Pages

Thursday, 3 March 2016

Pilih-Pilih DSOG

Berhubung ada yang nanya di sini, sekalian aja lah gw nulis soal ini. Ide dan niatnya sih udah sejak kapan tau, tapi ga kunjung ditulis hehe..

Karena ANA profile gw positif, waktu hamil gw harus ke dokter spesialis obgyn yang subspesialis fetomaternal. Tadinya pengen ke dokter di RSCM aja yang udah punya rekam medik gw dan ada dokter alergi yang nangangin gw, tapi kata si dokter alergi (dr. Nanang) "Nanti anaknya lahir di jalan, Neng.." soalnya RSCM jauh dari rumah gw hehe.. Dr. Nanang ngerekomendasiin dokter fetomaternal di RS Pondok Indah, tapi doi lupa namanya :)) "Pokoknya yang tinggi besar lah," katanya.

Sementara itu, gw juga punya kriteria sendiri buat milih dokter. Gw mau yang dosen (karena ilmunya pasti ter-update terus) dan lulusan UI *ga ada alesan selain rasis almamater haha*. Karena kriteria itu, yang pertama gw lakuin adalah buka situs Divisi Fetomaternal FKUI (tapi barusan gw cari lagi ga ketemu zzz), trus liat deh dokter-dokternya dan cari mereka praktek di mana. Habis itu --tentu saja-- gw cari reviewnya di internet hehe..

Dari hasil pencarian itu, gw ke salah satu dokter di RS Bunda Menteng. Sekarang bingung juga sih kenapa ya dulu gw ke situ? Kan sama aja jauhnya kaya ke RSCM :)) Waktu itu ke sana kalo ga salah karena dokter ini adalah (atau pernah menjadi) Kepala Divisi Fetomaternal FKUI. Dokter pertama ini ganteng dan goyang-goyang melulu hahaha.. Pas udah mengkonfirmasi kalo gw hamil dan tau ANA profile gw positif, dokter ini langsung naikin dosis suplemen yang gw minum dan ngasih obat penguat kandungan yang modelnya rektal. Gw jadi ga sreg, serem aja gitu tau-tau dikasih macem-macem dan sesungguhnya gw ogaaah banget sama vitamin rektalnya yahahaha. Setelah konsultasi sama nyokap gw (yang seorang apoteker) akhirnya obat itu ga gw tebus dan gw memutuskan cari dokter lain.

Setelah itu pencarian difokusin ke RS yang lebih deket rumah. Ketemulah 2 dokter fetomaternal di RS Pondok Indah. Yang satu terkenal banget dan banyak review positif, tapi ngantrinya sebulan. Bahaha males ah.. Oke deh ke yang satunya aja. Nah trus pas googling dokter yang ini eh nemu ada yang bilang dia "tingginya 2 meter". Wah jangan-jangan ini nih yang direkomendasiin dr. Nanang..

Yaudah tuh, berangkatlah gw dan Andy ke dr. Ali Sungkar di RSPI. Pas ketemu, bener aja loh dokternya tinggi gede kaya beruang!
Gw tampak seperti liliput!
Sejak pertama ketemu itu juga gw sama Andy langsung sreg karena dokternya selalu baca basmalah sebelum meriksa trus orangnya santai santai meyakinkan gitu. Cocok buat Andy yang juga santai dan menenangkan buat gw yang sebenernya banyak kekhawatiran ahaha.. Mengenai ANA profile positif gw dokter beruang cuma nyuruh lanjutin obat & suplemen dari dr. Nanang, kontrol ke dr, Nanang setelah trimester 2, dan bilang "Insya Allah gapapa Bu, yang lain banyak juga kok yang kaya gini".

Selama kehamilan sampe proses melahirkan dan kontrol setelah melahirkan gw puas banget sama dr. Ali. Kalo di-SMS pasti bales, mulai dari SMS yang penting kayak pas gw flek sampe yang kurang penting kayak nanyain boleh makan yang mentah-mentah apa ngga (gara-gara gw ngidam tiramisu hehe). Baik banget lah dokternya trus pinter dan ga "nyari uang". Gw kan sempet nanya perlu USG 4D apa ngga, trus kata dokternya "Yaelah ngapain sih Bu mahal-mahal USG 4D, nih pake 2D juga bisa keliatan," trus ditunjukin dan dijelasin deh anggota tubuh bayi sampe ke muka-mukanya, ditambah omongan "Ibu-ibu jaman sekarang suka pengen 4D buat liat muka doang, niiih pake 2D yang murah juga bisa keliatan" hahaha ailopyu dooook! <3

Kalo kontrol, penjelasan dr. Ali emang ga yang detail banget. Dia modelnya no news is good news gitu. Kalo bayi dan ibunya oke-oke aja ya dia ga bahas detail (misalnya) ukuran kepala, jumlah air ketuban, posisi plasenta & tali pusat, dll dll. Yang tiap kontrol disampein cuma berat dan panjang bayi, tapi kalo kita nanya ya dijawab dengan detail. Pas udah minggu-minggu akhir dan lingkar kepala anak gw di atas rata-rata juga dibahas (dan akhirnya lingkar kepala gede ini lah yang bikin persalinan jadi "seru" hahaha).

Dokter ini juga bisa kasih jawaban yang memuaskan buat pertanyaan-pertanyaan gw. Misalnya pas gw tanya kok ukuran bayi gw ga sesuai usianya, beda sama bulan sebelumnya, dokternya jawab "Ya kan ada toleransi kesalahan pengukuran beberapa persen". Trus pas gw tanya " Gimana dok, ada kelainan ga anaknya?" jawabannya "Kita ga bisa pastiin sebelum anaknya lahir, tapi yang saya lihat sekarang anak Ibu berkembang sesuai usianya". Oia, kalo gw tanya boleh ini itu ga (makan yang mentah-mentah, misalnya, lainnya lupa hehe) maka jawaban andalannya adalah " Silakan saja Bu" hohoho.. Alhamdulillah gw sehat-sehat aja di bawah pengawasan dr. Ali sampe melahirkan.

Pas melahirkan kan akhirnya gw dioperasi cito, nah pas didorong masuk ruang persalinan susternya bilang "Dr. Ali kalo operasi cepet kok Bu" dan ternyata bener aja dong! Operasinya dimulai jam 11.12 trus 11.15 anak gw udah lahir. Tiga menit doang! Ahahaha gw gatau sih dokter lain gimana, tapi 3 menit tuh keren aja menurut gw. Ya habis itu masih jait-jait sih tapi ga lama, hasil jaitannya rapi, dan seinget gw setelah itu ga pake acara cabut jaitan.

Waktu visite setelah melahirkan, dr. Ali juga ngeh puting gw datar dan langsung mintain suster buat ngasih puller. Kontrol-kontrol setelah melahirkan juga menyenangkan, trus pas gw kontrol bulan ke-4 (yang harusnya dilakukan di bulan ke-1 ahaha) kan gw nanya udah boleh olah raga atau belum, dokternya jawab "Boleh Bu.. Gulat boleh, lari maraton boleh, lompat jauh boleh.. Ibu mau olah raga apa sih?" sambil ketawa-ketawa. Sungguh menggembirakan :D

Kesimpulannya, kalo nyari DSOG khususnya fetomaternal yang pinter, santai agak slenge'an, dan antriannya masuk akal gw merekomendasikan dr. Ali Sungkar. Beliau praktek di RSPI hari Rabu & Jumat sore, BWCH hari Senin & Selasa sore, dan (kalo ga salah) RSCM dan Klinik Fetomaternal UI.

2 comments:

@danirachmat said...

Kami dulu juga pernah konsultasi ama beliau Mbak Shanti, cuman karena ampundije traffic dari kantor ke pondok indah pas jam pulang kantor akhirnya balik lagi ke dokter di Kemang.

Shanti said...

Bener Mas, kalo sore mah ampun ya.. Saya juga dulu habis kontrol jadinya nongkrong dulu sampe jam 11 malem dan kemacetan ke arah rumah udah reda haha..

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com