Pages

Monday, 21 November 2016

Galau Konsep Blog

Gara-gara mengisi acara di Temu Pendidik Nusantara, saya jadi galau konsep blog. Kan saya pengen nyeritain pengalaman itu, tapi lalu galau karena.... mau nulis pake "gw" seperti biasa atau "saya". Cetek ya hahahaha..

Etapi bener deh, jadi self conscious gitu.. Kalo nulis pake "gw" asa kurang jaim sebagai psikolog hahahah, tapi kalo pake "saya" yaaa aneh aja karena ga biasa. Jadi lah ini cek-cek ombak gimana rasanya sih kalo nulis pake "saya". Selama ini nulisnya pake "gw" karena sebagai anak yang gede di Sunda saya mah ngomongnya "gua" bukan "gue" tapi kalo nulis "gua" itu menurut saya aneh hehehe.. Kalo pake "aku" ngerasa ga pantes, dan kalo pake "saya" rasanya berjarak, jadi aja nulisnya "gw" yang mana mangga aja mau dibaca sebagai "gue" atau "gua".

Nulis pake "saya" ini emang jadi lebih jaim dan "tertata" sih rasanya, tapi ga jadi kaku juga kan kan kan? Baiklah direnungkan *caelah* dulu deh, nanti kalo udah mantep sama konsep dan gaya bahasa blog baru rajin nulis dan mempublikasikan blog ini lagi.

Jadi gimana, mending pake "saya" atau tetep pake "gw" nih?
Boleh minta masukannya yaa :D
Friday, 18 November 2016

Ngompol

Malam ini grup WhatsApp Kemudi rame dan tumben ramenya bukan sama garingan-garingan si Abe :p Seneng banget gw bacanya, sambil cekikikan sendiri hihi.. Kebayang banget pada gimana gaya ngomongnya.

Trus satu pertanyaan gw bikin Pandu bilang "Cune udah lama ga ngompol sampe ga update gini" bahahaha.. Iya siah. Gw jadi menyadari kalo gw udah lama sekali sulit percaya sama pemerintah, sehingga berita-berita politik cuma gw tanggapi "menarik, tapi gw nggak tertarik" alias selewatan doang. Teman ngompol alias ngomongin politik pun ga sebanyak dulu. Kalopun ngomongin hal-hal yang nyerempet politik, pembahasannya bukan tentang intriknya itu sendiri tapi apa lah yang lain.
Beda fokus banget lah pokoknya daripada dulu haha..

Sesi ngompol di grup Kemudi malam ini dan komentar Pandu cukup menyentil gw. Kangen juga ternyata sama topik begituan (dan lebih kangen lagi sama kelompok orang yang ngomonginnya sih). Yah tapi memang udah ga napsu gw mah ngomonginnya hahaha.. Baca dan dengerin mah tetep masih sih, tapi gitu lah.. Lebih baik gw (mikirin dan) ngerjain yang lain daripada ngompol heuheu..

Menariknya, kalo dulu ngompol ini dilakukan sekumpulan anak SMA yang ngebahas informasi yang mereka dapet dari media, sekarang ini dilakukan sama sekumpulan orang yang ngebahas informasi dari "dalam". Cita-cita beberapa teman gw dalam kelompok ini tampaknya sudah semakin dekat pencapaiannya :) Cita-cita gw terkait ini nih yang masih belum keliatan titik terangnya hahaha.. Semoga suatu hari nanti ada kesempatannya :)

Terima kasih banyak teman-teman buat obrolannya :D
Sunday, 23 October 2016

On Creating Legacy (part 2)

Hari ini, tepat sebulan sebelum ulang tahun gw yang ke-29, gw nggak lagi khawatir mengenai apa legacy yang akan gw berikan untuk anak cucu gw dan untuk dunia. Ternyata jawabannya udah gw punya sejak lama sekali, cuma arus informasi bikin gw silau dan kehilangan fokus sehingga sempat lupa sama jawaban itu.

Now that I know what it is,
let's start creating it :D
Tuesday, 11 October 2016

Petuah Suami

Gw senewen gara-gara kerjaan banyaaaaak banget sedangkan anak lagi rewel nggak jelas. Lalu terjadilah percakapan ini.
Gw: Emang harusnya tuh kalo gw mau jadi ibu bekerja jangan tanggung-tanggung ya. Kerja di kantor, anaknya ditinggal. Kalo kerja di rumah gini maharibet deh.
Andy: Ya nggak gitu.
Gw: Atau ya jadi ibu rumah tangga aja udah. Ngurus anak, suami, sama rumah, ga usah sok asik pengen kerja segala.
Andy: Ya nggak juga.
Gw: Terus gimana?
Andy: Kan ada jalan tengah: kerja di rumah.
Gw: Yeu. Kan tadi gw bilaaaang, kerja di rumah tuh maharibet.
Andy: Ya gw ga bilang gampang, ga ada yang bilang gampang. Tapi itu jalan tengah, dan itu baik.
Gw: Ih kenapa? Kan yang ekstrem lebih gampang.
Andy: Emang gampang kalo ekstrem-ekstrem mah, yang susah kan jadi tengah-tengah. Dan Islam ga ngajarin jadi ekstrem, Islam ngajarin tengah-tengah.
Gw: Tapi jadi tengah-tengah itu susaaaah..
Andy: Ya karena jalan ke surga emang ga gampang.
Gw: Jadi aku ga boleh berhenti kerja?
Andy: Enggak
Gw: Kenapaaaa?
Andy: Karena yang kamu kerjakan itu baik dan bermanfaat buat orang lain...
Gw: (lalu teringat kalo "sebaik-baiknya orang adalah yang bermanfaat untuk orang lain)
Andy: ...Itu kan tabungan amal kamu. Bayangin kalo ada tiga orang aja yang jadi memilih jurusan yang tepat karena saran kamu, udah berapa itu aliran pahalanya. Belum lagi kalo ada di antara mereka yang doain kamu.
Gw: Iya juga ya.. Harus meluruskan niat lagi emang ya berarti pas jawab-jawab pertanyaan. Jadi mereka ga terasa sebagai beban, tapi sebagai ladang amal.
Dan yang seperti itulah yang membuat gw yakin kalo gw memilih suami yang benar, walaupun seringkali ngeselinnya seubun-ubun dan ngajak berantem mulu hoahahahaha.. Ooo Suamiku, terima kasih sudah membimbing akuuuh :*
Saturday, 10 September 2016

BLDK

Dua belas tahun setelah gw terakhir kali jadi calon OSIS,
sebelas tahun setelah gw demisioner,
tujuh tahun setelah angkatan gw terakhir dapet jatah kenalan sendiri,
lima tahun setelah gw terakhir kali ngisi materi di BLDK,
rasanya masih sama.

Masih merinding denger orang yel OSIS.
Lebih merinding lagi waktu gw yang melakukan.

Berkesempatan ngomong sama calon OSIS, rasanya juga masih sama seperti tahun-tahun sebelumnya. Padahal kemarin cuma beberapa menit. Bukan satu sesi apalagi beberapa sesi kayak beberapa tahun yang lalu.
Rasanya masih sama.
: seperti memberikan hati.

Di luar dugaan gw, Azhar bilang gw "masih paling tune in ". Iya di luar dugaan gw tuh, soalnya gw juga udah lama banget ga main regen-regenan gitu kan haha.. Yah, alhamdulillah :) And even after all those years, sharing in BLDK still humbles me. Walaupun gw udah jadi psikolog dan udah sering jadi fasilitator pelatihan, masih aja gw menemukan dan menyadari hal yang perlu gw kembangkan dan perbaiki dari diri gw ketika gw berbagi di BLDK. Kali ini bukan dari sesi ketemu calon OSISnya sih tapi dari ketemu BPPKO hehe.. Maaf dan terima kasih banyak :)

Sepanjang gw di dalem dan ngeliat anak-anak berbaju putih item dan sepatu PDH itu, yang kepikir adalah "gw harus melakukan sesuatu untuk generasi mereka". Di hari-hari semangat gw kerja di Youthmanual lagi turun, gw akan inget-inget pemandangan kemarin. Semua yang insya Allah gw lakukan dan usahakan untuk generasi muda Indonesia sekarang dan nanti adalah usaha pay it forward atas privilege luar biasa yang gw dapatkan di SMA.

Lalu gw inget Tuti.
Kita berkarya berjauhan sekarang,
tapi tahun depan kita kolaborasi lagi ya.
Untuk SMANSA, untuk generasi muda, untuk masa depan Indonesia.
Insya Allah :)
Thursday, 8 September 2016

Mau Jadi Orang Tua Kayak Apa?

Berhubung gw punya adek yang masih SMA dan sekolahnya di SMA yang sama dengan gw dulu, gw masih cukup tau lah kabar-kabar terbaru di SMA gw. Dulu pas dia SMP juga sama, gw jadi tau kabar-kabar di sana. Beberapa kabar bikin gw mikir banget.

Ini kalo ada yang roaming karena isinya lokal SMP/SMA 1 Bogor maap ya heheh..

Tahun 2014 waktu adek gw jadi panitia MOS Spenza, ada orang tua siswa baru yang protes (sampe masuk berita) karena waktu MOS siswa baru ga boleh dianter naik kendaraan pribadi sampe depan sekolah. Jadi harus naik angkot atau jalan gitu, seenggaknya 100 meter dari sekolah.

Tahun ini waktu adek gw (harusnya) jadi panitia MOS Smansa, isunya udah sistemik. Terbit peraturan menteri yang sangat membatasi (kalo ga bisa dibilang melarang) keterlibatan kakak kelas dan alumni dalam MOS. Alhasil, MOS Smansa jaman sekarang bener-bener ga kayak MOS jaman gw (tahun 2002) maupun jaman adek gw yang pertama (tahun 2008). Semua materi diisi sama guru. Pj dan POSKO terbatas (hampir ga ada, malah) perannya. Ga ada "PJ DIAM!" dan ga tiap hari ada "Sampaikan salam kami pada orang tua kalian".

Minggu ini BLDK OSIS Smansa. Beberapa hari yang lalu adek gw heboh nanya ke kakak-kakaknya apakah benar isu kalo BLDK diundur. Kami jawab ga ada jarkom yang bilang begitu, tapi kemudian adek gw yang pertama ngasih foto surat edaran dari kepsek kalo tahun ini perkenalan dan materi alumni diadakan siang hari. Malam hari ga boleh ada alumni, boro-boro pos alumni dini harinya.

Alesannya ya standar lah. Takut ada bullying atau gimana. Takut peserta dimarahin kakak kelas dan alumni.

Sebagai alumni, gw sedih.
Bukan karena gw masih pengen ikutan, bukan.
A huge part of who I am today, I owe it to MOS & regen Smansa. 
If you ever hear me saying "Jangan batasi diri" or "Fight and win" or "Begitu mudahnya Allah membolak-balikkan hati manusia", I got it from them. 
Those Aa'-Aa' Teteh-Teteh who happened to be my Pj-POSKO-BPPKO are still the people I respect highly. Some of them are still my role models. The people I look up to. The only bunch of people to whom I feel like a little sister who can hide behind their backs. I remember some of them as the ones who trust me and believe in me through and through. And I can never thank them enough for that.
*anjir gw berkaca-kaca nulisnya*
Yah mungkin ga semua alumni Smansa sebaper gw, tapi gw tau dan yakin kalo banyak yang juga dapet dan belajar banyak di sana melalui kegiatan-kegiatannya, dengan bantuan Aa' Tetehnya. Beberapa bagian dari MOS dan BLDK (misalnya nulis esai tulis tangan dengan hUrUf GeDe KeCiL atau warnanya beda tiap kata) sih gw setuju banget diapus (dan emang udah diapus sejak jaman gw) tapi beberapa bagian lain sayang banget menurut gw kalo jadi ga ada. Gw sedih aja sih kalo anak-anak jaman sekarang ga dapet pengalaman kayak gitu..

Sebagai orang tua, perkembangan-perkembangan itu bikin gw mikir.
Apakah gw mau jadi orang tua yang protes ketika anak gw yang udah SMP/SMA ga boleh dianterin ke sekolah?
Apakah gw mau jadi orang tua yang begitu khawatir anak gw akan diperlakukan ga baik sama kakak kelasnya sehingga meminta sekolah meminimalisir keterlibatan mereka dalam kehidupan bersekolah anak gw?
Apalah gw mau jadi orang tua yang ga ngebolehin anak gw dimarahin orang kalo dia salah?
Apakah metode "pendidikan" yang manis-manis kaya sekarang ini akan menghasilkan generasi masa depan yang ga cemen dan bisa bertahan hidup? Karena faktanya mah di luar sekolah ya ga bisa kali semua tempat dibikin aman. Bos akan tetap demanding  di tempat kerja, dunia secara umum akan tetap bukan cuma bunga-bunga dan pelangi.


***

Sementara itu, ada cerita-cerita lain yang bikin gw mikir juga.

Di masa CK waktu lagi nge-draft kabinet, adek gw pusing karena ada orang-orang yang sudah menyatakan kalo dia ga terima kalo di kelas 2 ga jadi DH atau Kabid. Mereka ga bisa nerima kalo jabatan yang didapet ga sesuai keinginan. Gw syok. Yah dulu juga ada sih, tapi ga banyak kaya sekarang diceritain adek gw.

Di suatu kantor, ada pelamar yang marah-marah pada bos besar kantor yang dia lamar ketika dalam proses seleksinya, ide yang dia ajuin di-challenge dengan cara yang ga manis. Dia merasa ga dihargai dan membatalkan lamarannya. Gw syok. WTF, dude? Sakit hati ketika dikritik, gw bisa paham. Tapi marah-marah sama bos di tempat yang lu lamar saat lu ngejalanin proses lamarannya? Gw sungguh gagal paham. Ada satu kalimat dia yang berkesan banget buat gw. Kurang lebih gini "Saya kirim powerpoint, Anda balas dengan email. Saya kirim 9 halaman masukan, Anda balas kurang dari itu". Gw makin syok. HELLOOOOO???

Dua cerita di atas bikin gw mikir banget.
Pendidikan dan pengasuhan seperti apakah yang anak-anak itu dapatkan di rumah,sekolah, dan lingkungannya secara umum sampai mereka begitu ga bisa terima ketika ga dapetin apa yang diharapkan?
Pendidikan dan pengasuhan seperti apakah yang anak-anak itu dapatkan di rumah,sekolah, dan lingkungannya secara umum sampai mereka begitu haus apresiasi dan ga tahan dapet kritik pedas?
Mau jadi orang tua kayak apa supaya anak gw ga kayak gitu nantinya?
Harus gw sekolahin di mana anak gw yang visi dan nilainya sejalan sama gw?

Fyuh.
Kalo kalian, mau jadi orang tua kayak apa?
Saturday, 3 September 2016

Tentang Dandanin Blog

Heyho!
Gara-gara baca tulisannya Sese yang ini gw jadi inget buat nulis tentang dandanin blog. Seperti biasa, ide tulisannya udah dari kapan tau tapi baru ditulis sekarang hahaha..

Alkisah, akhir bulan Juli gw pengen ganti tampilan blog biar semangat ngeblog lagi. Ngobrol-ngobrol lah sama Mbak Feni, trus dia ngasih tau tentang responsive design. Wow! Gw baru tauk ada makhluk itu hahaha.. *norak* Gw kira desain blognya si Mbak bagus karena dia anak Teknik Informatika wkwkwk..

Udah tuh gw cari-cari kan template gratisan yang responsive, tapi kok yang gw temukan pas dicobain di Responsinator kagak responsive ternyata zzz. Mana desainnya juga ga ada yang sesuai keinginan gw. Akhirnya gw main lah ke Etsy sesuai saran Mbak Feni. Setelah liat sana-sini, ketemu lah beberapa yang desainnya gw suka. Gw bandingin deh tuh isi paketnya dan kirim pesan ke pembuatnya untuk nanya beberapa hal. Yah soalnya gw mah BM kan anaknya hahaha.. Termasuk pengen dibikinin desain yang bukan premade alias hanya untukku seorang. Gimana sih, dari nyari gratisan kok malah jadi pengen bayar jasa desain premium? Sungguh melenceng :))

Setelah banding-bandingin dan nanya-nanya, akhirnya gw beli lah desain premade di Vefio Themes. Ini dia alasan gw beli desainnya Mas Angga *sok akrab*:

  • Desainnya cakep, rapi, dan sesuai selera gw
  • Bisa diutak-atik pake Blogger Template Designer
  • Paketnya lengkap banget!
  • Mas Angganya baik banget! Responsif, mau jawabin pertanyaan-pertanyaan gw dengan jelas, dan mau bantuin benerin coding yang bikin kurang rapi pas udah dipasang.
  • Doi orang Indonesia ehehe.. Aku mendukung penjualan produk Indonesia di kancah internasional! :D

Kalo ada yang pengen beli responsive design buat blognya (blogger doang tapi yah, ga ada yang wordpress), sok mangga ke sini atau sini yah..

Udah ganti desain blog, muncul lagi ke-BM-an gw. Mau ganti header! Hahaha..
Walaupun sempet iseng-iseng minta tolong bikinin sama Mbak Feni (dan dibikinin, aku terharu uhuhu) gw juga pengen nyobain bikin sendiri. Setelah nanya-nanya sama Mbak Feni dan browsing cara gampang bikinnya pake HP, gw pun bikin lah pake PicsArt dan Phonto. PicsArt gw emang udah install dari lama, kalo Phonto baru install setelah browsing tadi terus nemu di blognya annisast. Eh ternyata bisa beneran loh bikin header pake HP! Walaupun super amatir, tapi gw senang dan bangga bisa bikin sendiri pake HP hohoho.. Alhamdulillah :)

 Jadi deh blog gw kaya sekarang ini :D
Gimana, cakep ga? Hahaha..
Terima kasih Mbak Feni, Mas Angga, dan Mbak Icha :D
Tuesday, 23 August 2016

Tentang Prestasi Anak

Ada anak yang sewaktu dapet prestasi di suatu bidang malah takut pulang ke rumah. Dia takut ibunya tahu dia berprestasi di bidang yang ga ibunya sukai.

Ada anak yang bekerja keras di bidang tertentu sampai akhirnya dapet sesuatu yang dia anggap prestasi terbesar dalam hidupnya, tapi keluarganya sama sekali ga tahu tentang itu. Dia sembunyikan rapat-rapat karena ibunya ga suka dia bergelut di bidang itu.

*

I feel sorry for those kids.
Dari cerita-cerita itu gw mengambil pelajaran. Semoga gw bisa selalu berlapang dada akan bidang minat anak gw sehingga gw bisa menghargai dan mendukung dia. Semoga dia mau berbagi sama gw saat dia senang dan bangga atas prestasinya, pun saat dia kesulitan dan butuh penguatan.

Anakku, Mama bersamamu :')
Friday, 19 August 2016

Embracing Changes

I think I've been in constant disequilibrium since 2013. I used to be so sure of what I want, but now I'm not. This state of not knowing what I want and not having plan(s) should be very uncomfortable for me. But in fact it's not.

Things happened in 2013 and shook my whole being. In Alagaรซsia it would be called a change of true name.

But I recovered :)
And I found some sort of stability in early 2014.

But on the last Sunday of 2014 I got married.
And became pregnant.
And officially became a mother 9 months later.

Whoa. Me and my 200 bpm lyfe.

Things keep changing around me. And now I realized that I'm changing too. Not in the way it happened in 2013, fortunately, but still I feel that this is a big change. Me, still feeling content while not knowing exactly what I want and not having clear plan (and several back up plans) about my future > that's a HUGE change.

Well, some other things are still here and not changing at all. So it is interesting for me to reflect and observe myself right now haha..

And I hope this is me evolving to become a better moslem and human :)
Wednesday, 10 August 2016

Tentang Motret Lagi


Kemarin, foto ini gw liatin lama sekali. Bukan cuma karena bikin hati hangat liat dua orang kesayangan ini, tapi juga karena bikin inget lagi sama hobi motret yang udah lama gw tinggalin.

Sejak SMP sampe awal kuliah, gw hobi banget motret. Mulai dari pake kamera pocket sampe SLR. Semua masih analog, termasuk Nikon FM-2 kesayangan gw. Sayangnya, entah kenapa setelah itu gw kayak kehilangan sense buat motret. Hasil foto gw ga lagi sebagus dulu, gw pun kaya udah ga minat aja gitu hunting foto. Gw ga berhenti motret sepenuhnya sih, mana mungkin lah ya dengan adanya kamera HP hahaha, tapi ya gitu.. Beda aja rasanya, kaya "asal ada dokumentasi" aja gitu.

Padahal, dulu buat gw setiap foto adalah momen beku. Cerita. Puisi.

Buat gw, foto di atas itu "dapet" banget. Gw jadi mikir "Wah gw masih bisa ya motret". Trus jadi keingetan pengen beli kamera mirrorless yang pas hamil ga kunjung dibeli karena kebanyakan mikir lalu sekarang makin ga jadi dibeli karena rasanya ga ada budget buat itu hoahahaha..

Nah trus, pagi ini..

TWIT GUAH DIBALES ARBAIN RAMBEY!!!

Ya Allah ga santai bener gw hahaha.. Starstruck parah sampe degdegan!

Apakah ini pertanda kembalinya hobi motret gw? :p
Monday, 1 August 2016

Komentar Mah Gampang..


Kuliah psikologi bikin gw belajar untuk menunda ngasih penilaian atau komentar. Jadi ibu dan berada di dunia ibu-ibu bikin gw paham kenapa hal itu penting untuk dilakukan.
A: Anaknya umur berapa Bu?
B: Setahun
A: Wah kurus ya..
C: Anaknya laki apa perempuan Bu?
D: Perempuan
C: Oh kirain laki, abis ga ada rambutnya sih..
E: Mau ke mana?
F: Ke pasar
E: Gaya banget ke pasar segala, padahal ga pernah masak kan..
G: Kamu kerja?
H: Iya
G: Ih kasian dong anaknya jadi ga diasuh sama ibunya..
I: Kamu kerja di mana?
H: Di rumah aja
I: Ih sayang dong udah kuliah tinggi tapi ga kerja..
Komentar-komentar kayak contoh di atas (atau yang sejenisnya) tuh beneran kejadian loh, sering malah. Keliatannya harmless ya? Padahal ternyata bisa bikin sedih atau kesel lho.. Komentar-komentar seolah-harmless-padahal-ga-ngenakin ini sepengamatan gw justru biasanya diucapin sama orang yang ga deket (atau ga kenal!) sama yang dikomentarin. Ya iya sih ya, kalo ga deket kan ga tau ada cerita apa di balik hal yang dikomentarin itu.

Nah, karena ituuu.. yuk lah sebelum komentarin orang kita mikir dulu. Komentarin yang baik-baik aja terutama sama orang yang kita ga kenal. Eh tapi kenapa juga sih mesti komentar ke orang yang ga dikenal? Pengen basa-basi banget, gitu? Suka basi beneran, tau :p
Thursday, 28 July 2016

Hidup Emang Suka Lucu

Misalnya, kalo ada percakapan ini
Eh Shanti, udah punya buntut ya?
Iya hehe
Udah kerja?
*bingung maksudnya apa* Gimana?
Udah kerja lagi setelah punya anak?
Oh.. Udah enggak kerja..
Oh nanti ya pas anaknya udah agak gede ya kerja lagi?
Ya liat nanti hehehe
Harus kerja dong.. Biar ilmunya kepake..
Ya kan kepake banget malah buat ngurus anak
Maksudnya biar kepake di masyarakat gitu..
HeheheGa kumpul sama temen2 gitu bikin biro?
Oh kalo yang ngasong gitu mah ada
Bukan, bikin biro gitu, nanti kali ya pas anaknya udah gedean.. Belom kepikiran?
Hehehehe
saat beberapa jam sebelumnya baru aja ada percakapan ini
Ih kalo gw S3 di luar jauh atuh ya sama kalian.. Mana lama S3 teh..Buset, kok lu kepikiran aja sih mau S3? Gw mah enggak..
Ya soalnya gw pengen bikin blablabla atau blablabla biar bisa dipake sama orang banyak gitu..
:D
Tuesday, 19 July 2016

Lebaran dan Mudik Pertama Anak

Tahun ini pertama kali Lebaran udah bawa anak hihi, taun lalu pas Lebaran masih hamil.. Anak bayik 9 bulan, nanggung banget umurnya. Udah MPASI tapi belom bisa makan makanan orang gede. Tadinya kebayang bakal repot jadi rencananya ga mudik, tapi akhirnya mudik juga karena suatu alasan. Alhamdulillah ternyata ga sehoror yang gw bayangkan :D

Gw tinggal di Depok dan mudik ke Wonosobo. Pergi pulang via Semarang naik pesawat terus sambung naik mobil. Durasi perjalanannya sejam naik pesawat dan tiga jam naik mobil. Alhamdulillah mudiknya terasa lancar dan menyenangkan, jadi gw mau share beberapa hal yang gw rasa memudahkan perjalanan gw kemaren. Mana tau bisa jadi tips travelling sama bayi 9 bulan ya kan.. Semoga bermanfaat :)



  1. Niat - Kemarin gw niatin buat silaturahmi, jadi ya kegiatannya juga ga ambi jalan-jalan ke tempat wisata gitu. Yang penting ketemu sodara-sodara aja udah. Menurut gw niat ini ngebantu banget buat manage ekspektasi kita selama pergi. Selain soal kegiatannya, ini juga ngebantu gw manage ekspektasi soal interaksi Anak sama orang lain. Gw tuh kalo di sini suka senewen kalo ada orang-orang yang pengen gendong atau bawa Anak sampe ga keliatan di depan mata gw, tapi karena kemaren niatnya silaturahmi dan ngenalin anak ke sodara-sodara ya udah deh boleeeh..
  2. Hipno - Sama kayak waktu ke Medan, gw juga bilangin berulang-ulang ke Anak dan doain tentang harapan gw ke dia selama mudik. Kalo waktu ke Medan "doktrin"nya SGA, kemarin SGP alias Sehat, Gembira, Pinter - pinter makannya, pinter naik car seat. 
  3. Bawa gendongan - Stroller terlalu ribet buat gw, jadi gendongan alias baby carrier adalah penyelamat. Kemaren gw sewa Ergobaby 360 di Mamanda dan nyaman banget buat anaknya maupun yang gendong.
  4. Pake backpack - Karena di depan udah gendong anak, paling pas ya belakang gendong backpack. Pake tas mbak-mbak (alias tote bag) atau tas selempang ribet. Kalo ga dapet troli juga masih bisa enak lah: gw gendong anak + backpack + geret koper, Andy gendong backpack dan gotong car seat.
    Bawaan mudik, ternyata bisa kok tetep ga terlalu banyak bawaan :D
  5. Bawa/sewa car seat - Iyes, gw bagasiin car seat dan keukeuh Anak duduk di car seat pas naik mobil. Watir sih karena ortu gw pasti senewen kalo Anak nangis ngamuk di car seat (yang mana beneran terjadi pas mau pulang wkwk) tapi gw bodo amat. Anak kalo ga di car seat merajalela banget di mobil zzz berdiri-berdiri dan muter-muter sana sini. Ogah banget gw tiga jam di jalan kelok-kelok sambil anaknya begitu. Lagipula kalo mangku anak trus gw ketiduran watir anaknya ngeguling. Sebenernya kalo bisa sewa di daerah tujuan mah sewa aja, tapi gw telat hahah jadi udah abis deh car seat di rental-rental Semarang. Oh iya, ini gw ngotot bawa karena buat gw lebih nyaman dan aman ya. Kalo asik-asik aja mangku anak di mobil sih ya ga perlu lah.
  6. Siapin MPASI - Gw kemarin bawa homemade nugget beku sama kaldu beku pake cooler bag dan blue ice. Selama mudik ya modif-modif aja dari bahan itu. Highlight-nya, pas hari Lebaran Anak makan lontong pake gravy ala-ala dari nugget daging sapi + wortel direbus pake kaldu sampe ancur dan doyan banget sekali makan abis lontong setengah biji huahaha alhamdulillah~ Oh iya sempet nyobain Bebiluck juga karena dijual pas depan rumah eyang gw dan lakuuuuu banget jadi gw penasaran.
  7. Siap dibekuin
  8. Siapin hiburan buat di mobil - Gw bawa beberapa mainan kesukaan Anak, buku, sama cemilan buah & biskuit bayi. Kalo rewel ya kasih aja salah satu di antara itu, bisa sibuk ngemil sampe ketiduran dia wkwkwk. Kalo ga mempan juga, emak dan tante-tantenya kudu nyanyi non stop HAHAHA.
  9. Persiapin baju anak buat berbagai cuaca - Gw ini paling anti bawa terlalu banyak barang kalo bepergian dan kesel banget kalo ada baju yang nyisa ga kepake. Tapi ini ga berlaku buat packing baju anak hahaha.. Meskipun Wonosobo itu harusnya dingin, gw tetep bawa baju campur buat cuaca dingin maupun panas sehingga jumlah baju Anak yang gw bawa dua kali lipat dari yang dibutuhin. Untung banget! Soalnya kemaren Wonosobo sehari panas sehari dingin dan pas panas tuh panas banget sampe gw dan Anak ga bisa tidur zz zz zz kzl, bhay aja kan kalo gw cuma bawa baju-baju panjang.
  10. Bawa mental santai! - Penting banget inih hahaha.. Asalkan anaknya sehat dan gembira mah udahlah ga usah maksain standar yang tinggi. Digendong-gendong orang, santai. Maunya makan biskuit aja, santai. Ngamuk pas dimandiin sampe sodara-sodara nontonin, santai. Enak siah kalo apa-apa bisa santai :D
Sunday, 17 July 2016

Akhirnya Bikin Juga :))

Yak. Gw dan kegemaran gw bikin blog (lalu kemudian diisinya jarang-jarang) hahaha..

Ga deng, ini dibikin gara-gara habis liat IG ibu-ibu rajin yang bikin kurikulum prasekolah buat anaknya yang isinya pengenalan keterampilan skolastik trus mikir kayaknya arah ke-ambi-an gw dalam mendidik anak ga ke situ deh tapi gw ambi dalam menanamkan values (yang lumayan kompleks) ke anak gw trus jadi pengen bikin "kurikulum" atau seenggaknya rencana cara ngajarinnya ke anak dan pengen nyatet lah ini itunya. Plus rindu ngerandom di blog tapi ogah kalo banyak yang baca huahahaha jadi ya udahlah bikin aja blog baru :))

Semoga bermanfaat dan bisa diisi sesemangat dan se-raw blog-blog gw jaman dulu yaah..
Thursday, 14 July 2016

:)

I watch people from afar, a lot
I care about some of them, not merely curious

I watch people from afar, a lot
Some of them feels dear to my heart, even though we rarely chat and I feel awkward when we meet

I watch people from afar, a lot
I pray for some of them, even ones I don't know personally

You..
..are definitely one of them :)

And I forever thank the person who became Allah's way to introduce us.

Medsos: Candu yang Ga Perlu

Sebagai orang yang kepo dan hobi stalking kehidupan orang-orang, gw tentu saja punya akun medsos di beberapa platform. Koneksi internet yang lancar di rumah pun bikin gw mudah banget mengakses semuanya. Tanpa sadar, gw jadi kaya kecanduan. Misalnya nih, kalo ga buka Snapchat atau Instagram seharian (apalagi lebih) rasanya gelisah. Apalagi Snapchat, soalnya dia kan ilang setelah 24 jam. Jadi gw kaya takut ketinggalan berita gitu.

Terus gw mudik ke Wonosobo dan koneksi internetnya ga selancar di Depok. Ga bisa deh tuh buka medsos terus-terusan. Lima hari di sana, gw bahkan jarang nge-charge HP (kalo di sini mah Andy sampe kesel karena HP gw lowbatt melulu) dan sering lupa atau ga peduli HP gw ada di mana.

Surprisingly, gw ga kangen tuh sama medsos-medsos itu. Gw banyak ngobrol sama adek-adek gw, bener-bener fokus pas lagi ngurus Anak, dan kalo udah di kasur ya tidur aja bukannya scrolling sampe mata sepet :p

Pengalaman pas mudik itu bikin gw sadar kalo yang selama ini gw lakukan itu ga pentiiiiing hahaha.. Apalagi Snapchat. Soalnya sebagian besar yang gw follow di situ bahkan bukan orang yang gw kenal secara personal. Ga perlu-perlu amat gw tau kabarnya juga sik.

Yaudah deh, pulang mudik gw bawa "oleh-oleh" kesadaran dan penghayatan baru. Sekarang gw santai aja, ga lagi ngerasa ada urgensi buat buka medsos. Asik lah~

Semoga selanjutnya gw terus bisa memilah mana yang penting dan enggak dengan benar :)

PS: Bukan berarti gw ga seneng loh ketemu internet kenceng lagi. Itu gw tetep seneng karena bisa lanjut streaming Grey's Anatomy haha..
Tuesday, 12 July 2016

Anakku 9 Bulan: Benda-Benda Berguna

Ngelanjutin review perlengkapan Anak di sini dan di sini, sekarang gw mau nulis tentang benda-benda yang gw highlight kegunaannya selama Anak berumur 6-9 bulan.

  • Gendongan! - Di umur 6-9 bulan ini mulai muncul separation anxiety, jadi gendongan berguna banget supaya gw bisa melakukan pekerjaan-pekerjaan rumah tangga sambil gendong anak. Gendongannya masih sewa (di Kuddos atau Mamanda), tapi gw mulai fokus ngebandingin Beco Gemini dan Ergobaby 360 karena pengen beli kalo ga galau lagi sama i-Angel x) Hasil perbandingannya insya Allah gw tulis terpisah yaa..
  • Backpack - Kalo di depan udah gendong anak, paling pas belangknya gendong backpack lah ya. Soalnya kalo bawa tas mbak-mbak di pundak gitu ribet malih.. Apalagi pas Anak mulai MPASI bawaannya bertambah sama bekel makanan, kalo pake tas mbak-mbak jadi harus bawa dua tas. Keribetan dunia~ Backpack-nya pake Eiger gw yang setia sejak jaman S1 hohoho.. Gede, banyak kompartemen, dan enak dipanggulnya.

Sumber

  • Stroller - Umbrella stroller yang lagi-lagi bekas adek gw 16 taun yang lalu :D
  • Baju oblong - Sejak bisa merangkak, sesi pake/ganti baju kayaknya jadi super membosankan buat Anak. Dia jadi meronta-ronta atau kabur, jadi baju berkancing bisa bikin anaknya ngamuk atau emaknya keringetan :)) Makin sebentar waktu pake baju makin baik, jad kaos oblong udah paling bener lah. Buat di rumah favorit gw tetep merk Nova,sedangkan buat pergi-pergi gw sukaaa banget Afrakids. Bahannya enak, sablonannya awet walaupun dicuci pake mesin, harganya masuk budget gw, daan tentu saja desainnya bagus dan bermakna :) Gw biasa beli kaos Afrakids di Salsabilove, terutama kalo lagi diskon :p
  • Celana pergi - Sejak udah bertingkah kaya manusia kecil alias ga cuma goler-goler kaya bayi, menurut gw Anak udah kurang pantes kalo jalan-jalan pake jumper doang. Walaupun dia masih kecil, gw kaya malu kalo Anak mengumbar aurat hahah.. Jadi ya kalo jalan-jalan pake celana deh. Kadang pendek kadang panjang tapi yang penting menutup paha lah.
  • "Mainan" - Selain mainan beneran, Anak juga suka banget mainin benda sehari-hari kayak remote control, sapu, pengki, dan tong sampah. Tampaknya dia berbakat jadi seksi kebersihan di sekolah hehe.. Saking senengnya dia mainin tong sampah, gw sampe nyediain tong sampah khusus buat dia mainin yang ga dipake buat nampung sampah :D
  • Car seat - Mudik pun gw bagasiin karena kalo ga pake car seat Anak bakal bertingkah banget di mobil zzz.. Apakah dia selalu anteng dan manis dalam car seat? Tentu tidak. Rekornya adalah nangis jerit-jerit 1,5 jam karena ngamuk ga mau duduk di car seat. Kuat amat, Bos..
  • Perlengkapan MPASI - Nah ini nanti ditulis terpisah aja yaa kalo udah Anak udah masuk fase table food.

Selain benda-benda berguna, ada juga benda-benda yang jadi ga (terlalu) kepake lagi, misalnya nursing cover (karena dia buka-buka mulu) dan crib (karena udah kesempitan).
Thursday, 30 June 2016

PM Skincare Routine

Hyak. Udah lama pengen ngepost tentang skincare tapi ditunda-tunda mulu terutama karena males motret haha, akhirnya "terpaksa" motret buat ikutan lomba hahaha.. Mumpung udah motret, sekalian aja ditaroh di sini lah ya..

Alkisah, waktu hamil kulit muka gw ngadat sengadat-ngadatnya. Kering, dehidrasi, dan sensitif. Produk-produk yang tadinya jadi andalan pun terpaksa distop karena bikin merah-merah bahkan kering sampe ngelupas. Sakittt T_T Akhirnya cuma bisa semprot-semprot Avene Thermal Water. Dialah penyelamat kulit mukaku sewaktu hamil ♥♥♥

Habis melahirkan langsung deh sedikit-sedikit ngebangun skincare routine baru. Selain buat ngatasin masalah-masalah yang timbul pas hamil, sesungguhnya gw juga terinspirasi dari Alodita wkwkwk.. Habis melahirkan tetep cakep gitu.. Yah walaupun ga mungkin mendadak secakep dia, seenggaknya gw mau ga kucel dan tetep keliatan "keurus" walaupun baru melahirkan. Jadi aja selain beli-beli keperluan bayi, menjelang melahirkan gw juga beli Su:m37 Secret Programming Essence, eye liner, sama lipstik. Oh iya! Kengadatan kulit muka akibat hamil juga sampe ke bibir loh! Lipstik-lipstik yang dulu cocok, mulai dari Wet n Wild 30 ribuan sampe Givenchy 300 ribuan, berasa kering banget dan bikin bibir ngelupas ampe berdarah. Baunya si Givenchy kesayangan juga bikin mual pas hamil. Sedih banget makkkk :(

Awal-awal habis melahirkan cuma pake Su:m37 SPE setelah cuci muka pake Kiehl's Ultra Facial Cleanser. Alhamdulillah cocok dan kulit mulai membaik. Trus habis itu baca-baca soal skincare dan jadi keracun pengen ini itu hahaha..

Akhirnya, sekarang inilah skincare routine malam hari gw. Sekalian berfungsi sebagai me time ahaha..

1✨ First cleanse: Illi Total Aging Care Cleansing Oil
2✨ Second cleanse: Tosowoong Enzyme Powder Wash
3✨ Mild exfoliation: COSRX AHA/BHA Clarifying Treatment Toner
4✨ First essence: Su:m37 Secret Programming Essence (karena gw pelit, ini cuma dipake kalo kulit muka lagi ekstra kering, berasa ga oke, atau udah beberapa hari ga sempet make ini semua)
5✨ First essence/hydrating toner: Mizon Water Volume EX First Essence
6✨ Emulsion: Sana Nameraka Isoflavone Q10 Milk Lotion
7✨ Cream: Mizon Vita Lemon Calming Cream
8✨ "Bungkus" pake Trilogy Certified Organic Rosehip Oil atau Laneige Water Sleeping Mask
9✨ Lip care: Nuxe Reve de Miel

Sekarang gw udah bahagia sama kondisi kulit muka hihi.. Pastinya ga flawless, tapiiii jauh lebih baik daripada dulu lah. Bahkan lebih oke daripada pas sebelum hamil. Sekarang bisa dadah-dadah sama primer, foundation, dan concealer :D Alhamdulillaah~

Etapi kulit rada cakepan gini juga ada sisi ga enaknya loh! Gw jadi lebih kzl dan panik pas jerawatan (karena udah lamaaa banget ga jerawatan) apalagi pas bekasnya jadi gelap PIH gitu zzz..

Bikin pengen beli produk buat bantu ngilangin PIH aja kan jadinya :p
Wednesday, 8 June 2016

Terjadi Lagi

Sama kayak waktu itu, entah mengapa.
Tiba-tiba saja..

Bedanya, kali ini lebih dahsyat.
Sampe ga bisa lanjut sesaat.
Dan isaknya bertahan sehalaman.

Ah, Allah :')

On Being Productive

One of the things that make me very happy is being productive. Reviewing a day I just went through and giving ticks on my to do list or realizing I finished some unplanned tasks that day feels very satisfying.

And today is one of those days :D

Today the satisfaction and happiness came from "working". I finished an urgent task for SabangMerauke and went to an exciting and productive meeting with Youthmanual team. And extra happiness came from finishing the aforementioned urgent task by working with my laptop in the car on the way to the meeting (it wasn't me who drove the car, of course) aaaaand meeting new person who is smart, resourceful, and give a lot of new insights. Her presence in the team ignited me again :)

Some other days, the satisfaction comes from doing house chores. Washing clothes and saving them from sudden rain (my mood often depends on this hahaha), washing dishes, cooking meals my son like, grocery shopping, changing bed sheets etc. There are (many) days when I'm just lazying around, so doing those chores counts as productivity for me heheh..

And yet some other days, the satisfaction comes from the best of both world :)
Monday, 30 May 2016

Hasil Kekalapan di BBW :D

Kayak yang udah gw ceritain di sini, gw (dan Andy) cukup kalap di BBW. Trus pengeluarannya lumayan juga gara-gara buku pilihan Andy mahal-mahal 90-100 ribuan hahaha, tapi yaa buku-buku itu di luar BBW harganya 200-300 ribuan jadi tetep untung lah :D

Gw sih sukaaa banget buku-buku yang dibeli di BBW ini. Ga ada yang disesali lah.. Meskipun ga banyak yang berupa buku anak-anak, mudah-mudahan Anak nanti mau dibacain dan jadi tertarik juga sama buku-buku selera emak bapaknya hehe..



Di antara semua itu, yang jadi highlight buat gw adalah ini:

  • Necessary Skills and Then Some - Isinya seru tapi penting ga penting jadi jelas ga akan dibeli kalo bukan di BBW huahah.. Pas liat gw langsung excited trus pas gw tunjukin ke Andy juga dia langsung semangat hihi.. Kebayang nanti seseruan nyobain bareng kalo Anak udah gedean :D
  • Enid Blyton's Circus Collection - Di deket ICE lagi ada sirkus trus gw jadi inget seri ini, dulu gw pinjem di perpus sekolah pas SD. Eh pas sampe BBW ada aja dong! Ini pasti pertanda! *alesan hahahah*
  • Magic Colour Book "My Pets" - Buku yang bikin gw dan Andy ternorak-norak pas buka hahaha..
  • One Day - Akhirnyaaaaa kesampean juga gw beli setelah pengen bertaun-taun :D
  • Imung - Imung! OMG Imung! Cuma goceng!!! Aslik gw langsung girang pas liat ini hihi.. Besoknya juga nitip ke temen minta tolong cariin nomer-nomer lainnya. Seneeeng banget akhirnya punya.. Ini juga buku nostalgia, dulu gw baca dan gw tonton serinya pas SD. Ih rasanya jadi pengen nyari buku-buku lain yang dulu gw baca di perpus SD deh..


Bonus:
Gogirl! Magazine: No One to Someone - Ini gw mungut buku yang ga jadi dibeli orang yang lagi antri kasir hahaha.. Pas ngambil sih ga berekspektasi macem-macem tapi pas baca jadi seneng dan terharu sendiri karena jadi tau cerita di balik majalah Indonesia kesukaan gw. Keren abis!

Ah gw gembira banget lah sama BBW ini. Mudah-mudahan taun depan ada lagi yaa..
Wednesday, 11 May 2016

Belajar Mengejar Mimpi di SMANSA

Kemarin adek gw cerita kalo dia lagi rapat besar buat bahas kekurangan dana acara SMANSA Day. Acaranya Sabtu besok, kurangnya 80 juta. Wkwkwk..

Karena dia nanya saran, gw refleks ngasih saran buat bikin tenggat pengumpulan dana dan berbagai skenario backup plans yang menyesuaikan sama dana yang ada pas tenggat. Trus adek gw lanjut cerita kalo temen-temennya ga setuju mangkas dana buat bintang tamu (itu cerita di WhatsApp sambil dia rapat) dan keukeuh mau bintang tamu yang mahal. "Yaelah gimana sih.. Harus tau diri kali.." pikir gw saat itu.

Trus adek gw bilang, "Dari tadi semua org di forum ini sudah didoktrin untuk saling bantu supaya bisa memenuhi 80 juta ini. Pasti bisa kok ngejar 80 juta ini. Sehari 27 juta. Asal ada kemauan". JRENG! Barulah gw inget sesuatu..

Fight and Win
Jangan batasi diri


..dan gw jadi ketawa. Ngetawain diri sendiri yang (ternyata sialnya) udah aus digerus kehidupan orang dewasa (dan hal lainnya). Hahaha, parah banget. Gw lupa adek gw ini anak OSIS SMA Negeri 1 Bogor, tempat yang ngedoktrin buat berani bermimpi besar dan mengejar mimpi itu, tempat yang Aa' Tetehnya hobi bilang "Jangan batasi diri".

Jadi ya sudah, gw tutup WhatsApp-an sama adek gw dengan bilang "Yah ya udah gapapa lah kalian optimis buta haha.. Namanya juga anak muda. Lagipula ini SMANSA, tempat belajar bermimpi dan ga membatasi diri. Sometimes we have to learn the hard way. Gw pas kelas 2 bisa ngotot ga mau ngutang juga karena udah ngerasain senewennya pas kelas 1 jadi bendahara acara akhir taun yang defisit dan ngutang. Pick your poison, and enjoy ๐Ÿ˜ Trust yourself and also your OSIS. Kalo udah berani mimpi besar usahanya juga harus besar ya.."

Akhirnya gw yang jadi merasa berterima kasih. Dulu mah ga pernah nyangka kalo suatu hari gw akan lupa untuk "Fight and Win" dan "Jangan batasi diri" tapi ternyata hari itu datang juga. Untung diingetin lagi, alhamdulillah :D

Kalo kalian, gimana?
Masih seberani dan seberjuang jaman dulu ga?
Wednesday, 4 May 2016

Big Bad Wolf Books 2016

Kemaren gw ke Big Bad Wolf Books di ICE BSD. Lumayan kalap hahah.. Trus berhubung hari ini (5/8) sampe Minggu (8/8) BBW bakal buka 24 jam dan buku-bukunya diisi ulang lagi, gw jadi pengen ke sana lagiiii ๐Ÿ˜‚

Dari pengalaman kemaren, mau berbagi tips nih buat yang mau ke sana:
1. Cari waktu yang kira-kira ga terlalu rame.
2. Tetapkan budget dan jangan tergoda. Panitia ngasih kesempatan buat kita sortir buku yang udah diambil, jadi sebelum ke kasir mending itung dulu total harga buku yang udah diambil trus sortir deh mana aja yang beneran mau dibeli.
3. Cek harga buku yang mau dibeli, bandingin kalo beli di toko buku, bookdepository.com atau akun-akun Instagram yang jual buku impor.
4. Bawa tas sendiri, terutama kalo mau belanja banyak. Nenteng kresek isi banyak buku tuh berat dan ribet, bisa jebol pula, jadi mending bawa tas sendiri. Ukuran tasnya menyesuaikan sama rencana belanja, kalo berencana ngeborong bawa koper aja sekalian hehe..
5. Kalo bawa bayi mendingan digendong daripada pake stroller soalnya di dalem pada bawa troli jadi pergerakan bisa lumayan ribet kalo pake stroller.
6. Bawa bekel makanan & minuman. Penjual makanan dan minuman ada sih di depan hall tapi terbatas. Oh iya berhubung antri kasir lumayan panjang, kalo di tengah belanja mau istirahat keluar hall dulu bukunya mending dititipin di pojok kiri belakang deket kasir.
7. Jangan lupa cek konter penukaran Mandiri Fiestapoin. Lumayan lho bukunya ada yang bagus juga.

Gw sejujurnya kemaren lumayan kalap sih hahaha.. Ada buku-buku yang kalo ga di acara ginian ga bakal gw beli, tapi akhirnya gw beli karena mikir "Yah mumpung bisa dapet buku sebagus ini dengan mudah dan harganya segini" ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ Tapi karena masih di bawah budget yang gw tetapkan dan masih muat dalam tas yang gw siapkan jadi gapapa lah yaaa hihihi.. Ga ada yang gw nyesel belinya juga, malah ada beberapa yang gw seneeeeng banget karena akhirnya kebeli setelah gw incer dari lama.

Emangnya beli apa aja si? Nantikan di post berikutnya :p
Wednesday, 13 April 2016

Kegelisahan Baru

Kegelisahan tentang legacy dan impact sedang dikerjakan jawabannya. Lalu tentu saja ada kegelisahan baru. Indonesia bukan Jakarta dan Indonesia adalah Indonesia dengan segala isunya. Maka bagaimana bentuk produk yang idenya global tapi eksekusinya ga lupa sama kekhasan lokal? Dan sebelum itu, bagaimana caranya menangkap potret dan isu dari Sabang sampai Merauke lalu membuat solusi yang cocok untuk semuanya sementara gw sendiri sehari-hari hidup dengan gaya Jakarta?

Seru ya :D
Tuesday, 29 March 2016

Hey Ho Let's Go!

Hari ini "penuh" sekali. Udah lama ga begini haha.. Bikin brownies lagi, dan ternyata banyak yang kangen :D Kerja juga dan berhasil mencapai target. Trus malem ini bising di HP apalagi di kepala. Belom lagi di laptop juga. Topiknya dari yang utama yaitu urusan pajak, alat tes psikologi, dan MPASI sampe yang sempalan kayak transferan honor dan resep masakan. Seru!

Trus sekarang ngantuk tapi dalem kepala masih rame.. Jadi mau nulis random thoughts ah.

Pengen balik ke dunia akademis. PhD dan jadi dosen lalu bikin alat-alat tes psikologi.

Tapi kalo PhD sekarang gw takut bakal lebih prioritasin itu daripada Anak. Parah ya. Ah jadi inget tulisan Diana Rikasari yang menyuarakan isi hati yang selama ini ga gw sadari.

Melihat animo masyarakat (di Path gw), jualan brownies lagi apa nih?

Semoga berjodoh sama DFhousing 2 #tetep

Ya begitulah..
Tuesday, 22 March 2016

Anakku 6 Bulan: Benda-Benda Berguna

Setelah nge-review perlengkapan yang kepake selama 3 bulan pertama, sekarang gw mau review benda-benda yang berguna banget waktu Anak umur 3-6 bulan. Ga sepanjang yang dulu, ini gw tulis yang top-topnya aja.


  • Stroller - Anak udah lumayan bikin sakit pinggang bok kalo digendong lama-lama haha.. Waktu ke Medan Anak udah bisa pake umbrella stroller, enak enteng dan ga makan tempat trus tetep nyaman buat dia tidur meskipun ga bisa recline sampe posisi tiduran.
  • EVA mat - Lahan bergulingan sambil main, enak buat alas duduk gw kalo laptop-an di lantai juga.

Sumber: Soap.com

  • Soft crib/playard - Bisa buat belajar berdiri & merambat tapi ga bisa dipanjat dan empuk kalo ketabrak anak. Dengan ini Nuna Sena resmi gw nobatkan sebagai best buy di antara barang-barang mahal perbayian yang gw beli <3
  • Mainan - Lumayan bikin anteng hohoho.. Mainannya juga yang sederhana-sederhana aja sih kayak mainan-mainan kecil yang bisa bunyi kalo digerakin/dipencet, buku dari kain, sama boneka kecil.
  • Teether - Di fase belum-numbuh-gigi-tapi-gusi-udah-gatel ini, Anak sukanya teether alias gigitan yang dari silikon padat & keras. Ini dibeliin sama adek gw si calon dokter gigi, tadinya gw kasih yang isi air trus dikulkasin Anak ga demen hehe..
  • Pospak celana - Anak pengen guling-guling melulu, bhay lah kalo pake yang tape malah jadi ga kenceng dan yang makein keringetan. Pake yang celana juga komedik sih: kaki kanan masuk kaki kiri nendang, kaki kiri masuk kaki kanan lolos :))
  • High chair - Mama Papa bisa makan dengan lebih leluasa, ga sambil mangku lagi :D

Selamat 6 bulan, Anak!
Sudah makin seperti orang kecil hihi.. Semoga sehat dan bertumbuh baik terus ya :)

Horas, Medan!

Kamis-Minggu (17/3-20/3) kemaren gw sekeluarga pergi ke Medan. Acara utamanya sih kawinan sodara Andy, tapi pastinya sekalian jalan-jalan dong biar ga rugi tiket heuheu.. Ini pertama kali pergi jauh dan nginep berhari-hari bareng anak, ga tanggung-tanggung ya langsung naik pesawat dan lumayan jauh :D Herannya, gw santai-santai aja ngadepin momen ini. Mungkin udah ketularan lempengnya Andy haha..

Kami berangkat jam 17.25 dengan harapan Anak bakal tidur di pesawat dan pulang jam 13.50 biar paginya ga buru-buru dan sampe rumah ga terlalu malem. Kenyataannya di dua penerbangan itu Anak ga terpengaruh waktu haha.. Sama aja tuh dia tidur sedikit, nyusu, dan main. Pas lepas landas dan mendarat juga alhamdulillah baik-baik aja dia pas nyusu atau tidur. Cuma waktu mendarat di Medan dia lagi main trus pas touchdown dengan guncangan dan suara keras dia langsung freeze dengan muka "Ada apa ini? Ada apa ini?" kocak banget :)) Tempat duduk di pesawat juga ga terlalu ngaruh buat gw. Pas berangkat di 24 dan pulang di 4, sama aja sempitnya haha.. Yang penting gw di pinggir (jendela atau gang ga masalah) biar kalo Anak nendang-nendang atau pecicilan kenanya ke Andy bukan ke orang lain :p

Selama di Medan juga Anak alhamdulillah oke. Udah gw pesenin dan doain biar SGA alias Sehat, Gembira, Anteng (ga rewel). Bodo ah singkatannya jelek yang penting efektif ahaha.. Malem juga dia tertib jam 19.30an tidur aja cuek. Mau lagi di mobil kek, di warung mie aceh kek, di acara kawinan kek, tetep tidur. Oh pas hari pertama aja sih jadi lebih malem soalnya di perjalanan trus dia excited gitu girang loncat-loncat ketawa-ketawa. Itupun begitu ganti baju, masuk kamar dan nyusu langsung tewas sih.. Alhamdulillah bageur banget lah dia pokoknya :)

Barang bawaan juga ga rempong. Gw merasa berprestasi karena tetep cuma bawa 1 koper + 1 backpack Andy + 1 tas gw meskipun udah ada tambahan personil dan bawa baju + sepatu kondangan *cetek hahahah* Oh iya Anak masih ASIX sih ya kemaren, ntar kalo pergi lagi pas dia antara 6-12 bulan kayaknya jadi lebih banyak bawaan karena dia udah MPASI tapi belum makan table food.

Bulan Mei insya Allah bakal bepergian jauh lagi nih sama Anak. Mudah-mudahan lancar dan menyenangkan lagi yaa :)

BTW Medan makanannya enak-enak banget aku syukaaaa~ Kalo udaranya lebih adem dan pengendara motor/mobilnya ga ngeri sih mau deh gw tinggal dan menggendut di sana haha.. Kemaren tuh sempet makan kwetiau Asun (Akuang), tahu goreng spesial & gulai kepala ikan Miramar, jambu madu segede kepala Anak, mie aceh & cane kari Titi Bobrok, makanan-makanan Hotel Santika Dyandra, kue-kue H & Co (ini gilak parah sih enaknya gw sampe pengen salaman sama chefnya), martabak Gapa, sate padang Agustiar Amir, dan lontong Kak Lin. Semuanya enaaaaak! Segitu pun masih ada sederetan lain yang pengen dicobain: sup sumsum, Tip Top, risol Gogo, roti jala kari, nasi goreng Surya, seafood, daaan lain-lain. Insya Allah nanti bertemu lagi ya, Medan :D
Monday, 14 March 2016

Persiapan MPASI: Metode

Insya Allah beberapa hari lagi Anak mulai MPASI. Yayy! Jadilah beberapa minggu ini mamaknya sibuk baca dan tanya sana-sini. Excited, degdegan juga dikit, tapi pusing kebanyakan info haha.. Sempet galau mau pake metode WHO, food combining kayak Wied Harry, BLW, atau apa. BLW pertama dicoret sih karena gw ga sreg. Buat milih sisanya, gw bikin daftar pertanyaan yang gw anggep penting trus ngebandingin jawabannya dari beberapa sumber/metode. Hasilnya gini nih:
Klik untuk memperbesar
Trus jadinya Anak bakal MPASI dengan metode apa? Sementara ini sih jawabannya WHO.
Menu makan sebulan yang udah gw bikin nanti mau dibawa ke dokternya dulu buat minta pendapat dan gw masih mau nanya-nanya lagi.

Semoga doyan makan kayak Mama Papa dan sehat-sehat ya, Nak!

Sumber:


Sunday, 6 March 2016

The Leap

Back then as a fresh grad, I worked for money. I worked for money so I could sustain my life in Depok and play in the marching band.
But after that one year, I don't work for money anymore.

I work because I love what I do.
I even think that maybe someday if his teacher ask him what his mother's hobby is, he will answer "working".

If so, why would I stay in a job that makes me want to prolong the weekends and become one of the people who's not enthusiast about Mondays?
And why would I trade my presence for my family with a job that is not in line with my passion and dreams to make bigger impact?

So I resigned.

I jumped out of my box and restart my "career". I re-explored my interests and am venturing to new things I can do in those fields. I'm doing small steps, making opportunities for myself and starting some projects.
I'm excited and exhilarated.
I feel alive! :D

I don't know what future brings.
I don't know which path will work and which one won't, or when.
I just commit to do my best and let Allah do the rest. I just found out that this mindset makes life feels so much easier and less dramatic or galau-inducing :)
Thursday, 3 March 2016

Pilih-Pilih DSOG

Berhubung ada yang nanya di sini, sekalian aja lah gw nulis soal ini. Ide dan niatnya sih udah sejak kapan tau, tapi ga kunjung ditulis hehe..

Karena ANA profile gw positif, waktu hamil gw harus ke dokter spesialis obgyn yang subspesialis fetomaternal. Tadinya pengen ke dokter di RSCM aja yang udah punya rekam medik gw dan ada dokter alergi yang nangangin gw, tapi kata si dokter alergi (dr. Nanang) "Nanti anaknya lahir di jalan, Neng.." soalnya RSCM jauh dari rumah gw hehe.. Dr. Nanang ngerekomendasiin dokter fetomaternal di RS Pondok Indah, tapi doi lupa namanya :)) "Pokoknya yang tinggi besar lah," katanya.

Sementara itu, gw juga punya kriteria sendiri buat milih dokter. Gw mau yang dosen (karena ilmunya pasti ter-update terus) dan lulusan UI *ga ada alesan selain rasis almamater haha*. Karena kriteria itu, yang pertama gw lakuin adalah buka situs Divisi Fetomaternal FKUI (tapi barusan gw cari lagi ga ketemu zzz), trus liat deh dokter-dokternya dan cari mereka praktek di mana. Habis itu --tentu saja-- gw cari reviewnya di internet hehe..

Dari hasil pencarian itu, gw ke salah satu dokter di RS Bunda Menteng. Sekarang bingung juga sih kenapa ya dulu gw ke situ? Kan sama aja jauhnya kaya ke RSCM :)) Waktu itu ke sana kalo ga salah karena dokter ini adalah (atau pernah menjadi) Kepala Divisi Fetomaternal FKUI. Dokter pertama ini ganteng dan goyang-goyang melulu hahaha.. Pas udah mengkonfirmasi kalo gw hamil dan tau ANA profile gw positif, dokter ini langsung naikin dosis suplemen yang gw minum dan ngasih obat penguat kandungan yang modelnya rektal. Gw jadi ga sreg, serem aja gitu tau-tau dikasih macem-macem dan sesungguhnya gw ogaaah banget sama vitamin rektalnya yahahaha. Setelah konsultasi sama nyokap gw (yang seorang apoteker) akhirnya obat itu ga gw tebus dan gw memutuskan cari dokter lain.

Setelah itu pencarian difokusin ke RS yang lebih deket rumah. Ketemulah 2 dokter fetomaternal di RS Pondok Indah. Yang satu terkenal banget dan banyak review positif, tapi ngantrinya sebulan. Bahaha males ah.. Oke deh ke yang satunya aja. Nah trus pas googling dokter yang ini eh nemu ada yang bilang dia "tingginya 2 meter". Wah jangan-jangan ini nih yang direkomendasiin dr. Nanang..

Yaudah tuh, berangkatlah gw dan Andy ke dr. Ali Sungkar di RSPI. Pas ketemu, bener aja loh dokternya tinggi gede kaya beruang!
Gw tampak seperti liliput!
Sejak pertama ketemu itu juga gw sama Andy langsung sreg karena dokternya selalu baca basmalah sebelum meriksa trus orangnya santai santai meyakinkan gitu. Cocok buat Andy yang juga santai dan menenangkan buat gw yang sebenernya banyak kekhawatiran ahaha.. Mengenai ANA profile positif gw dokter beruang cuma nyuruh lanjutin obat & suplemen dari dr. Nanang, kontrol ke dr, Nanang setelah trimester 2, dan bilang "Insya Allah gapapa Bu, yang lain banyak juga kok yang kaya gini".

Selama kehamilan sampe proses melahirkan dan kontrol setelah melahirkan gw puas banget sama dr. Ali. Kalo di-SMS pasti bales, mulai dari SMS yang penting kayak pas gw flek sampe yang kurang penting kayak nanyain boleh makan yang mentah-mentah apa ngga (gara-gara gw ngidam tiramisu hehe). Baik banget lah dokternya trus pinter dan ga "nyari uang". Gw kan sempet nanya perlu USG 4D apa ngga, trus kata dokternya "Yaelah ngapain sih Bu mahal-mahal USG 4D, nih pake 2D juga bisa keliatan," trus ditunjukin dan dijelasin deh anggota tubuh bayi sampe ke muka-mukanya, ditambah omongan "Ibu-ibu jaman sekarang suka pengen 4D buat liat muka doang, niiih pake 2D yang murah juga bisa keliatan" hahaha ailopyu dooook! <3

Kalo kontrol, penjelasan dr. Ali emang ga yang detail banget. Dia modelnya no news is good news gitu. Kalo bayi dan ibunya oke-oke aja ya dia ga bahas detail (misalnya) ukuran kepala, jumlah air ketuban, posisi plasenta & tali pusat, dll dll. Yang tiap kontrol disampein cuma berat dan panjang bayi, tapi kalo kita nanya ya dijawab dengan detail. Pas udah minggu-minggu akhir dan lingkar kepala anak gw di atas rata-rata juga dibahas (dan akhirnya lingkar kepala gede ini lah yang bikin persalinan jadi "seru" hahaha).

Dokter ini juga bisa kasih jawaban yang memuaskan buat pertanyaan-pertanyaan gw. Misalnya pas gw tanya kok ukuran bayi gw ga sesuai usianya, beda sama bulan sebelumnya, dokternya jawab "Ya kan ada toleransi kesalahan pengukuran beberapa persen". Trus pas gw tanya " Gimana dok, ada kelainan ga anaknya?" jawabannya "Kita ga bisa pastiin sebelum anaknya lahir, tapi yang saya lihat sekarang anak Ibu berkembang sesuai usianya". Oia, kalo gw tanya boleh ini itu ga (makan yang mentah-mentah, misalnya, lainnya lupa hehe) maka jawaban andalannya adalah " Silakan saja Bu" hohoho.. Alhamdulillah gw sehat-sehat aja di bawah pengawasan dr. Ali sampe melahirkan.

Pas melahirkan kan akhirnya gw dioperasi cito, nah pas didorong masuk ruang persalinan susternya bilang "Dr. Ali kalo operasi cepet kok Bu" dan ternyata bener aja dong! Operasinya dimulai jam 11.12 trus 11.15 anak gw udah lahir. Tiga menit doang! Ahahaha gw gatau sih dokter lain gimana, tapi 3 menit tuh keren aja menurut gw. Ya habis itu masih jait-jait sih tapi ga lama, hasil jaitannya rapi, dan seinget gw setelah itu ga pake acara cabut jaitan.

Waktu visite setelah melahirkan, dr. Ali juga ngeh puting gw datar dan langsung mintain suster buat ngasih puller. Kontrol-kontrol setelah melahirkan juga menyenangkan, trus pas gw kontrol bulan ke-4 (yang harusnya dilakukan di bulan ke-1 ahaha) kan gw nanya udah boleh olah raga atau belum, dokternya jawab "Boleh Bu.. Gulat boleh, lari maraton boleh, lompat jauh boleh.. Ibu mau olah raga apa sih?" sambil ketawa-ketawa. Sungguh menggembirakan :D

Kesimpulannya, kalo nyari DSOG khususnya fetomaternal yang pinter, santai agak slenge'an, dan antriannya masuk akal gw merekomendasikan dr. Ali Sungkar. Beliau praktek di RSPI hari Rabu & Jumat sore, BWCH hari Senin & Selasa sore, dan (kalo ga salah) RSCM dan Klinik Fetomaternal UI.
Thursday, 25 February 2016

Anak Ekskul Olah Raga

Selama sekolah, gw ga suka pelajaran olah raga. Trus udah mah ga suka, ga bisa pula haha.. Kasti, rounders, basket, senam lantai, gw ga bisa semuanya *tutup muka* Nilai olahraga gw cuma ketolong berenang sama senam-senam berkelompok macem SKJ, aerobik atau poco-poco. Secara umum gw dulu emang ga suka hampir semua olah raga soalnya ga suka keringetan hahahah.. Sukanya berenang doang soalnya ga berasa keringetan malah adem dalem aer :D

Nah kalo buat pelajaran aja males, apalagi buat ikut ekskul olah raga dong ya. Sama sekali ga kepikiran lah dulu mah. Gw ikutnya organisasi sama fotografi. Ikut drum band juga sih pas SMP tapi drum band SMP gw mah porsi latihan fisiknya dikit jadi jatohnya lebih ke kesenian juga daripada olah raga.

Jadi begitulah, sampe kuliah gw ga pernah seneng olah raga apalagi ikut ekskulnya. Sampe tibalah gw di akhir masa kuliah S1 dan ikut marching band. Baru kali itu lah gw olah raga (seenggaknya lari dan pemanasan fisik) sampe 4 kali seminggu secara rutin selama hampir setahun. Belom lagi kalo udah trekking, marking, atau latihan display diulang-ulang. Beuh, banjir keringet trus capeknya edan lah!

Marching band alias MB itulah "ekskul olah raga" pertama gw, meskipun masih campur sama kesenian. Setelah berhenti nge-MB gw nyari kegiatan lain karena gw selalu ngerasa butuh "ekskul" sebagai hiburan dan variasi dari kegiatan rutin gw. Pas banget pas lagi nyari kegiatan itu eh kolesterol gw tinggi hahaha trus sama dokter disaranin buat ngatur makan dan olah raga. Hmm.. Oke deh.. Olah raga apa ya yang seru?

Browsing sana-sini, sampai lah ke mari. Wih kayaknya seru! Berangkatlah gw muay thai di Jakarta Muay Thai Camp. Dan ternyata emang seru bok! Hihiy asik..
Source
Selain muay thai gw juga sempet nyoba crossfit di Bengkel dan CFEQ, tapi akhirnya gw lebih seneng muay thai soalnya crossfit (di box) bikin gw ngerasa butuh sepatu olah raga yang mahal hahaha.. Tapi secara umum ya dua olah raga itu lah yang bikin gw jatuh hati, soalnya ga bosenin dan fungsional. Muay thai buat bela diri *yaiyalah* dan crossfit emang gerakannya mendukung fungsi sehari-hari kaya gendong anak, ngangkat belanjaan, atau kejar-kejaran sama penjahat di tengah kota yang banyak rintangan *drama, tapi yang crossfitan pasti ngerti hehe*
Source
2013-2014 gw cukup rajin olah raga dan di paruh kedua 2014 juga clean eating. Efeknya asik banget lho! Badan berasa enak buat bergerak, ga gampang sakit, ga ngantukan, dan punya level energi yang tinggi. Cocok banget buat gw yang waktu itu lagi gila-gilanya kerja :D

Awal 2015 gw hamil dan hamilnya mabok banget, bisa berkegiatan sehari-hari dan makan ga pake muntah aja udah alhamdulillah. Niatan buat tetep olah raga selama hamil pun bhay hahaha.. Eh masih deng, gw rutin berenang selama hamil buat ngurangin sakit pinggang dan punggung bawah.

Nah sekarang gw udah ngerasa butuh lagi nih olah raga. Udah diperiksa dan dibolehin juga sama dokter buat balik muay thai. Trus pas banget liat Instagramnya @adianti, jadi makin semangat deh..

Meskipun ga pernah kebayang sebelumnya, sekarang gw anak ekskul olah raga :D
Yuk ah, siapa mau ikut? 
Sunday, 21 February 2016

Balada HP Jaman Sekarang

Akhir SMA sampe lulus S1, gw pake HP Sony Ericsson P910i. Belinya seharga 4 juta dan dipake 4 tahun. Sejak itu gw berpendapat kalo masa pakai HP itu harusnya sebanding sama harganya dengan "rumus" 1 juta per tahun.
HP favorit di antara semua HP yang pernah gw pake
(gambar dari http://www.hiwtc.com/)
Setelah si SE P910i ga bisa dipake tahun 2009, gw pake HP lungsuran bokap, kalo ga salah merk LG trus iPhone. Setelah si iPhone dicopet, gw beli Samsung Galaxy Y. HP Android pertama gw dan HP pertama yang gw beli pake uang sendiri, Gw beli seharga 1,2 juta dan batrenya wassalam di tahun 2013. Wow, masa pakainya melebihi ekspektasi gw! Waktu itu gw beliin batre baru tapi gw tetep ganti HP karena kecentilan haha..

Tahun 2013 itu gw baru lulus S2 dan lagi gila-gilanya kerja: ngasong, nerjemahin dan jadi dosen. Gw pun pengen HP berlayar lebar yang bisa buka dan ngedit Office. Naksir lah gw sama Samsung Galaxy Note II. I worked my a** off to buy that phone. Asli sampe nangis sakit pinggang & punggung bawah gara-gara duduk melulu belasan jam selama beberapa hari. Dengan harga beli 6,5 juta, tentu saja gw berharap HP ini bakal menemani gw selama 6 tahun.
HP yang gw beli dengan banyak bekerja kerja supanya gw bisa bekerja lebih banyak lagi.
Sounds like a workholic? You bet I was! Haha..

(gambar dari http://www.kwiqshop.com/)
Apa lacur, beberapa minggu terakhir HP ini lemot banget dan hang melulu. Gw kira karena kepenuhan sama game (terutama Plants vs Zombies 2 yang gede banget) dan foto + video anak gw. Haha ya maklumlah emak-emak merangkap tukang main game.. Yaudah tuh gw uninstall beberapa aplikasi dan pindahin foto + video anak ke laptop, lumayan jadi ga begitu lemot meskipun tetep sering hang. Gw pun lanjut pake HP itu dengan tenang dan sama sekali ga ada niatan ganti HP. Sampe tiba-tiba....

....kemaren dia mati lalu pas dinyalain nyangkut di tulisan "Samsug Galaxy Note II" doang T_T T_T T_T

Pas dibawa ke tukang servis katanya mesti ganti sesuatu seharga 600 ribu, tapi tetep ga jelas umurnya bakal nambah berapa lama. Puih, gw sediiiih tapi pundung. Gw jual dah tu HP, lumayan dihargain 700 ribu.

Setelah riset kilat pake HP Andy, sempet mempertimbangkan balik ke iPhone, dan main ke beberapa toko HP, gw pun beli Xiaomi Mi3 di Bukalapak.com seharga 1,7 juta. Karena gondok sama HP mahal dan berprasangka buruk kalo HP jaman sekarang paling lama cuma tahan 2 tahun, gw pun cuma sudi keluar duit 2 juta tapi mau spek yang minimal setara sama si Note II. Ketemu deh sama si Mi3.

Nah sekarang masih hara-harap cemas nunggu HPnya dateng nih.
Semoga oke ya :D
Thursday, 28 January 2016

Yang Mahal

Tau nggak nasyid ini?
Ya Allah kupanjatkan syukurku kepadaMu
Betapa banyak nikmat yang telah Kau berikan
Nikmat iman
Nikmat Islam
Nikmat sehat kurasakan
Ilmu, waktu luang, dan rizki Kau curahkan

Entah sejak kapan gw tau dan apal lirik itu, tapi baru sekaranglah gw rasain kebenaran dalam urutan "nikmat" yang disebutin di situ.

Iman dan Islam adalah nikmat yang paling utama. Trus kesehatan. Trus ilmu. Trus waktu luang. Trus habis itu baru rizki (harta).

Sebagai manusia cere-cere, iman pasti turun naik (atau kadang ada nggak ada heheh) jadi selagi ada syukurilah sesyukur-syukurnya dengan menambahnya. Gitu ya Shanti, inget-inget tuh.. *ngomong ke diri sendiri*
Wednesday, 13 January 2016

Full Time Mother?

Kemarin waktu lagi update kabar sama teman yang udah lama ga ketemu gw bilang kalo gw mau resign. Lalu dia nanya "Jadi full-time mother?" dan gw diem dulu pas baca. Akhirnya gw sampe juga di fase ada yang mempertanyakan ke-ibu-an gw hahaha.. Berhubung yang nanya belum punya anak, gw beranggapan pertanyaan itu muncul karena emang dia ga ngerti aja, bukan pertanyaan yang judgemental. Gw jawab "Motherhood ga bisa dibikin part time juga sih," dan ya udah kami lanjut ngobrolin hal lain.

Gw nggak tersinggung sih, sama sekali nggak, tapi percakapan itu bikin kepikir beberapa hal.

Satu,
memang benar bahwa "babaturan tรฉh usum-usuman". Berteman itu musiman. Kadang hidup membawa kita berjalan dengan kecepatan dan/atau arah yang berbeda sama teman kita. Ketika udah beda titik/fase yang lagi di jalani, kadang obrolan bisa ga nyambung lagi karena yaa udah beda dan "ga ketemu" lagi aja isi kepalanya. Lalu percakapan-percakapan dalam pertemanan itu jadi ga senyaman dan seseru sebelumnya dan kita bergerak mendekat ke pertemanan lain yang lebih nyambung. Namanya musim ya, kapan nanti bisa banget pertemanan yang sempat mendingin jadi hangat dan intens lagi.

Dua,
dari dulu sebagai anak gw mengenal "macam-macam ibu". Ibu gw PNS, ibunya si X punya katering, ibunya si Y karyawan swasta, ibunya si Z polisi, ibunya si A ibu rumah tangga, dst. Informasi itu buat gw yaa gitu aja, semua setara. Ga ada tuh penilaiannya "ibunya si Y lebih oke daripada ibunya si A soalnya ibunya si Y kerja". Sampe sekarang udah jadi ibu pun buat gw yaa sama aja, semua data itu skalanya nominal. Beda kelompok aja, dengan atributnya masing-masing. Dan gw masih ga ngerti kenapa hal itu kayak jadi bahan berantem di kalangan ibu-ibu hahaha (selain bahwa karena orang yang ngerasa diserang umumnya akan membela diri)..

Yah gitulah, haha *apa coba*
Kenapa yang dimasalahin cuma peran sebagai ibu ya, btw? Ga ada keributan full time wife atau working wife vs stay at home wife gitu.. Padahal kan sama aja ya ga sih? Suami dan anak adalah anggota keluarga inti seorang perempuan juga.
Hahah auk ah, oh manusia dan konstruksi sosialnya..
Saturday, 9 January 2016

Tentang Menulis Pesan

Beberapa waktu yang lalu, foto mengenai adab menghubungi dosen ini marak di timeline Path gw.

Waktu itu gambarnya gw simpan karena menarik untuk kapan-kapan gw bahas. Berhubung sekarang gw lagi kembali ke masa ngehubungin dosen, gw jadi teringat lagi sama gambar itu.

Masa di mana gw paling sering ngehubungin dosen adalah masa kuliah profesi. Di semester dua sampai empat gw ngerjain kasus dengan bimbingan dosen. Ya kayak bikin skripsi gitu lah kira-kira. Di akhir semester empat juga bikin tesis yang pastinya dibimbing juga sama dosen. Nah, karena itu jadinya sering perlu ngehubungin dosen kan entah buat janjian bimbingan, nanyain progres, atau apa lah. Gw inget banget waktu itu gw dan teman-teman mahasiswa profesi kalo mau SMS dosen hampir selalu minta review dari sesama teman sebelum ngirim SMSnya. "Ini udah pas belum kata-katanya?", kurang lebih begitulah kami saling meminta pendapat sambil memperlihatkan SMS yang udah diketik. Secara umum isinya emang mencakup yang disebutin di foto tadi, yang diminta review tuh bagian intinya, misalnya gimana supaya ga terkesan ngejar-ngejar tapi juga bisa bikin dapet kepastian jadwal bimbingan.

Sekarang ketika gw kembali ke masa itu, gw pun masih melakukan hal yang sama. Makanya gw jadi kepikiran lagi, kenapa ya banner adab menghubungi dosen tadi sampe mesti dipasang?

Pas gw bahas sama Andy, kami menduga itu terjadi karena pengalaman menulis pesan mahasiswa angkatan kami (yang masuk kuliah kira-kira 10 tahun yang lalu) beda sama pengalaman menulis pesan mahasiswa jaman sekarang. Angkatan kami dulu masih ada pengalaman nulis surat, jadi cukup terbiasa nulis pesan yang terstruktur pembukaan-isi-penutup. Angkatan sekarang mungkin lebih terbiasa nulis pesan di WhatsApp yang cenderung langsung ke isi. Kebiasaan nulis 140 karakter di Twitter ga gw duga sebagai penyebab sih soalnya jaman gw dulu nulis pesan juga terbatas karakter (dan tarif) SMS yang cuma 160 (sampe ada masanya NulisnyaTuhGini biar hemat karakter hahahahaha).

Yah itu dugaan sotoy belaka sih.. Tapi dugaan itu terasa lebih melegakan kan daripada dugaan kalo banner adab menghubungi dosen itu dipasang karena kesopanan anak jaman sekarang pada minim heuheu..

Gimana menurut kamu?
Thursday, 7 January 2016

Iseng-Iseng Matematika

Kemarin gw belanja, dan salah satu barang yang dibeli adalah sirop. Ngeliat beberapa tulisan di label sirop itu gw jadi kepikir sebuah soal Matematika.
Satu botol sirop berisi 840 ml dapat menghasilkan 50 gelas air sirop. Jika perbandingan sirop dan air dalam 1 gelas adalah 1:9, berapakah volume gelas yang digunakan?
Yahahaha silakan dijawab :D

Kalo udah berhasil jawab yang itu, jawablah pertanyaan bonus di bawah ini:
Sirop apakah yang gw maksud dalam soal di atas?
Kalo berhasil jawab dua-duanya nanti gw bikinin air siropnya hohoho..

PS: Kalo anak gw udah ngerti, jelas bakal gw kasih soal-soal beginian :p
Tuesday, 5 January 2016

2016

Siang tadi gw bikin draft tulisan yang intinya di 2016 ini target gw adalah "ga punya target". Belum sempet gw publish eh sore ini Andy dengan berbinar-binar ngasih gw target buat tahun ini. Target yang tadinya udah gw sisihkan jauh-jauh dan ga berani lagi gw rencanakan.

Sungguh mejik lah Allah dengan segala pengaturanNya :')

Bismillah..
Mari mulai petualangan baru ini :D
Monday, 4 January 2016

Gatel-Gatel Bahasa #1: Menyerap vs Meresap

Meskipun kalo nulis (apalagi ngomong haha) gw juga masih suka ga karuan, ada kata-kata atau kalimat yang bikin gw "gatel-gatel" denger/bacanya. Salah satunya adalah ini:
Sunscreen ini ringan dan gampang menyerap, ga terasa berminyak di muka.

Kalimat semacam itu sering banget gw baca di tulisan-tulisan mengenai produk perawatan kulit. Tiap baca itu gw ngerasa gatel karena di pikiran gw "menyerap" itu artinya subjek (dalam kalimat tadi adalah si sunscreen) melakukan tindakan menghisap sesuatu padahal kan maksudnya si sunscreen itu yang masuk ke dalam kulit. Gw pikir yang lebih tepat adalah " Sunscreen ini ringan dan gampang meresap, ga terasa berminyak di muka."

Walaupun bikin gatel, setelah gw cek di KBBI ternyata kalimat yang bikin gw gatel tadi bener lho! Di KBBI, arti pertama dari "menyerap" adalah " masuk ke dalam melalui liang renik (terutama tentang barang cair); meresap; merembes". Lucunya (dan membingungkannya, haha) arti yang kedua adalah "mengisap (tentang suatu benda terhadap barang cair)", jadi satu kata "menyerap" punya dua arti yang sebenernya berlawanan heuheu..

Setelah baca KBBI tadi kegatelan gw berkurang, tapi tetep aja gw lebih sreg untuk make "meresap" daripada "menyerap" dalam kalimat tentang sunscreen tadi karena maknanya lebih nggak ambigu.
Sunscreen ini ringan dan gampang meresap di kulit saya yang agak sulit menyerap produk yang mengandung minyak.
 

Blog Template by BloggerCandy.com