Pages

Monday, 6 January 2014

Belajar Jadi Ibu

Sejak lama, SD kali ya, cita-cita gw adalah "menjadi istri dan ibu yang baik". Cita-cita ini jugalah yang bikin gw milih kuliah Psikologi dan dengan jujur gw tulis di formulir PPKB. Kuliah Psikologi emang ngasih gw ilmu yang mendukung pencapaian cita-cita itu, tapi soal prakteknya gw ngerasa banyak belajar dari pengalaman sebagai kakak.

Gw anak pertama dengan dua adek yang umurnya cukup jauh dari gw. Adek pertama lebih muda 6 taun dan adek kedua lebih muda 12 taun daripada gw. Kalo cita-cita jadi istri dan ibu yang baik adalah alasan gw milih Psikologi, keinginan untuk terlibat dalam pengasuhan adek-adek gw adalah alasan gw milih kuliah di UI yang relatif deket rumah. Alhamdulillah gw bisa belajar jadi ibu lewat pengalaman sama adek-adek gw. Ini beberapa yang gw inget:
  • Kalo gw lama ga pulang dari kosan, pas gw sampe rumah adek gw yang kedua lari nyamperin dengan senyum lebar mata berbinar dan langsung meluk. Meeen rasanya semua capek desek-desekan di kereta ekonomi kebayar lunas! Hahaha..
  • Gw belajar untuk ngehargain pilihan dan preferensi mereka, meskipun ga sesuai sama keinginan gw. Sebagai anak organisasi, gw pastinya pengen adek-adek gw juga aktif ikut organisasi. Ini ketemu tantangan di adek gw yang pertama. Pas dia keterima SMA yang sama kayak gw, gw ajak makan berdua dan gw tanya dia mau ikut apaan di SMA. Pas dia bilang ga mau ikut OSIS, sejujurnya gw patah hati. Diem-diem gw pengen liat ada adek gw duduk sebagai calon OSIS di depan gw pas gw kenalan sebagai alumni di BLDK. Waktu itu gw berusahaaaa banget untuk ga bilang "Yaah.. masuk OSIS dong.." dan bilang "Oke gapapa, yang penting lu ikut kegiatan baik yang lu suka dan bikin lu berkembang". Pas kelas 1 dia ikut ekskul Tower dan akhirnya pas kelas 2 dia masuk OSIS sebagai perwakilan Tower. Bukan karena arahan gw, tapi karena temen-temennya mempercayakan jabatan itu ke dia dan dia sanggup. Aku bangga sekali :')
  • Gw belajar ngebagi sumber daya (waktu dan tenaga). Adek gw yang kedua les biola, dan di antara orang tua plus kakak-kakaknya cuma gw yang juga belajar musik jadi gw lah yang bisa nemenin dia latihan biola di rumah. Kalo gw lagi banyak kerjaan, ini cukup menantang. Kalo kerjaannya adalah kerjaan-kerjaan yang dikerjain di rumah ya lumayan lah seenggaknya gw bisa ngerjain sambil dengerin dia latihan. Kalo kerjaannya di luar rumah, yaa atur-atur lah apakah dia latihan sebelum gw berangkat atau gw pulang ga terlalu malem supaya bisa nemenin dia latihan. Kadang kalo pulang malem dan capek banget ya males, tapi tetep diusahain. Kalo gw mau dia disiplin latihan ya gw juga harus disiplin dan menepati janji kalo emang bilang mau dengerin dia latihan. Kalo gw lagi di luar juga whatsapp stand by misalkan dia mau nanya harga not, ngubah nada dasar, atau apa gitu. Pengalaman nemenin adek gw latihan biola ini bikin gw bertekad cari kerja yang ga makan waktu di jalan biar punya cukup waktu dan tenaga buat nemenin anak-anak gw belajar nanti.
Apa lagi yak? Sekarang mah lupa hehe, tapi semoga pada saatnya nanti gw inget. Pas dapet topik ini dari Marina gw sebenernya degdegan loh, takut terbaca sok tau, abisnya kalo baca blog atau forum ibu-ibu masa kini suka pada bilang yang intinya "Kalo belom punya anak ga usah banyak komentar soal jadi ibu deh" tapi yaaa berhubung udah janji mau nulis, maka marilah ditulis hehe.. Itung-itung pengingat buat diri sendiri lah, takut lupa dan berubah jalan pikirannya ntar hehe.. Gw juga kan antara lain suka berdoa supaya tetep inget rasanya jadi anak ketika gw jadi ibu. Semoga yang baca ini juga berkenan doain gw beneran bisa jadi istri dan ibu yang baik ya nantinya :)

2 comments:

Anonim said...

iye gw doain :)
-aku-

Anonim said...

Jiahahahaha serius amat ampe ngajak makan bedua buat nanya organisasi. Cyune bgt emang :)))
-ayoociapacobaaa-

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com