll. Sampe bawel di Path deh. Mabok. Trus sorenya kejar-kejaran waktu sama jam tutup toko bahan kue. Trus ga ada ojek. Ah elah riweuh deh sampe jadi judes hahaha.. Sekarang duduk depan laptop mikirin gimana bikin kue tanpa ketauan Ibu dan lanjut review artikel sambil ngecek desain website. Oh ini ngeblog dulu sih.. Hahaha..

Mana lah ini gigi gw ngilu banget zzz bikin (makin) cepet nyolot hahah..

Minggu-minggu gila ini akan gw kenang dengan senyum.. Meskipun badan mah capek banget hahaha..
Kayak kata Patchi, "It will all be worth doing when you look back"

Cheers!
:)
Tuesday, 4 February 2014

Orang Baik untuk Orang Baik #31shnt | @vitawh

Jaman gw kuliah S1, ada dua orang yang gw andalkan kalo gw butuh bantuan darurat, salah satunya adalah Wahyu alias Cak. Si Cak ini baik banget orangnya, trus jago komputer -- orang yang akan gw cari kalo laptop gw kenapa-kenapa heheh ;p Si Cak juga salah satu orang yang menjaga gw tetep waras di tengah kegilaan skripsi gw dulu..

Selain baik, si Cak ini kayaknya pengen cepet nikah ahahaha.. Suka ngetwit yang kode-kode gitu deh.. Trus kapan itu gw liat di Instagramnya kalo dia punya pacar. Langsung lah gw cari tau siapakah gerangan pacarnya Cak, pake nanya-nanya juga lho ke orang-orang yang kira-kira tau, "Kayak apa pacarnya Cak?". Pas liat foto Cak sama pacarnya di bukber 2006 juga gw nanya-nanya lagi, "Kayak apa pacarnya Cak? Baik nggak?". Kenapa gw nanya-nanyain mulu? Soalnya gw ga rela kalo pacarnya Cak nggak baik heheheh..

Ya tapi kan memang udah dijanjikan ya, perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik.. Maka pacarnya Cak yang bernama Eka Sofya ini pun katanya dan keliatannya baik banget emang.. Manis dan lemah lembut pula keliatannya, ga kayak temen-temennya Cak jaman nongkrong di Student Center dulu :p

25 Januari kemaren mereka udah nikah, gw senang sekali :D
Semoga selalu diberkahi ya Cak rumah tangganya.. Semoga kalian selalu bisa jadi rumah bagi satu sama lain :)

PS: Maap telat postingnya..
Thursday, 23 January 2014

Tentang Bekerja

Suatu tawaran kerja di awal minggu ini bikin gw mikir, "kenapa gw kerja?". Bukan galau sih, cuma agak lucu aja ngeliat rekam jejak kerja gw. Hampir semua kerjaan gw didapet dari tawaran orang, bukan atas inisiatif gw untuk ngelamar. Yang gw inisiatif ngelamar malah ga keterima (hiks UPJ hiks). Kerjaannya juga macem-macem.

Trus jadi agak mengernyit aja sih, kok kayak bukan gw sih? Gw ngeliat rekam jejak gw tuh agak "ga bertujuan". Semi ngacak. Trus gw juga ngeliat ulang alesan-alesan gw memilih (dan ga memilih) suatu kerjaan, dan akhirnya senyum-senyum sendiri karena nemu kalo gw justru belum pernah melenceng dari cita-cita gw. Semua kerjaan gw yang keliatannya acak dan semua pendidikan formal yang gw pilih ternyata berpangkal dan bermuara pada hal yang sama.

Senang sekali :D

Trus sekarang lagi ngejar salah satu mimpi. Ibarat maraton, ini lagi sprint menuju garis finish. Rasanya degdegan dan sedikit takut, aneh hihi.. Buanyak banget yang mesti dikerjain dalam waktu singkat. Capek, tapi capek yang produktif mah nikmat banget lah hohoho.. Doakan semoga lancar ya.. Semoga awal Februari mimpi yang satu ini udah bisa terwujud :D
Monday, 20 January 2014

Doa Pribadi #31shnt | @ferenadebineva

Sebagai manusia yang banyak maunya, tentu gw sering berdoa minta macem-macem ke Allah. Di samping doa-doa itu, ada satu doa yang selalu gw iringkan sejak akhir 2010.

Di akhir 2010 itu gw ketemu seorang teman yang cerita kalo dia mikir "Kenapa ini terjadi ke gw? Kenapa Allah kayak gini ke gw? Gw solat, ngaji,bayar zakat, pacaran ga macem-macem tapi malah dikasih kayak gini. Si X maksiat mulu tapi ga dikasih kayak gini." waktu ngalamin suatu kejadian pahit. Aslik pas itu gw susah payah banget menahan diri untuk ga melotot takjub. Ngeri banget, jangan sampeeee gw mikir semacam itu juga dalam keadaan serupa. Sejak itu gw berdoa,

"Ya Allah, tetapkanlah keyakinanku padaMu bahwa semua yang terjadi padaku adalah rencanaMu yang terbaik untukku"

PS: Kalo ga diminta, tema ini rasanya ga akan gw tulis untuk dipublikasikan di blog hehe..
Saturday, 18 January 2014

Kenyataan #31shnt | @alitakuntoro

Dua hari yang lalu gw mau beli kacamata, trus pas nyoba-nyobain frame eh ada yang mentok dong di pipi -_- Ih, ternyata gw segitu gembilnya ya sampe kacamata aja mentok.. Malemnya gw liat twit-twit berbagi pengalaman di BEM Psiko, trus jadi mentionan sama Mufti dan menyadari kalo....... gw ngeBEM tuh udah 6 taun yang lalu! :O Gils!

Lucu ya, kadang ada kenyataan-kenyataan yang luput kita sadari, misalnya kayak dua hal yang gw ceritain tadi. Bahwa pipi gw gembil dan gw ngeBEM taun 2008 kan faktual ya, tapi gw luput menyadari itu. Baru ngeh pas ada sesuatu yang 'ngingetin'. Trus jadi mikir, ada lagi ga sih hal-hal yang luput gw sadari sebagai kenyataan? Kalo yang tadi kan hal-hal kecil ya, ada ga hal-hal besar yang juga luput gw sadari?

Ya kalo mikir sendiri mah ga ketemu ya, karena dalem kepala gw ga ada informasi tentang itu. Perlu kejadian macam "nyobain frame kacamata" dan "mentionan sama Mufti" untuk sadar tentang kenyataan kecil yang luput gw sadari tadi. Tentang hal-hal besar juga gitu kali ya, perlu liat atau mengalami sesuatu untuk liat "kenyataan" secara lebih terang. Hmm.. berarti persepsi kita tentang kenyataan dipengaruhi oleh banyaknya informasi yang kita miliki gitu? Bisa jadi.

Gw inget temen gw dulu teriak "My whole life is a lie!" habis nonton Zeitgeist (duh susah bikin link nih dari HP, ntar gw update deh ya). Gw inget betapa gw dan beberapa teman *banyak sih kayaknya* terpukul karena kehidupan di kampus begitu berbeda dengan kehidupan di SMA - kami pikir SMA kami adalah dunia nyata tapi ternyata ia cuma dunia kecil yang indah. Gw inget gimana "kenyataan" bisa berbeda ketika ditulis di koran yang berbeda. Gw inget ngeliat di timeline Twitter gw kalo Faisal Basri dapet buanyak dukungan buat jadi gubernur DKI tapi ternyata kalah. Gw inget bandingin isi timeline sama beberapa temen pas jaman isu penggusuran pedagang di stasiun kemudian menemukan kalo ada orang yang isi timeline-nya pro aksi mahasiswa menentang penggusuran dan ada yang sebaliknya (sedangkan timeline gw isinya berimbang sehingga gw pusing bzz).

Kayaknya "kenyataan" memang dipengaruhi oleh informasi yang kita punya ya? Hmm.. PR nih buat gw, harus buka mata lebih banyak.. Jangan-jangan dunia yang gw persepsikan sebagai kenyataan ternyata cuma "dunia dalam kepala" gw dan cupet aja adanya.
Saturday, 11 January 2014

Macem-Macem Mimpi Gw

Kalo bangun tidur, gw hampir selalu inget mimpi apa pas tidur. Dulu pas kuliah belajar tentang fase-fase tidur, katanya kalo pas bangun inget mimpinya berarti bangunnya pas fase REM sleep. Nah, selain mimpi-mimpi biasa yang paling kesannya cuma gitu doang, ada beberapa macem mimpi lain yang cukup sering gw alamin:
  • Mimpi bersambung versi 1. Ini tuh misalnya gw mimpi naik sepedah, bangun, tidur lagi, trus mimpinya bersambung misalnya gw lanjut naik sepedah terus nyampe ke kampus.
  • Mimpi bersambung versi 2. Kalo ini bersambungnya di hari berikutnya, udah kayak sinetron hahaha..
  • Mimpi berlapis. Misalnya gw mimpi ketemu Ovie, trus masih dalam tidur yang sama gw juga mimpi gw bilang ke Ovie kalo gw mimpi ketemu dia *ribet*. Seinget gw sih lapisannya paling banyak 3: gw mimpi ketemu Ovie, trus masih dalam tidur yang sama gw juga mimpi gw bilang ke Ovie kalo gw mimpi ketemu dia, habis itu mimpi lagi gw lagi mikirin mimpi berlapis gw *kusut*
  • Mimpi petualangan. Ini jenis mimpi yang paling ngeselin. Cerita dan tokoh petualangannya bisa macem-macem tapi pokoknya melibatkan dikejar-kejar penjahat, ngelakuin misi yang menegangkan, atau sejenisnya. Kalo habis mimpi petualangan, bangun-bangun biasanya masih inget dengan jelas kejadian di mimpinya dan bangunnya dalam keadaan degdegan dan capek. Ini biasanya pertanda gw stres tapi ga sadar. Pas jaman kuliah profesi hampir selalu terjadi pas udah deket deadline laporan kasus hahaha.. Serba salah dan kesel jadinya, udah mah cuma bisa tidur bentar karena mesti ngerjain laporan eh pas tidur malah mimpi beginian dan tambah capek pas bangun. Bzzzzz -___-"
  • Mimpi yang beneran kejadian di kemudian hari. Gw beberapa kali mimpiin sesuatu, trus kejadian beneran. Jarak dari mimpi ke kejadiannya bisa cuma beberapa hari, bisa juga beberapa taun. Gw yakin gw pernah mimpi itu karena biasanya mimpinya agak aneh sehingga pas bangun gw masih kepikiran, bahkan cerita ke orang tentang mimpi itu. Pertama kali tuh pas SMA, gw mimpi duduk di depan komputer sama temen gw, tapi temen gw pake seragam sedangkan gw pake baju tidur. Pas ada kerjaan OSIS ngapain gitu bener loh, Tria ke rumah gw pake seragam dan gw pake baju tidur yang gw pake di mimpi itu. Trus yang kedua pas awal kuliah, gw inget bilang ke T'Heggy "Eh masa ya, gw mimpiin Kak Ginu sama orang-orang yang ga gw kenal gitu" padahal gw ga ada urusan apa-apa sama Kak Ginu. Beberapa bulan (atau minggu?) kemudian gw masuk Departemen Kremas BEM UI bareng Kak Ginu, dan rapat dengan posisi duduk kayak di mimpi gw bareng orang-orang di mimpi gw. Yang ketiga pas gw masuk MB taun 2009, gw mimpi duduk ngelingker di kasur-kasur sama orang-orang yang sebagian besar ga gw kenal, tapi ada Iko. Setaun kemudian, ternyata kejadian itu adalah curhat-curhatan lowbrass di malem sebelum semifinal GPMB 2010, di kamar Wisma Makara. Trus yang keempat gw lupa mimpinya kapan, pokoknya jaraknya jauhan banget sama kejadiannya. Gw mimpi duduk di ruangan yang sama sekali ga gw kenal, di barisan belakang, ngeliatin orang-orang duduk di baris-baris kursi di depan gw dan ada yang lagi presentasi di depan ruangan. Akhirnya itu kejadian beneran pas gw ngasdos Mejik di FE.
Kalian pernah mimpi kayak gitu juga ga? Ada penjelasannya ga sih semua jenis mimpi itu? Males googling gw hehehe..

PS: Beberapa hari ini gw mimpi petualangan mulu, padahal rasanya ga lagi ada apa-apa. Zzz.
Thursday, 9 January 2014

Bermain di Taman Labirin

"Hai Tuan Putri, ada Ksatria yang ingin mengajakmu bermain di taman labirin"

Putri memicingkan mata mendengar sapaan Peri pagi itu. "Ksatria mana?" tanyanya. Lalu alis Putri terangkat saat mendengar jawaban Peri.

Bermain di taman labirin. Dengan Ksatria itu.
Bukan sesuatu yang Putri bayangkan, tapi ia beranjak keluar kamar juga.

Tiga menit berkuda, Putri pun sampai ke taman labirin. Tidak ada Ksatria di sana. Putri lalu memutuskan masuk labirin sendirian. Baru saja ia akan membuka gerbang labirin, seseorang menepuk pundaknya. Putri menoleh dan tersenyum pada Ksatria. Senyum Putri berganti kerutan kening ketika Ksatria berkata "Hey! Kau mau masuk bersamaku? Kebetulan aku juga sedang mencari cara tercepat keluar dari labirin ini". Kebetulan? Tapi kata Peri...

"Ah sudahlah," Putri menepis pikiran itu. Kakinya sudah melangkah masuk labirin bersama Ksatria. Putri melihat sekeliling, lalu tertegun. Labirin ini sama sekali baru untuknya. Hari itu bukan pertama kalinya ia bermain di taman labirin, tapi bahkan belokan pertama di depannya rasanya belum pernah ia lihat. Putri mengedikkan bahunya, "Ah, yang baru-baru biasanya seru, kan..".

Matahari sudah hampir tepat di atas kepala. Putri mulai berdecak tak sabar. Ksatria yang katanya mengajaknya bermain ternyata sering melesat pergi, tiba-tiba kembali, lalu pergi lagi. "Apanya yang bermain bersama sih kalau begini?" pikir Putri kesal.

"Ah sudahlah," lagi-lagi Putri menepis keributan dalam kepalanya. Ia mulai sibuk mencoba membayangkan pola labirin baru itu, membandingkannya dengan labirin-labirin lain yang sudah pernah dilewatinya, dan memikirkan kemungkinan jalan tercepat untuk keluar darinya. Tak lagi gemas dengan cara Ksatria bermain bersama, Putri sudah sangat senang karena belajar banyak hal baru selama perjalanannya dalam labirin.

Putri duduk bersandar ke dinding labirin, mengeluarkan kertas dan pensil dari tasnya, lalu mulai menggambar. Setengah jalan ia menggambar, tiba-tiba Ksatria datang dan duduk di sebelahnya. "Apanya yang bermain bersama kalau kau berjalan sendiri dan aku berjalan sendiri?" Putri berkata tanpa mengangkat pandang dari kertasnya. Ksatria tertawa, "Ah, kau salah dengar rupanya.. Aku tadi cuma mengajakmu masuk bersama kan? Hari ini misiku adalah mencari jalan keluar tercepat, mana kutahu kau ingin berjalan bersamaku."

Putri mendelik, dalam hati ingin mencubit Peri keras-keras tapi lalu menghela napas dan tersenyum. Hari itu terlalu cerah untuk dirusak dengan kekecewaan. "Sudah kau temukan jalan keluar tercepatnya?" tanya Putri. Ksatria menggeleng, "Tapi barangkali dengan gambarmu kita bisa temukan jalan itu". Putri mengangguk dan melanjutkan gambarnya, tentu disela dengan masukan Ksatria dan perdebatan di sana-sini. Perdebatan mereka bertabur tawa, meskipun kadang Putri frustrasi serasa ingin membenturkan kepala ke dinding labirin karena kekeraskepalaan Ksatria.

Akhirnya mereka berdua menyelesaikan gambar peta labirin. Berbekal peta itu, dengan cepat mereka bisa menemukan jalan keluar. Putri senang sekali, tapi..

..tak jauh di hadapan mereka, tampak labirin lain.

"Masuk bersama lagi?" tanya Ksatria.
Putri mengerjapkan mata. Candaan semesta macam apa ini.
Ditatapnya mata Ksatria, "Well, your call".

Catatan:
~ Booook ini susah bener nulisnya heuuuuu.. Ngedraft berhari-hari dan hasilnya begini doang T_T tapi ya lumayanlah heheh *menghibur diri*
~ Hey ...! For the coolest conversation in my life so far, I salute and thank you :D
Tuesday, 7 January 2014

Hey You,

I'm glad you did what you did.
It hurts, but I'm glad you didn't do what they did.

So, well..
Thank you..
Monday, 6 January 2014

Belajar Jadi Ibu

Sejak lama, SD kali ya, cita-cita gw adalah "menjadi istri dan ibu yang baik". Cita-cita ini jugalah yang bikin gw milih kuliah Psikologi dan dengan jujur gw tulis di formulir PPKB. Kuliah Psikologi emang ngasih gw ilmu yang mendukung pencapaian cita-cita itu, tapi soal prakteknya gw ngerasa banyak belajar dari pengalaman sebagai kakak.

Gw anak pertama dengan dua adek yang umurnya cukup jauh dari gw. Adek pertama lebih muda 6 taun dan adek kedua lebih muda 12 taun daripada gw. Kalo cita-cita jadi istri dan ibu yang baik adalah alasan gw milih Psikologi, keinginan untuk terlibat dalam pengasuhan adek-adek gw adalah alasan gw milih kuliah di UI yang relatif deket rumah. Alhamdulillah gw bisa belajar jadi ibu lewat pengalaman sama adek-adek gw. Ini beberapa yang gw inget:
  • Kalo gw lama ga pulang dari kosan, pas gw sampe rumah adek gw yang kedua lari nyamperin dengan senyum lebar mata berbinar dan langsung meluk. Meeen rasanya semua capek desek-desekan di kereta ekonomi kebayar lunas! Hahaha..
  • Gw belajar untuk ngehargain pilihan dan preferensi mereka, meskipun ga sesuai sama keinginan gw. Sebagai anak organisasi, gw pastinya pengen adek-adek gw juga aktif ikut organisasi. Ini ketemu tantangan di adek gw yang pertama. Pas dia keterima SMA yang sama kayak gw, gw ajak makan berdua dan gw tanya dia mau ikut apaan di SMA. Pas dia bilang ga mau ikut OSIS, sejujurnya gw patah hati. Diem-diem gw pengen liat ada adek gw duduk sebagai calon OSIS di depan gw pas gw kenalan sebagai alumni di BLDK. Waktu itu gw berusahaaaa banget untuk ga bilang "Yaah.. masuk OSIS dong.." dan bilang "Oke gapapa, yang penting lu ikut kegiatan baik yang lu suka dan bikin lu berkembang". Pas kelas 1 dia ikut ekskul Tower dan akhirnya pas kelas 2 dia masuk OSIS sebagai perwakilan Tower. Bukan karena arahan gw, tapi karena temen-temennya mempercayakan jabatan itu ke dia dan dia sanggup. Aku bangga sekali :')
  • Gw belajar ngebagi sumber daya (waktu dan tenaga). Adek gw yang kedua les biola, dan di antara orang tua plus kakak-kakaknya cuma gw yang juga belajar musik jadi gw lah yang bisa nemenin dia latihan biola di rumah. Kalo gw lagi banyak kerjaan, ini cukup menantang. Kalo kerjaannya adalah kerjaan-kerjaan yang dikerjain di rumah ya lumayan lah seenggaknya gw bisa ngerjain sambil dengerin dia latihan. Kalo kerjaannya di luar rumah, yaa atur-atur lah apakah dia latihan sebelum gw berangkat atau gw pulang ga terlalu malem supaya bisa nemenin dia latihan. Kadang kalo pulang malem dan capek banget ya males, tapi tetep diusahain. Kalo gw mau dia disiplin latihan ya gw juga harus disiplin dan menepati janji kalo emang bilang mau dengerin dia latihan. Kalo gw lagi di luar juga whatsapp stand by misalkan dia mau nanya harga not, ngubah nada dasar, atau apa gitu. Pengalaman nemenin adek gw latihan biola ini bikin gw bertekad cari kerja yang ga makan waktu di jalan biar punya cukup waktu dan tenaga buat nemenin anak-anak gw belajar nanti.
Apa lagi yak? Sekarang mah lupa hehe, tapi semoga pada saatnya nanti gw inget. Pas dapet topik ini dari Marina gw sebenernya degdegan loh, takut terbaca sok tau, abisnya kalo baca blog atau forum ibu-ibu masa kini suka pada bilang yang intinya "Kalo belom punya anak ga usah banyak komentar soal jadi ibu deh" tapi yaaa berhubung udah janji mau nulis, maka marilah ditulis hehe.. Itung-itung pengingat buat diri sendiri lah, takut lupa dan berubah jalan pikirannya ntar hehe.. Gw juga kan antara lain suka berdoa supaya tetep inget rasanya jadi anak ketika gw jadi ibu. Semoga yang baca ini juga berkenan doain gw beneran bisa jadi istri dan ibu yang baik ya nantinya :)

Unconditional Love

Gw sebenernya jarang banget make kata "cinta" dalam kamus kehidupan gw. Soalnya menurut gw cinta itu berat. Kalo cinta, memberi dan berkorban udah ga pake itungan. Teruuuus aja, dan lupa. Ga diinget-inget udah ngasih apa, kalopun inget kemudian ngerasa masih kurang trus ya ngasih lagi.

Selain itu, menurut gw cinta itu bukan "karena" tapi "walaupun". Kalo cintanya karena sesuatu, trus gimana kalo sesuatunya udah ga ada? Ga cinta lagi dong.. Sementara itu, kalo cintanya "walaupun" yaa walaupun ada sesuatu yang ga enak, cinta mah tetep cinta aja. Jadi, menurut gw semua cinta itu unconditional. Kalo masih conditional berarti belum cinta hehe..

Ah gw geli banget deh banyak nyebut kata "cinta" di tulisan ini.. Udahan aja yaa nulisnya :p
Thursday, 2 January 2014

Brownies dari Hati

Selamat pagiiii..
Udah tanggal 3 tapi baru mau nurunin tulisan pertama buat #31shnt hihihi.. Gapapa lah ya, kan gw bilangnya "31 tulisan dalam 31 hari" jadi ga mesti tiap hari satu tulisan dong ya *yaelah ngeles aja mbaknya hahaha*. Tulisan pertamanya dari usulan Marina, tentang brownies. Buat pertama mah yang gampang aja dulu nulisnya haha..

Alkisah, pas lulus S2 gw mau ngasih tanda terima kasih buat orang-orang yang namanya masuk ke ucapan terima kasih di tesis gw. Gw bikin lah tu brownies + surat kecil buat mereka. Sebenernya waktu itu masih trial and error soal jumlah gula, suhu oven, dll jadi browniesnya ga bagus-bagus amat bentuknya dan belom pas rasanya menurut gw. Herannya, orang yang gw kasih brownies yang bagian tengahnya mblesek lebih rendah daripada pinggirnya malah bilang "Ne lo jualan aja gih". Gw ketawa-ketawa doang bilang "Yaelah siapa yang mau beli deh?" tapi jadi kicep takjub pas dia bilang "Gw, beli buat anak-anak perkusi". Aaaaaakkkk Kakak Budiiiiiiii.. Yaudah, bismillah aja deh.. Jadilah pesenan pertama dateng dari Budi dan Aldy, 2 loyang buat anak-anak perkusi MBUI 2013. Makasih banyak Om Budi & Om Aldy :D

Nah trus adek gw yang lagi ngedanus buat acara sekolahnya mesen juga buat dijual di sekolah. Habis jualan hari pertama, heboh gitu dia karena katanya abis dalam sekejap :D Yaudah deh habis itu dilanjut jualannya, antara 1-4 loyang (20 potong per loyang) per hari. Cerita adek gw soal temen-temennya yang beli brownies tu bikin hati hangat banget deh.. Gw sampe suka takjub sendiri, kok temen-temennya sampe berebutan beli gitu hihi.. Trus jadinya ada yang pesen loyangan juga buat dibawa ke rumah, daaan ada yang mesen lagi mesen lagi. Awww :')

Brownies ini ngasih liat ke gw kalo rezeki Allah bisa datang dari arah yang ga disangka-sangka. Pas gw baru lulus, belom kerja, belom ada proyek apa-apa, eeh ada penghasilan dari sesuatu yang sama sekali ga direncanakan dan ga kebayang sebelumnya. Emang Allah Mahakeren lah :D

Kalo inget-inget pengalaman gw dalam per-brownies-an ini seru dan bersyukur deh. Dari cuma punya loyang satu sampe sekarang punya delapan. Dari tadinya garis-garisin lembaran kertas roti buat alas loyang sampe sekarang tinggal lipet-gunting doang karena udah punya triknya. Dari tadinya pake mixer yang umurnya lebih tua dari adek gw yang pertama sampe beli mixer baru karena mixer lama suka panas sampe adonanya mateng dalam mangkok :)) Trus pas beli mixer baru norak banget karena speed 1 di mixer baru setara speed 3 di mixer lama haha.. Dari tadinya ga bisa nyalain oven sendiri sampe sekarang udah santai. Dari tadinya ga canggih ngeluarin brownies dari loyangnya sampe sekarang udah lancar. Trus juga soal ketepatan ukuran dan keadilan antar loyang *asik* kalo pas bikin banyak. Hihi pokoknya seru deh.. Alhamdulillah banget bisa banyak belajar :) Oh, keseruannya juga termasuk mau nangis pas bikinnya gagal (trus disulap jadi cookies hahah) dan tiba-tiba listrik mati pas gw lagi ngocok hahaha..

Satu yang ga berubah, dan ga ingin gw ubah, adalah berdoa sambil bikin brownies. Kurang lebih kayak yang gw ceritain di sini lah. Ini juga yang bikin gw ga pengen bikin jualan dalam skala besar maupun promosi besar-besaran. Gw mau semua brownies yang gw bikin adalah personal, bikinan gw, dibikin dan didoain dengan sepenuh hati. Drama? Ya kalo ga gitu mah bukan gw :p

Semoga brownies (dan makanan apapun bikinan gw) jadi berkah dan kegembiraan
buat yang bikin dan yang makan :)

Wednesday, 1 January 2014

#31shnt

Gw sempet vakum ngeblog cukup lama tahun lalu, tapi di sisi lain banyak nulis dengan langgam ilmiah (halo, tesis! halo, laporan tes psikologi dan laporan penelitian!). Akhirnya, gw ngerasa otot-otot nulis gw jadi kaku. Gw ngerasa kesulitan bercerita lewat tulisan dan gaya bahasa gw jadi gitu-gitu aja, meskipun kalo cerita secara lisan tetep lancar dan drama :))

Karena gemes sama diri sendiri, akhirnya gw mutusin buat bikin proyek nulis lagi. Pas lah untuk memulai 2014, sama kayak gw memulai 2011 dan 2012 dengan proyek nulis juga. Selama 31 hari di bulan Januari ini gw akan bikin 31 tulisan dalam proyek #31shnt. Kali ini proyek nulisnya nyusahin diri sendiri, karena tema tulisannya gw minta dari orang lain. Meeen! Gw kan egois kalo nulis, semau gw dan ga selalu nemu mood yang pas buat nulis sesuatu. PR banget nulis berdasarkan pesenan gini hahaha.. Tapi ya namapun niatnya melenturkan otot nulis, ya marilah! Semoga gw bisa banyak belajar, bereksplorasi, dan memaksa diri sendiri.

Ini usulan-usulan tema yang gw terima:
  1. Fiksi: laki-laki yang suka sama perempuan berpacar (Agus)
  2. Dipikir teu kapikir (Tuthie)
  3. Menjadi ibu (Marina)
  4. Brownies (Marina)
  5. Patahati (Marina)
  6. Dari hati sampai ke hati (Wanda)
  7. Memilih dan konsekuensinya (Wanda)
  8. Dilema terbesar dalam hidup (Wanda)
  9. Cak nikah 25 Januari (Cak)
  10. Tepat waktu dan waktu yang tepat (Fey)
  11. Ferris wheel: up and down (Fey)
  12. Tentang menulis (Fey)
  13. Saya, kamu, dan mereka (Fey)
  14. Doa pribadi (Fey)
  15. Bromance (Kandra)
  16. Redefining new life (Della)
  17. I don't wanna miss a thing (Della)
  18. Unconditional love (Chya)
  19. Kenyataan (Alita)
  20. Mimpi (Ovie)
  21. Bayi (Mimi & Nindia)
  22. Diri (Idha & Budi)
  23. Orientasi organisasi siswa vs mindset mereka jaman sekarang (Idjah)
  24. Memaafkan diri sendiri & orang lain (Sasa)
  25. Belajar ngejalanin proses (Sasa)
  26. Antara yg benar & yg mudah (Sasa)
  27. Menginspirasi & diinspirasi orang lain (Rima)
  28. Bapak (Heggy)
  29. Dialog dalam diri antara ide-ide saintifik dengan ide-ide agama (Akhyar)
  30. Efek media sosial (Puti) 
  31. Cinta Platonik (Kakdim)
Selamat membaca :D
 

Blog Template by BloggerCandy.com