Pages

Thursday, 12 December 2013

Tentang Kehidupan Setelah Lulus Kuliah, Pekerjaan, dan Teman-Teman (2)

"Babaturan teh usum-usuman"
Temen itu musiman, katanya. Kalimat itu kayaknya gw dapet dari ngobrol sama siapaaa gitu, dan setelah gw pikir-pikir ya bener juga. Meskipun gw ga mengenal istilah "mantan temen" dalam kamus gw, tetep aja kuantitas dan kualitas interaksi mah fluktuatif ya. Ada masanya maen sama si ini mulu, ada masanya maen sama si itu mulu. Kurang lebih gitu lah.

Kayak kata Mimi, ngejaga pertemanan butuh usaha. Lagi-lagi, untung ada teknologi. Meskipun jarang bisa ketemu karena kesibukan masing-masing, berkabar mah bisa lah diusahain lewat segala macem media. Ada loh orang-orang yang gw cuma ketemu muka paling setaun sekali tapi kami tetep saling tau kabar masing-masing. Trus menurut gw kualitas pertemanan juga belom tentu berbanding lurus sama frekuensi pertemuan. Bentuk temenan yang gw rasa menyenangkan dan melegakan banget tuh kira-kira yang meskipun udah ga ketemu lamaaaaa banget (rekor gw, 7 taun ga ketemu) tapi pas ketemu masih nyambung banget.

Selain usaha buat berkabar, ngejaga pertemenan juga butuh usaha buat menerima. Namanya manusia, pasti ada perubahannya dong ya. Entah dari segi kesibukan, minat, gaya, atau apa lah. Kalo ada perubahan yang ga bisa diterima salah satu atau kedua pihak, bisa bubarlah itu pertemanan, atau seenggaknya "turun kasta" deh. Buat gw, hal kayak gitu tuh ga terhindarkan. Makanya, babaturan teh usum-usuman.

Eh tapi gw anaknya cenderung pengen temenan sampe lamaaaaaa sama orang-orang yang gw anggep signifikan di masa tertentu. Ngerti ga? Haha.. Misalnya gw lagi musimnya di lingkaran A, nah pada saat itu ya gw rasanya pengen temenan sampe lamaaaaaa sama orang-orang yang gw anggep signifikan di lingkaran itu. Selepas dari musim lingkaran A, gw akan berusaha untuk tetep ngejaga kontak sama orang-orang itu. Meskipun demikian, ada lingkaran yang somehow rasanya 'cetek' buat gw. Temen gw banyak di situ dan pada musimnya mah intens banget, tapi habis itu ya udah. Kalo dipikir-pikir, saking intensnya lingkaran itu gw jadi cuma banyak ngobrol sama orang-orangnya tentang lingkaran itu sendiri. Ya jelas aja setelah lepas jadi menurun banget kadar pertemanannya, soalnya 'keabisan bahan'.

Di sisi lain, ada yang temenannya udah sampe kenal keluarganya. Yang jadi household name di rumah gw. Yang kalo mereka nikah gw terharu parah karena gw tau (seenggaknya gambaran besarnya lah) apa yang mereka lewatin untuk bisa sampe ke titik itu. Yang bisa banget gw bayangin anak-anaknya main sama anak-anak gw nanti.

Untuk ngejaga pertemanan, buat gw ga ada yang namanya "ga sempet", adanya cuma "ga nyempetin". Kalo gw mau, akan gw cari waktunya. Begitulah..

Ih ini tulisan kok jadi berkembang ga seperti yang gw bayangin di kepala gw sih? Hahaha..

Pokoknya aku sayang sekali teman-temanku!

..Termasuk sekelompok orang yang akhir-akhir ini rasanya hampir selalu gw kangenin bahkan meskipun kami ngobrol tiap hari. Orang-orang yang harus bertanggung jawab kalo gw senyum-senyum atau ketawa sendiri di tempat umum sambil liat HP. Ck ah.

..Termasuk orang-orang yang temenan sama gw sejak gw nulisnya KaYak gin! dan gw hapal nomer telpon rumahnya dan bertahan temenan sama gw meskipun udah ngeliat dan ngerasain betapa meledak-ledak dan nyebelinnya gw. Orang-orang yang bertumbuh bersama gw dan memberi makan otak dan hati gw.

0 comments:

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com