Pages

Tuesday, 11 October 2016

Petuah Suami

Gw senewen gara-gara kerjaan banyaaaaak banget sedangkan anak lagi rewel nggak jelas. Lalu terjadilah percakapan ini.
Gw: Emang harusnya tuh kalo gw mau jadi ibu bekerja jangan tanggung-tanggung ya. Kerja di kantor, anaknya ditinggal. Kalo kerja di rumah gini maharibet deh.
Andy: Ya nggak gitu.
Gw: Atau ya jadi ibu rumah tangga aja udah. Ngurus anak, suami, sama rumah, ga usah sok asik pengen kerja segala.
Andy: Ya nggak juga.
Gw: Terus gimana?
Andy: Kan ada jalan tengah: kerja di rumah.
Gw: Yeu. Kan tadi gw bilaaaang, kerja di rumah tuh maharibet.
Andy: Ya gw ga bilang gampang, ga ada yang bilang gampang. Tapi itu jalan tengah, dan itu baik.
Gw: Ih kenapa? Kan yang ekstrem lebih gampang.
Andy: Emang gampang kalo ekstrem-ekstrem mah, yang susah kan jadi tengah-tengah. Dan Islam ga ngajarin jadi ekstrem, Islam ngajarin tengah-tengah.
Gw: Tapi jadi tengah-tengah itu susaaaah..
Andy: Ya karena jalan ke surga emang ga gampang.
Gw: Jadi aku ga boleh berhenti kerja?
Andy: Enggak
Gw: Kenapaaaa?
Andy: Karena yang kamu kerjakan itu baik dan bermanfaat buat orang lain...
Gw: (lalu teringat kalo "sebaik-baiknya orang adalah yang bermanfaat untuk orang lain)
Andy: ...Itu kan tabungan amal kamu. Bayangin kalo ada tiga orang aja yang jadi memilih jurusan yang tepat karena saran kamu, udah berapa itu aliran pahalanya. Belum lagi kalo ada di antara mereka yang doain kamu.
Gw: Iya juga ya.. Harus meluruskan niat lagi emang ya berarti pas jawab-jawab pertanyaan. Jadi mereka ga terasa sebagai beban, tapi sebagai ladang amal.
Dan yang seperti itulah yang membuat gw yakin kalo gw memilih suami yang benar, walaupun seringkali ngeselinnya seubun-ubun dan ngajak berantem mulu hoahahahaha.. Ooo Suamiku, terima kasih sudah membimbing akuuuh :*

0 comments:

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com