Pages

Friday, 13 December 2013

Tentang Kehidupan Setelah Lulus Kuliah, Pekerjaan, dan Teman-Teman (3)

Gw suka sekali bekerja. Mungkin karena gw suka kerjaan(-kerjaan) gw. Beruntung? Nggak juga sih. Gw pikir sebagian besar orang yang ngerjain apa yang mereka suka itu bukan beruntung tapi berusaha dan berani. Ya soalnya kadang yang disuka tu butuh perjuangan. Nunggu sekian lama untuk bisa kerja yang disuka. Bertahan ngerjain yang ga disuka sebelum dapet kesempatan nerjain yang disuka. Diragukan orang-orang karena yang disuka dianggep ga bisa jadi kerjaan yang menghasilkan duit. Berhenti kerja tetap dan menyetop aliran tetap tiap bulan ke rekening. Berhenti kerja tetap atau ga kerja kantoran dan ngadepin pertanyaan sejuta umat. Dll dll.

Kalo dipikir-pikir sekarang, kerja setelah lulus S1 tuh buat gw adalah sekadar nunggu waktu S2. Gw mah abis sidang ga ditanya "Habis lulus mau ngapain?" sama bokap, tapi "Mau S2 di mana?", jadi yaaa ide tentang S2 adalah hal yang semacam niscaya. Biarpun gitu, gw mah ogah banget lulus S1 langsung S2. Bukan karena bosen sekolah atau pengen maen atau apaan, tapi gw ga mau ambil S2 yang ga mendukung karir gw nantinya. Lulus S1 gw maunya kerja dan eksplorasi, biar tau gw mau ke mana dan ngapain sehingga bisa mutusin mau S2 apaan. S2 tuh mahal dari segi biaya, waktu, dan tenaga, jadi menurut gw rugi banget kalo nantinya ga kepake.

Nah sekarang ni udah lulus S2, baru deh kerja masuk pilihan terminal gw, bukan halte tempat nunggu doang. Alhamdulillah banget, sama kayak pas lulus S1, lulus S2 ini pun masa tunda gw sebentar banget. Malah kayak diijon, belom sidang udah diterima kerja. Kerjaannya adalah kerjaan yang emang gw pengen, tapi tempat kerjanya sama sekali ga pernah gw bayangin. Sekarang, tiga bulan setelah lulus, gw bisa bilang kalo kerjaan gw adalah.... serabutan. Hahaha.. Seriusan. Tiga bulan ini kerjaan gw mencakup ngajar sebagai dosen honorer, ngasong (ngetes dan bikin laporan psikologi), terima pesenan brownies, nerjemahin, dan apa lah proyekan lain. Oh, sama ngurusin dua proyek impian juga. Tuh, serabutan kan.. Heuheu..

Kerja lepasan alias freelance gini awalnya bikin stres buat gw yang butuh sistem dan rutinitas. Nyahaha.. Plus bikin sedih juga karena berasa ga punya lingkaran. Sendiri di tengah lautan #apaansih. Maka jadilah gw mikir-mikir mau kerja tetap di mana. Bukan "apa" ya, "di mana". "Apa"nya mah gw udah tau betul. Nah di titik ini lah gw pusiang. Kesempatan mah ada, tapi banyak tapinya. Mikir mikir mikir pusing pusing pusing, akhirnya kembali lah gw ke ajaran seorang teman di saat gw jungkir balik karena ga jadi lulus S1 dulu. "Kalo ga tau apa yang dimau, seenggaknya tau apa yang ga dimau," begitu katanya.

Setelah mikir-mikir apa yang gw mau dan apa yang gw ga mau, kayaknya sampailah gw pada keputusan sementara. Kenapa sementara? Ya karena ntar keputusan finalnya pasti melalui diskusi dan kompromi sama partner yang ga jelas kapan datengnya. Emang deh, milih-milih kerja tu mesti tau prioritas. Kalo tau prioritas, kompromi mah ya lempeng-lempeng aja. Gw pun jadi rela kalo harus ngelepasin kerjaan yang gw suka banget, demi dapet hal-hal yang jadi prioritas gw. Trus apa lagi ya? Oh! Bayangin kehidupan yang lu mau sekian taun lagi. Dulu gw selalu minta gitu ke temen-temen gw yang bingung milih jurusan kuliah. Kadang ini lebih gampang sih.. Kalo bikin rencana hidup kan asa susah ye kadang, riweuh, formal, dan serius.. tapi kalo ngehayal mah lebih gampang dong? Jadi ya sok mangga lah ngehayal, trus cocokin dah. Apa yang dijalanin sekarang atau direncanain dalam jangka pendek tu menuju ke sana apa nggak?

Buat gw, punya keleluasaan memilih adalah privilege. Selagi punya, pakelah baik-baik. Soalnya kadang yang kita pengen kan kepentok tembok bermana realita *tsaaah* sehingga kita ga leluasa memilih. Bukan ga punya pilihan lho. Menurut gw sih kita selalu punya pilihan, meskipun bisa aja ga ada pilihan yang enak hehehe.. Apakah gw pernah berada dalam kondisi kayak gitu? Pernah lah. Awal 2010 tu gw harus kerja, kerja apapun yang bisa bayarin gw ngekos di Depok demi bisa nge-MB. Hahahah.. Sekarang mah alhamdulillah lagi leluasa buat milih, jadi gapapa dong ya gw milih kerjaan yang gw suka.. karena gw cupu! Kalo kerjaannya ga gw suka gw jadi %@&!#%! ngerjainnya. Capeknya berkali-kali lipat pula. Bayangin, bikin 7 laporan masa lebih lama dan lebih capek daripada bikin 35 laporan (yang panjangnya kurang lebih sama). Trus sangeuk banget ngerjainnya, padahal untuk kerjaan yang gw suka gw bisa loh kerja 22 jam (hampir) nonstop, dan ngerasa seneng setelah itu *buset gw nampak workaholic ya.. haha*

Trus apa lagi ya? Oh iya! Kalo mau jadi pekerja lepasan, pastikan punya dana cadangan yang cukup. Namapun kerja lepasan, ga gajian rutin tiap bulan dong ya.. Trus meskipun itung-itungannya kalo ambil kerja ini itu yang bayarannya segini segitu berarti bakal punya duit sekian sehingga bisa hidup sekian bulan, belum tentuuuu kenyataan sesuai perhitungan. Invoice kan kadang cairnya entah kapan hahahaha.. Irit-irit beberapa bulan untuk kemudian kaya mendadak deh pokoknya.. Irit-iritnya bisa sampe level "sebisa mungkin ga keluar rumah biar ga keluar ongkos dan uang makan" loh.. Ahahaha..

Yah begitulah.. Bersyukur banget dah gw bisa sampe ke keputusan sementara tentang urusan kerjaan ini, karena 2013 udah hampir abis dan gw menargetkan akhir taun ini udah selesai dengan kegamangan-kegamangan terkait kerjaan. Semoga teman-teman juga bisa mengerjakan apa yang disukai, menyukai apa yang dikerjakan, dan memaksimalkan manfaat diri melalui apapun yang dikerjakan :)

~ Kalo tulisannya ngaco-ngaco, harap maklum yaa.. Nulisnya sambil ngantuk dan mukanya kotak-kotak gara-gara seharian main Excel sama SPSS heuheu..

1 comments:

fidella anandhita savitri said...

"Kadang yang disuka itu butuh perjuangan"

...dan keberanian. Buat gw, karir itu serupa manusia. Kalo suka, indikator awalnya tuh deg-degan, senyum-senyum sendiri ngebayanginnya, 'berku-kupu' di perut, ngga bisa tidur karna mikirin, dan ngebela-belain banget demi yang disuka.

Kalo jauh, dicari-cari terus. Giliran udah dekat, rasanya pengen muter balik karna mules nan grogi, takut ini-itu, "gimana kalo..." banget. HAHA LALALA!

It IS hard. But the best thing is, you will ALWAYS do it with heart. Because you can't think any way other than that :)

*Terus gw deg-degan beneran nulisnya*

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com