Pages

Monday, 7 July 2014

Pada Pemilu Kali Ini

: some random ramblings

Pemilu kali ini rame banget dah. Gileee seru abis! Positifnya mah jadi berasa kalo orang-orang ni pada cinta ya sama Indonesia, pada peduli sama nasibnya. Sampe ada yang kemaren-kemaren golput kali ini milih. Daebak!

Begitu daebaknya sampe pertukaran informasi di geng Korea gw tak sebatas artis Korea hahah.. Cuma masih kalah sih, belom sampe bikin psikodinamika capres soalnya :p

Tapi pemilu kali ini juga mengingatkan sama Pemilu Psiko taun 2007. Rame. Panas. Berdarah. Rieut urang. Aslik lama-lama gw muak buka socmed soalnya pada serang-serangan.

Ngomong-ngomong soal socmed, Pemilu ini lagi-lagi bikin gw ngeh betapa abu-abunya posisi gw (atau justru betapa berwarnanya?). Sementara banyak yang ngerasa TLnya di Twitter/Path dipenuhi pendukung salah satu calon, TL gw rame sama pendukung keduanya. Significant others gw juga beda-beda pilihannya, meskipun beberapa orang yang gw anggep opinion leaders di socmed memilih capres yang sama.

Dan gw pergalauan dunia mau milih siapa. Sampe akhirnya udah lah istikharah dan berdoa aja. Alhamdulillah 2 hari yang lalu gw akhirnya menetapkan pilihan. Beneran langsung lega. Emang dah kalo lagi pemilu gini, baik level Ketua BEM maupun level presiden, paling enak kalo punya keberpihakan yang jelas. Gampang urusan kalo udah punya pilihan.

Oh but I'm not gonna flaunt my political stance. Jujur aja, males di-judge dan males berantem *cupu* Ya soalnya gw juga ga segitu dukungnya ke capres yang gw pilih dan bukannya ga suka juga sama yang ga gw pilih.

Pada akhirnya gw menetapkan pilihan dengan berefleksi dan ngeliat lagi pemimpin-pemimpin kayak apa yang gw pilih di tingkat kampus dulu. Banjirnya informasi dan penggambaran mengenai kedua capres bikin gw bias mengenai indikator-indikator pemimpin yang gw inginkan. Refleksi tentang pemimpin-pemimpin yang dulu gw pilih bikin gw sadar dan bisa liat dengan jelas lagi hal-hal yang penting menurut gw, bukan yang penting menurut orang-orang lain. Terlepas dari kontroversinya, survey kepribadian capres yang diisi oleh para psikolog juga sangat membantu gw menetapkan pilihan.

Pemilu presiden dan pemilu legislatif tahun ini sama-sama rame, tapi buat gw beda rasa ramenya. Pileg terasa seperti pesta dan gw sangat menikmatinya. Orang-orang peduli sama isunya, saling kasih informasi, dan saling dukung untuk pilih calon yang baik. Pilpres terasa seperti.... perang. Mungkin karena calonnya cuma dua, orang jadi lebih gampang buat nyerang calon yang ga dipilihnya. Jadinya ya gitu deh, selain nyebarin informasi "ayo pilih si X", pendukung capres juga gampang nyebarin informasi "jangan pilih si Y". Pas pileg mah rieut lah kalo selain nyebarin informasi "ayo pilih si A" juga harus nyebarin informasi "jangan pilih di B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z" hahaha..

Siapapun presidennya, gw mah mendoakan lah. Kalo si X yang kepilih, gw doain blablabla. Kalo si Y yang kepilih, gw doain blublublu. Toh siapapun presidennya, gw masih sangat skeptis sama pemerintah Indonesia. Semacam berjalan paralel saja lah, gw mendoakan pemerintah dan mengerjakan apa yang gw bisa. Karena gw tidak berharap banyak apalagi mengandalkan mereka.

Salut untuk kita semua yang peduli,
selamat sama-sama belajar berdemokrasi :)

Hiduplah Indonesia Raya

0 comments:

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com