Pages

Thursday, 10 December 2015

Kembali Ngantor :D

Helloooooo!
Akhirnya gw kembali nulis lagi di sini hihi.. Kemaren-kemaren libur nulis bukan (cuma) karena baru punya bayi, tapi karena gw baru punya bayi DAN lagi ada kerjaan yang cukup bikin sibuk. Iyes, mskipun statusnya cuti melahirkan 3 bulan tapi gw tetep kerja di rumah hahaha.. Makanya rariweuh pisan boro-boro bisa duduk nulis dengan tenang deh :p

Tanggal 1 Desember proyeknya selesai, daaaaan tanggal 7 Desember kemaren gw udah mulai ngantor lagi. Beberapa hari sebelum mulai ngantor tuh pergalauan abis. Sehari sebelumnya pun pake nangis-nangis drama hahaha.. Jadi, sewaktu hamil gw udah yakin dan mantap sama rencana gw setelah selesai cuti: kerja di kantor dengan bawa anak gw. Hal ini ga aneh di kantor gw, karena beberapa senior udah lebih dulu melakukannya. Nah tapi sekitar sebulan sebelum tanggal masuk kerja kembali gw ngerasa pengen resign aja, karena kok kasian anak gw masih bayik udah ngantor.. Pas gw udah mau memutuskan resign, eh situasi kantor bikin gw pikir-pikir ulang banget buat resign. Koordinator unit kerja gw lagi cuti panjang karena sakit, dan wakil koordinator yang satu udah memutuskan resign. Kalo gw sebagai wakil koordinator yang satu lagi juga resign, gimana coba? Vacuum of power dong kantor gw. Kasian amat.. Pengen ga usah mikirin kantor tapi ga bisa hahah tapi tapi tapi apakah kerja sambil bawa anak adalah yang terbaik yang bisa gw lakukan buat anak gw? Duh. Pas gw tanya Andy dia bilang "dicoba aja dulu" jadi yaudah gw ga jadi ngirim surat pengunduran diri ke kantor. Sehari sebelum masuk kantor lagi gw nanya kan ke Andy, kenapa dia ga menyetujui gw resign waktu itu dan bilang coba dulu aja ngantor dengan bawa anak. Jawaban dia "Karena kamu jagoan". Dudududu~ Baiklah deeeh dicoba deh yaa..

Hari pertama ngantor, Andy ikut sebagai observer. Ga gangguin, ga bantuin, duduk aja ngeliatin (sambil browsing harga ina-inu printilan komputer yang dia pengen beli bzz). Tujuannya adalah menilai apakah kerja sambil bawa anak ini bisa dilanjutkan. Kesimpulannya di akhir hari: this is doable. Dan gw sepakat, insya Allah :)

Jadi ya beginilah. Udah tiga hari gw ngantor sambil bawa anak. Gimana rasanya? Sesungguhnya gw seneng banget loh ngantor lagi! Kenapa? Ini dia alasannya..

I'm good at it and I accomplish things at work.
Menjadi ibu adalah hal yang baru buat gw dan ga pernah gw pelajari sebelumnya. Oleh karena itu ya trial and error aja kan, dan rasanya kok banyakan salahnya hahaha *o anakku maafkan aku* sedangkan gw di kantor udah tau apa yang harus dilakukan dan insya Allah berhasil melakukannya dengan baik. Setelah 2,5 bulan banyak dihinggapi rasa bersalah dan keraguan mengenai kemampuan gw, it's nice and refreshing to know that I am actually good at something :) Dengan bawa anak ke kantor pun ternyata gw malah lebih fokus dan efektif kerjanya jadi kerjaan gw juga lebih cepet selesai. Bahagia banget loh gw pas mau pulang kantor ngeliat to do list hari itu dan ceklis-ceklis berderet di sebelahnya :D

Ya gw emang suka aja kerja :D
Sejak dulu, gw emang suka banget kerja. Buat gw, kerjaan gw adalah hiburan haha.. Sebelum menikah lalu hamil, kayaknya gw rada workaholic malah. Saat itu buat gw "jam kerja is for the weak" dan "hari kerja" gw adalah Senin sampai Minggu ;p Profesi gw juga emang jenis yang kerjaannya sering sibuk di akhir pekan dan kalo udah mau deadline bisa bikin ga tidur hehe.. Sekarang tentu prioritas gw bergeser, tapi tetep aja kerja adalah hiburan buat gw. Sama kayak waktu masih pelajar dan mahasiswa kegiatan utama gw adalah sekolah/kuliah dan hiburan gw adalah ikut ekskul/organisasi, sekarang kegiatan gw adalah menjadi istri dan ibu dan hiburan gw adalah kerja. Gw juga ga nyesel kemaren cuti "bohong-bohongan" doang karena gw jadi merasa tetep tajam otak dan keterampilan profesionalnya.

Eh tapi meskipun seneng, capeknya juga cukup lumayan loh.. Sehingga kalo pagi-pagi bangun mah ada juga perasaan "Ih males siah ngantor, pengen goler-goler aja sampe siang" hahaha..

Berdasarkan pengalaman 3 hari kemaren, makin yakin lah gw kalo ga akan berhenti kerja. Pindah kantor atau berhenti ngantor sih mungkin banget, tapi berhenti kerja sama sekali kayaknya nggak. Toh gw dulu milih susah-susah kuliah profesi juga supaya punya lebih banyak pilihan dan kebebasan dalam bekerja :) Jauh sebelum punya anak bahkan jauh sebelum menikah gw yakin gw akan menjadi ibu yang lebih baik kalo gw kerja, dan sekarang tampaknya terbukti. I'm happy being a working mom and I believe that happy mom perform better at raising happy kid(s) :)

0 comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com