Pages

Wednesday, 29 July 2015

Be Fearful of Mediocrity

Kalo diitung sejak lulus S1, gw udah 5 tahun bekerja. Ada masanya gw kerja tetap/rutin, ada juga masanya gw kerja freelance.Selama 5 tahun itu, gw sangat menikmati kerjaan-kerjaan gw. Waktu kerja tetap, meskipun perjalanannya kadang najis (Halo, macet parah di Jl. Raya Bogor! Halo, lautan manusia di KRL BOO-THB dan stasiun Sudirman yang bikin bergerak tanpa harus jalan) tapi gw tetep bahagia ngejalaninnya. Gw pun selalu menyambut hari Senin dengan gembira. Waktu kerja freelance, meskipun honor kadang ga kunjung cair sampe gw ngedekem aja di rumah biar irit (hahah kasian amat yak :p) gw juga tetep seneeeng banget kerja. Pas freelance ini kerja juga ga mengenal hari kan, bisa aja weekdays santai-santai kerja di rumah tapi trus pas weekend jam setengah lima pagi udah di bis menuju antah-berantah buat ngetes atau konseling. Di masa freelance ini, saking sukanya kerja gw sampe-sampe pengen ngirim tulisan ke #CeritaJika-nya Kurniawan Gunadi dengan judul "Jika Istrimu Suka Sekali Bekerja" haha..

Setelah 5 tahun bekerja dengan gembira, sekitar 2 bulan terakhir ini gw merasa "turun kasta". Gw girang menyambut libur weekend dan merana menyambut Senin. Cih. Apa-apaan coba itu.

Rasanya ga enak banget, aslik. Uring-uringan melulu.
Sampai suatu hari gw liat ini trus dilanjut ini. WOW! Gw super excited pengen ngelamar tapi juga jiper luar biasa ngebayangin kerja sama orang-orang keren yang udah gw ikutin blognya bertahun-tahun. Setelah maju mundur maju mundur (dan menjanjikan lipstik mahal sebagai reward kalo berani ngelamar haha) akhirnya gw kirim juga lamarannya.

Habis ngirim jelas degdegan ya nunggu balesan. Pas dibales sama Kak Lei gw juga ga berani langsung buka huahahaha *norak abis* trus pas akhirnya dipanggil wawancara juga degdegaaaaan.. Pas kemaren wawancara, gw ga begitu yakin sih. Mungkin saking nervous-nya ketemu Kak Lei dan Mbak Nopai ya, gw ngerasa ga begitu oke jawab-jawab pertanyaannya. Yah tapi gw tetep seneng dan lega sih kalopun ga diterima. Setidaknya gw berusaha "mengubah nasib". Gw ga mau jadi orang yang sebel sama kerjaannya dan ngeluhin kerjaannya mulu tapi tetep stay di kerjaan itu tanpa backup plan. Gw udah berusaha mengubah yang gw ga suka dari kerjaan gw, dan sekarang gw pun udah berusaha cari kerjaan lain kalau-kalau hal yang ga gw suka dari kerjaan gw sekarang ga bisa diubah.

Buat gw bekerja adalah hobi, hiburan, dan usaha menjadikan diri gw bermanfaat buat orang lain. Kalau apa yang gw kerjakan ga lagi memenuhi hal itu, lebih baik belok atau putar haluan, kan :)

PS: Kalo judulnya kurang nyambung ya maap ehehe.. Waktu nunggu wawancara gw liat kutipan itu di kantor FD yang jadi tempat wawancara. Beuh! Pas banget rasanya.. Buat gw, kerja-tapi-'terpaksa'-padahal-sebenernya-ga-seneng adalah salah satu bentuk mediocrity. Bahwa gw kemaren duduk di kantor FD dan ngeliat kutipan itu adalah bukti penolakan gw untuk menjadi mediocre (versi gw).

0 comments:

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com