Pages

Monday, 30 December 2013

Ngatur Duit Sebagai Freelancer

Setelah lulus S2, gw belum (dan belum tentu akan) kerja tetap. Tiga bulan terakhir gw lewati dengan jadi dosen honorer, terima pesenan brownies, dan ngerjain berbagai proyek lepasan (ngetes + bikin laporan psikologik, ngerjain penelitian, dan nerjemahin). Dari segi keuangan jadinya menarik deh.. seru-seru rieut hahaha..

Karena ga kerja tetap, jumlah dan waktu datangnya pemasukan juga ga tetap dong pastinya. Pertama kalinya nih sejak SD, gw ga punya pemasukan tetap. Selama sekolah dan kuliah, dapet duit dari ortu. Antara kuliah S1 ke kuliah S2, gw kerja tetap jadi ya dapet pemasukan tetap juga. Meskipun terlatih ngatur duit sejak SD, ternyata ngatur duit sebagai freelancer cukup bikin pusing juga haha.. Alhamdulillah sekarang mah udah ketemu celah-celahnya jadi insya Allah udah tenang lah. Ini nih yang gw pelajarin selama tiga bulan ngatur duit sebagai freelancer:
  1. Harus punya dana cadangan. Honor proyek tu macem-macem skema pembayarannya. Ada yang langsung dibayarkan di hari yang sama dengan hari kerjanya, ada juga yang dibayar kemudian. Nah, yang dibayar kemudian ini "kemudian"nya seringkali ga jelas kapan. Pokoknya mesti siap hemat-hemat beberapa bulan untuk kemudian kaya mendadak deh :D Selama honor-honor belom pada turun inilah dana cadangan dibutuhkan. Kalo dana cadangan udah tipiiiiiis tapi honor-honor belum turun juga, gausah banyak-banyak ke luar rumah lah biar hemat ongkos dan uang makan, atau kalo ke luar ya bawa bekel *pengalaman pribadi haha*.
  2. Catet nama proyek, tanggal pelaksanaan, dan pihak yang mempekerjakan. Kalo gw mah nyatetnya sekalian pas masukin ke agenda.
  3. Cari informasi tentang besarnya honor yang akan diterima. Kadang di awal kerja kita dikasihtau akan dapet honor berapa, kadang enggak. Kalo ga dikasitau, tanya lah. Atau kalo ga enak, tanya temen yang pernah ngerjain proyek yang sama. Gw sendiri seringan ga nanya daripada nanya hahaha.. Kalo kerjaannya halal, menarik, dan ga nyusahin (contoh yang nyusahin: lokasi kerjaan di ujung dunia dan harus sampe sana pagi-pagi banget) yaa gw mau aja. Sebaiknya tau dari awal sih, biar bisa bikin proyeksi keuangan. Kalo kira-kira udah aman sampe sekian bulan, bisa stop nerima kerjaan dulu dan sebaliknya kalo target belom sampe yaa langsung lah bergerak cari proyekan lain. Ini juga berguna buat ngecek kalo honornya ditransfer, manatau kurang atau kelebihan. 
  4. Daftar internet banking. Kayak yang gw bilang di poin 1, honor-honor proyek itu turunnya suka ga bisa diprediksi, jadi mungkin banget tuh pas ngecek saldo dengan waswas karena kayaknya duit udah tinggal dikit eeeh taunya yang muncul di layar angkanya alhamdulillah banget :D Trus habis bilang "Alhamdulillah" biasanya gw mikir "Eh tapi itu duit apaan yak?" hahaha.. Naaah di sinilah gunanya poin 3 . Kalo tau berapa honor yang akan diterima ya tinggal itung aja lah selisih saldo terbaru sama saldo sebelumnya. Gampang. Kalo ga tau? Tanya ke pihak yang mempekerjakan, habis ngirim honor apa nggak :)) Ini riweuh dan bikin bingung. Yaa seenggaknya buat gw sih hehe.. Untunglah akhirnya gw nemu solusi, yaitu daftar internet banking supaya bisa liat daftar mutasi rekening. Di sinilah poin 2 dipake, tinggal cocokin aja nama pengirim dan berita transfernya sama data tentang proyeknya.
  5. Bikin anggaran dan pisahin duit sesuai posnya*. Yaa sebenernya ini sih berlaku umum ya, mau berpemasukan tetap mau enggak tetep perlu dilakuin tapi kalo buat gw sih jadi agak beda ngaturnya. Waktu punya pemasukan tetap, tiap bulan ya sama aja pemisahannya. Sekian buat pos ini, sekian buat pos itu, dst. Kalo sekarang ada prioritasnya, jadi belum tentu tiap dapet honor persentase pemisahannya sama. Yang penting tiap bulan diusahakan ada sekian rupiah di rekening operasional gw. Kalo ada honor masuk dan rekening operasional aman, masuknya ke rekening cadangan dan sebagian bisa masuk rekening hura-hura atau tabungan.
  6. Catet pemasukan dan pengeluaran. Ini juga berlaku umum. Gw pake AndroMoney di HP.

Yak, begitulah yang gw lakuin buat ngatur pemasukan gw sebagai freelancer. Kalo ada yang mau berbagi pengalaman atau tips mangga loh ditunggu komennya :)

Semoga bermanfaat yaa..
Sekian dan terima proyekan :D

Keterangan:
* Buat misah-misahin duit ini gw punya 4 rekening yang berbeda. Ada rekening operasional, rekening hura-hura, rekening cadangan, dan rekening tabungan. Rekening operasional adalah rekening buat biaya sehari-hari macam ongkos, makan, dan belanja bulanan. Rekening ini gw taro di bank yang banyak ATMnya di sekitar gw. Rekening hura-hura buat beli buku, tiket konser, dsb. Rekening ini gw taro di bank yang (entah kenapa) banyak dipake sama online shop ;p Rekening cadangan mah jelas lah ya, duit nganggur penyelamat di saat honor belum turun. Rekening tabungan gw pake kalo ada target tertentu. Dulu gw pake buat nyimpen duit sampe sejumlah tertentu terus diinvestasiin. Sekarang gw pake nabung buat tiket konser Big Bang (dan 2NE1) huahahahaha.. Rekening ini ga gw bikinin ATM biar ga sering diambilin duitnya.

3 comments:

besinikel said...

Edan mbaaaak, keren abeeessshh!
Penah catet pengeluaran-pemasukan cuma bertahan 3 bulan,abis itu, bye bye hahahahaha

Shanti said...

haha alhamdulillah..
efek keseringan jadi bendahara ini :))

@ farah: ihiy asik dikangenin :p

Yoekaa said...

Saya juga sedang menjalani sebagai Freelancer... cari kerj abelom ada yang dipanggil... semoga saja ini gak berlangsung lama dan cepet daept kerja

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com