Pages

Thursday, 2 January 2014

Brownies dari Hati

Selamat pagiiii..
Udah tanggal 3 tapi baru mau nurunin tulisan pertama buat #31shnt hihihi.. Gapapa lah ya, kan gw bilangnya "31 tulisan dalam 31 hari" jadi ga mesti tiap hari satu tulisan dong ya *yaelah ngeles aja mbaknya hahaha*. Tulisan pertamanya dari usulan Marina, tentang brownies. Buat pertama mah yang gampang aja dulu nulisnya haha..

Alkisah, pas lulus S2 gw mau ngasih tanda terima kasih buat orang-orang yang namanya masuk ke ucapan terima kasih di tesis gw. Gw bikin lah tu brownies + surat kecil buat mereka. Sebenernya waktu itu masih trial and error soal jumlah gula, suhu oven, dll jadi browniesnya ga bagus-bagus amat bentuknya dan belom pas rasanya menurut gw. Herannya, orang yang gw kasih brownies yang bagian tengahnya mblesek lebih rendah daripada pinggirnya malah bilang "Ne lo jualan aja gih". Gw ketawa-ketawa doang bilang "Yaelah siapa yang mau beli deh?" tapi jadi kicep takjub pas dia bilang "Gw, beli buat anak-anak perkusi". Aaaaaakkkk Kakak Budiiiiiiii.. Yaudah, bismillah aja deh.. Jadilah pesenan pertama dateng dari Budi dan Aldy, 2 loyang buat anak-anak perkusi MBUI 2013. Makasih banyak Om Budi & Om Aldy :D

Nah trus adek gw yang lagi ngedanus buat acara sekolahnya mesen juga buat dijual di sekolah. Habis jualan hari pertama, heboh gitu dia karena katanya abis dalam sekejap :D Yaudah deh habis itu dilanjut jualannya, antara 1-4 loyang (20 potong per loyang) per hari. Cerita adek gw soal temen-temennya yang beli brownies tu bikin hati hangat banget deh.. Gw sampe suka takjub sendiri, kok temen-temennya sampe berebutan beli gitu hihi.. Trus jadinya ada yang pesen loyangan juga buat dibawa ke rumah, daaan ada yang mesen lagi mesen lagi. Awww :')

Brownies ini ngasih liat ke gw kalo rezeki Allah bisa datang dari arah yang ga disangka-sangka. Pas gw baru lulus, belom kerja, belom ada proyek apa-apa, eeh ada penghasilan dari sesuatu yang sama sekali ga direncanakan dan ga kebayang sebelumnya. Emang Allah Mahakeren lah :D

Kalo inget-inget pengalaman gw dalam per-brownies-an ini seru dan bersyukur deh. Dari cuma punya loyang satu sampe sekarang punya delapan. Dari tadinya garis-garisin lembaran kertas roti buat alas loyang sampe sekarang tinggal lipet-gunting doang karena udah punya triknya. Dari tadinya pake mixer yang umurnya lebih tua dari adek gw yang pertama sampe beli mixer baru karena mixer lama suka panas sampe adonanya mateng dalam mangkok :)) Trus pas beli mixer baru norak banget karena speed 1 di mixer baru setara speed 3 di mixer lama haha.. Dari tadinya ga bisa nyalain oven sendiri sampe sekarang udah santai. Dari tadinya ga canggih ngeluarin brownies dari loyangnya sampe sekarang udah lancar. Trus juga soal ketepatan ukuran dan keadilan antar loyang *asik* kalo pas bikin banyak. Hihi pokoknya seru deh.. Alhamdulillah banget bisa banyak belajar :) Oh, keseruannya juga termasuk mau nangis pas bikinnya gagal (trus disulap jadi cookies hahah) dan tiba-tiba listrik mati pas gw lagi ngocok hahaha..

Satu yang ga berubah, dan ga ingin gw ubah, adalah berdoa sambil bikin brownies. Kurang lebih kayak yang gw ceritain di sini lah. Ini juga yang bikin gw ga pengen bikin jualan dalam skala besar maupun promosi besar-besaran. Gw mau semua brownies yang gw bikin adalah personal, bikinan gw, dibikin dan didoain dengan sepenuh hati. Drama? Ya kalo ga gitu mah bukan gw :p

Semoga brownies (dan makanan apapun bikinan gw) jadi berkah dan kegembiraan
buat yang bikin dan yang makan :)

0 comments:

Post a comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com