Pages

Wednesday, 13 January 2016

Full Time Mother?

Kemarin waktu lagi update kabar sama teman yang udah lama ga ketemu gw bilang kalo gw mau resign. Lalu dia nanya "Jadi full-time mother?" dan gw diem dulu pas baca. Akhirnya gw sampe juga di fase ada yang mempertanyakan ke-ibu-an gw hahaha.. Berhubung yang nanya belum punya anak, gw beranggapan pertanyaan itu muncul karena emang dia ga ngerti aja, bukan pertanyaan yang judgemental. Gw jawab "Motherhood ga bisa dibikin part time juga sih," dan ya udah kami lanjut ngobrolin hal lain.

Gw nggak tersinggung sih, sama sekali nggak, tapi percakapan itu bikin kepikir beberapa hal.

Satu,
memang benar bahwa "babaturan téh usum-usuman". Berteman itu musiman. Kadang hidup membawa kita berjalan dengan kecepatan dan/atau arah yang berbeda sama teman kita. Ketika udah beda titik/fase yang lagi di jalani, kadang obrolan bisa ga nyambung lagi karena yaa udah beda dan "ga ketemu" lagi aja isi kepalanya. Lalu percakapan-percakapan dalam pertemanan itu jadi ga senyaman dan seseru sebelumnya dan kita bergerak mendekat ke pertemanan lain yang lebih nyambung. Namanya musim ya, kapan nanti bisa banget pertemanan yang sempat mendingin jadi hangat dan intens lagi.

Dua,
dari dulu sebagai anak gw mengenal "macam-macam ibu". Ibu gw PNS, ibunya si X punya katering, ibunya si Y karyawan swasta, ibunya si Z polisi, ibunya si A ibu rumah tangga, dst. Informasi itu buat gw yaa gitu aja, semua setara. Ga ada tuh penilaiannya "ibunya si Y lebih oke daripada ibunya si A soalnya ibunya si Y kerja". Sampe sekarang udah jadi ibu pun buat gw yaa sama aja, semua data itu skalanya nominal. Beda kelompok aja, dengan atributnya masing-masing. Dan gw masih ga ngerti kenapa hal itu kayak jadi bahan berantem di kalangan ibu-ibu hahaha (selain bahwa karena orang yang ngerasa diserang umumnya akan membela diri)..

Yah gitulah, haha *apa coba*
Kenapa yang dimasalahin cuma peran sebagai ibu ya, btw? Ga ada keributan full time wife atau working wife vs stay at home wife gitu.. Padahal kan sama aja ya ga sih? Suami dan anak adalah anggota keluarga inti seorang perempuan juga.
Hahah auk ah, oh manusia dan konstruksi sosialnya..

3 comments:

Pradina Sugiharto said...

Lagi blogwalking ternyata ini blognya teh cune.. hehe. Setuju bgt sama point di atas, ngga ada yang namanya part time mom :)

Pradina Sugiharto said...

Lagi blogwalking ternyata ini blognya teh cune.. hehe. Setuju bgt sama point di atas, ngga ada yang namanya part time mom :)

Shanti said...

Ya kan! Sama lah kayak kita juga ga bisa part time jadi anaknya orang tua kita hehe..

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com