Pages

Sunday, 22 June 2014

*venting*

Kemaren ada temen gw yang nanya, "Lo suka ga sama pacar lo?" dan gw bengong. Pertanyaan macam apa sih itu? Bingung gw. Pas gw tanya maksudnya, dia bilang "Ya kan ada orang-orang yang karena ada yang suka jadi mau, biar ada aja. Apalagi kalo umurnya udah mau 30". Buset. I was offended. But I know she didn't mean any harm, so I just... paused. Iyak, gw diem dan berusaha mencerna. Trus karena gw tetep ga nangkep ya gw tanya kenapa dia ngomong gitu.

Dia cerita kalo di sekitarnya banyak orang yang kayak gitu. Umur 20-an akhir, ga punya pacar, tapi didesak keluarga buat menikah. Akhirnya ya nikah sama orang yang dia ga suka, demi nikah aja gitu. Trus kalo udah umur 20-an akhir tapi belom nikah bakal dianggep kasian, sebodo amat karir oke dan tajir kayak apa juga. Kalo perempuan ya dianggep "gagal" kalo ga nikah-nikah.

Bok.
Mungkin kalo ada yang kasian sama gw karena gw udah lulus S2 dan berkarir lumayan tapi belom nikah dan ga punya pacar mah gw bakal kasian balik deh. Kasian amat ga bisa ngehargain pilihan orang laen dan makein sepatu sendiri di kaki orang laen doang bisanya. Meh.

Oke balik lagi.
Trus dia bilang dia takut hal itu bakal terjadi ke dia. Dikasianin karena ga nikah-nikah trus akhirnya nikah sama orang yang ga disukain demi nikah aja, maksudnya. Ya gw pikir kalo dia mikir takut dikasianin mah bisa aja akhirnya dia jadi mau sama orang yang ga disukain. Bener-bener terjadi deh ketakutan dia, self-fulfilling prophecy.

Gw sendiri berusaha banget memastikan kalo gw ga menikah cuma karena tekanan sosial.Trus ya percaya aja sama Allah lah, percaya pasti dikasih orang yang tepat di waktu yang tepat. Jadi ya sampe menjelang akhir 2013 gw santai-santai aja belom pengen nikah dan ga punya calon. Kuliah, kerja, ikut ini itu, jalan-jalan, menyelesaikan urusan-urusan sama diri sendiri. Akhir 2013 pengen nikah, eh awal 2014 tau-tau ada yang ngajakin aja. Kurang canggih apa coba Allah tuh? Jadi ya memang have faith aja sih..

Siapalah gw untuk bilang "jangan mau nikah karena tekanan sosial doang", tapi gw mah ingin sekali mengajak semua orang untuk berteguh sama pilihannya dan menghargai pilihan orang lain. Mau memilih nikah muda, mangga. Mau memilih sekolah/berkarir/maen-maen dan nikahnya ntar aja, mangga. Mau nikah karena alasan apapun, mangga. Yang penting tau alesannya, konsekuen sama risikonya, dan ga nyesel setelahnya. Ga asik banget kalo terjadi sesuatu yang ga enak trus nyalahin pihak eksternal. Ga asik juga menilai pilihan orang lain berdasarkan isi kepala dan latar belakang diri sendiri yang jelas-jelas berbeda sama orang lain itu *berlaku juga soal capres!!!*.

Jadi begitulah..
Maap-maap kalo berantakan, nulisnya sambil rada panas emang ahahaha..

1 comments:

keluargakecilnanasik said...

hahahahaha... tapi saya sll ngasih tau ket temen klo nikah cuman pengaruh dari luar kita ga nyaman mangnya situ mau... hahahaha ceplas ceplos bgt... cewe sih yah emang gtu... ntar nih klo dah nikah ditanyain momongan.... rauwis uwisss... *sigh...
eeehhh maappp curcolll =P

lam kenal mba...
bener mba jgn paksakan sepatu orang lain... betul betul betul...

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com